BAB I

PENDAHULUAN

 

 

1.1  Latar Belakang

Pendidikan adalah usaha manusia untuk menumbuhkan dan mengembangkan potensi-potensi pembawaan baik jasmani maupun rohani sesuai dengan nilai-nilai yang ada dalam masyarakat dan kebudayaan (Ikhsan, 2003:2). Sehingga kemajuan suatu bangsa tidak terlepas dari faktor pendidik, karena pendidikan mempunyai peranan penting dalam usaha meningkatkan sumber daya manusia (SDM) yang merupakan unsur penting dalam pembangunan suatu bangsa.

Berdasarkan UU RI No.20 Tahun 2003 Bab 1 Pasal 1 Ayat 1 tentang sistem Pendidikan Nasional mendefinisikan;

Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar siswa secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan Negara.

Berdasarkan Undang-undang tersebut maka pendidikan memiliki peranan yang sangat penting untuk menjamin perkembangan dan kelangsungan kehidupan bangsa karena pendidikan merupakan suatu proses dalam usaha membentuk manusia yang cerdas dan terampil, mewujudkan sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan kreatif serta mampu bersaing dalam menghadapi tantangan dan kemajuan ilmu pengetahuan serta tekhnologi.

Tujuan pendidikan pada dasarnya menghantarkan para siswa menuju pada perubahan-perubahan tingkah laku baik intelektual, moral maupun sosial agar dapat hidup mandiri sebagai individu dan makhluk sosial sehingga menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas.

Usaha dalam rangka mencapai tujuan pendidikan, maka penyelenggaraan pendidikan perlu disesuaikan dengan pembangunan dan perubahan masyarakat yang sedang membangun. Sekolah sebagai lembaga pendidikan formal satu-satunya yang diselenggarakan pemerintah memegang peranan penting dalam mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Salah satu cara untuk mencapai tujuan tersebut adalah melalui interaksi dalam proses pembelajaran di sekolah yang dilakukan secara sadar, sistematik dan terarah menuju ke arah perubahan tingkah laku peserta didik sesuai dengan yang diharapkan.

Sistem Pendidikan Nasional Indonesia disusun berlandaskan kepada kebudayaan bangsa Indonesia dan mendasar pada Pancasila dan UUD 1945 sebagai kristalisasi nilai-nilai hidup bangsa Indonesia. Visi Pendidikan Nasional adalah mewujudkan sistem pendidikan sebagai pranata sosial yang kuat dan berwibawa untuk memberdayakan semua warga negara Indonesia agar berkembang menjadi manusia yang berkualitas, sehingga mampu dan proaktif menjawab tantangan zaman yang selalu berubah.

Pelaksanaan pendidikan nasional harus menjamin pemerataan dan peningkatan mutu pendidikan ditengah perubahan global agar warga Indonesia menjadi manusia yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, cerdas, proaktif, dan berdaya saing tinggi dalam pergaulan nasional maupun internasional. Untuk menjamin tercapainya tujuan pendidikan tersebut, pemerintah telah mengamanatkan penyusunan delapan standar nasional pendidikan sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. Standar nasional pendidikan adalah kriteria minimum tentang sistem pendidikan diseluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Standar Nasional Pendidikan memuat kriteria minimal tentang komponen pendidikan yang memungkinkan setiap jenjang pendidikan untuk mengembangkan pendidikan secara optimal sesuai dengan karakteristik dan kekhasan programnya. Pelaksanaan pembelajaran dalam pendidikan nasional berpusat pada peserta didik agar dapat: (a) Belajar untuk beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, (b) Belajar untuk memahami dan menghayati, (c) Belajar untuk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif, (d) Belajar untuk hidup bersama dan berguna bagi orang lain, dan (e) Belajar untuk membangun dan menemukan jati diri melalui proses belajar yang aktif, kreatif, afektif dan menyenangkan (Depdiknas, 2007:5). Untuk menjamin terwujudnya hal tersebut diperlukan adanya proses belajar mengajar yang efektif dan efisien. Proses belajar mengajar yang baik tersebut harus memenuhi ketentuan minimum yang ditetapkan dalam standar proses.

Sesuai dengan amanat Peraturan Pemerintah No.19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan salah satu standar yang harus dikembangkan adalah standar proses karena berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran pada satuan pendidikan untuk mencapai proses pendidikan yang bermutu.

Kualitas peserta didik ditentukan oleh kualitas kegiatan pembelajaran. Peningkatan kualitas kegiatan pembelajaran disekolah merupakan kebutuhan yang mutlak yang sangat mendesak. Salah satu upaya untuk meningkatkan kualitas kegiatan pembelajaran adalah dengan meningkatkan proses pelaksanaan pembelajaran disekolah yang baik. Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan guru dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Proses pembelajaran perlu direncanakan, dilaksanakan, dinilai dan diawasi agar terlaksana secara efektif dan efisien.

Mengingat kebhinekaan kebudayaan, keragaman latar belakang dan karakteristik peserta didik, serta tuntutan untuk menghasilkan lulusan yang bermutu, proses pembelajaran dalam setiap mata pelajaran harus fleksibel, bervariasi, dan memenuhi standar. Proses pembelajaran pada setiap satuan pendidikan dasar dan menengah harus interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreatifitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.

Pembangunan pendidikan dimulai dari pendidik yakni guru. Menurut pandangan tradisional, guru adalah seorang yang berdiri didepan kelas untuk menyampaikan ilmu pengetahuan. Guru adalah figur manusia sumber yang menempati posisi dan memegang peranan penting dalam pendidikan. Di sekolah guru hadir untuk mengabdikan diri kepada umat manusia yaitu peserta didik.

Guru adalah aktor utama dalam pendidikan, oleh karena itu kualitasnya harus ditingkatkan. Lahirnya Undang-Undang No. 14 Tahun 2005 tentang guru dan dosen  mengharuskan semua pendidik menguasai empat kompetensi, pedagogis, kepribadian, sosial dan profesional. Karena guru harus mampu berperan sebagai sosok inspirator, motivator, dinamisator, fasilitator, dan komunikator dalam menggerakkan, menggali, dan mengembangkan potensi anak didik. Sehingga dalam implementasi standar proses pendidikan, guru merupakan komponen yang sangat penting. Hal ini sangat wajar, sebab guru merupakan ujung tombak yang berhubungan langsung dengan siswa sebagai subjek dan objek belajar.

Mengingat pentingnya proses pelaksanaan pembelajaran yang baik pada setiap mata pelajaran di sekolah terutama pada mata pelajaran ekonomi maka penelitian tentang proses pelaksanaan pembelajaran berdasarkan standar proses oleh guru dirasa perlu dilakukan penelitian lebih lanjut, karena penelitian yang ada terdahulu belum secara mendetail membahas masalah proses pelaksanaan pembelajaran yang sesuai dengan standar proses.

Alasan peneliti memilih SMA se-Kecamatan Ilir Barat I kota Palembang sebagai objek penelitian didasarkan pada besarnya animo dan potensi masyarakat dibidang pendidikan. Hal ini ditunjukan dengan banyaknya lembaga pendidikan yang ada di Kecamatan Ilir Barat I kota Palembang mulai dari SD, SMP, SMA, bahkan sampai lembaga pendidikan Pasca Sarjana UNSRI berada di Kecamatan ini. Berdasarkan hal tersebut penulis mengambil judul penelitian Analisis Implementasi Standar Proses dalam Pelaksanaan Pembelajaran Ekonomi di SMA Sekecamatan Ilir Barat I Kota Palembang.

 

 

1.2  Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas maka yang menjadi rumusan masalah dalam penelitian ini adalah Bagaimanakah implementasi standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran ekonomi di SMA sekecamata Ilir Barat I Kota Palembang?

1.3  Tujuan Penelitian

Adapun yang menjadi tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui implementasi standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran ekonomi di SMA sekecamatan Ilir Barat I Kota Palembang.

1.4  Manfaat Penelitian

  1. Bagi Sekolah

Agar dapat meningkatkan kualitas guru sebagai pendidik sehingga dalam pelaksanaan proses pembelajaran benar-benar sesuai dengan Standar Proses yang berlaku.

  1. Bagi Guru

Agar menjadi acuan dan pertimbangan untuk senantiasa meningkatkan pelaksanaan proses pembelajaran yang efektif sesuai dengan standar proses yang berlaku.

  1. Bagi Peneliti

Untuk dijadikan acuan profesi peneliti sebagai pendidik nantinya

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

 

 

2.1  Pengertian Belajar

Belajar adalah kegiatan individu memperoleh pengetahuan, perilaku dan keterampilan dengan cara mengolah bahan belajar. (Dimyati dan Mudjiono, 2006:6),

Berbeda dengan Sanjaya (2010:112), beliau berpendapat bahwa “Belajar adalah proses mental yang terjadi dalam diri seseorang, sehingga menyebabkan munculnya perubahan tingkah laku.”

Menurut Djamarah, Syaiful dan Zain (2006:11), “belajar adalah proses perubahan perilaku berkat pengalaman dan latihan.”

Berdasarkan definisi diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa belajar adalah proses perubahan tingkah laku seseorang setelah berinteraksi dengan lingkungannya, dalam hal ini adalah lingkungan kelas pada saat proses pembelajaran, yang akan menambah pengetahuan, keterampilan, maupun sikap.

Telah disebutkan sebelumnya bahwa “belajar merupakan proses perubahan perilaku berkat pengalaman dan latihan” (Djamarah, Syaiful dan Zain, 2006:11). Artinya tujuan kegiatan belajar adalah perubahan tingkah laku, baik yang menyangkut pengetahuan, keterampilan, maupun sikap. Seperti halnya yang dikatakan oleh Sardiman (2001:26-29) bahwa secara umum tujuan belajar dibedakan atas tiga jenis, yaitu:

  1. Untuk mendapatkan pengetahuan

Pengetahuan dan kemempuan berpikir merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan. Dengan kata lain tidak dapat mengembangkan kemampuan berpikir tanpa bahan pengetahuan. Jadi, dengan adanya bahan pengetahuan, maka seseorang dapat mempergunakan kemampuan berpikir di dalam proses belajar, sehingga pengetahuan yang didapat semakin bertambah.

  1. Pembentukan sikap

Pembentukan sikap mental dan perilaku anak didik tidak akan terlepas dari penanaman nilai-nilai. Oleh karena itu, guru tidak hanya sekedar mengajar, tetapi betul-betul sebagai pendidik yang akan memindahkan nilai-nilai itu kepada anak didiknya. Maka akan tumbuh kesadaran dan kemauannya untuk mempraktekkan segala sesuatu yang sudah dipelajarinya.

  1. Penanaman keterampilan

Belajar memerlukan latihan-latihan yang akan menambah keterampilan dalam diri siswa, baik itu keterampilan jasmani maupun keterampilan rohani.

 

2.2  Pengertian Pembelajaran

Pembelajaran adalah membelajarkan siswa menggunakan asas pendidikan maupun teori belajar merupakan penentu utama keberhasilan pendidikan. (Syaiful, 2003:61)

Menurut Hamalik (2007:77) pembelajaran adalah suatu system artinya suatu keseluruhan yang terdiri dari komponen-komponenyang berinteraksi antara satu dengan lainnya dan dengan keseluruhan itu sendiri untuk mencapai tujuan pengajaran yang telah ditetapkan sebelumnya. Adapun komponen-komponen tersebut meliputi tujuan pendidikan dan pengajaran, peserta didik dan siswa, tenaga kependidikan khususnya guru, perencanaan pengajaran, strategi pengajaran, media pengajaran, dan evaluasi pengajaran.

Pembelajaran menurut Dimyati dan Mudjiono (2006:17) adalah kegiatan guru secara terprogram dalam desain instruk-sional, untuk membuat siswa belajar secara aktif, yang menekankan pada penyediaan sumber belajar.

Sedangkan Coney (dalam Sagala, 2005:61) mengatakan bahwa pembelajaran sebagai suatu proses dimana lingkungan seseorang secara sengaja dikelola untuk memungkinkan ia turut serta dalam tingkah laku tertentu dalam kondisi-kondisi khusus atau menghasilkan respon terhadap situasi tertentu.

Dari teori-teori tersebut dapat disimpulkan bahwa pembelajaran adalah suatu proses yang dilakukan oleh guru yang telah diprogram dalam rangka membelajarkan siswa untuk mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditentukan sesuai dengan petunjuk kurikulum yang berlaku.

Dalam proses pembelajaran guru dituntut untuk menciptakan suasana belajar yang kondusif agar siswa dapat belajar secara aktif. Menurut Djamarah, Syaiful dan Zain (2006:41), dalam kegiatan pembelajaran terdapat beberapa komponen pembelajaran yang meliputi:

  1. Tujuan

Tujuan adalah suatu cita-cita yang ingin dicapai dari pelaksanaan suatu kegiatan. Tujuan memiliki jenjang dari yang luas dan umum sampai kepada yang sempit/khusus. Adanya tujuan yang tepat mempermudah pemilihan materi pelajaran dan pembuatan alat evaluasi. Adanya tujuan yang tepat dan yang diketahui siswa, memberi arah yang jelas dalam belajarnya. (Suryosubroto, 2009:102)

  1. Bahan Pelajaran

Bahan pelajaran adalah substansi yang akan disampaikan dalam proses belajar mengajar. Bahan pelajaran menurut Arikunto (dalam Djamarah, Syaiful dan Zain, 2006:43) merupakan unsur inti yang ada didalam kegiatan belajar mengajar, karena memang bahan pelajaran itulah yang diupayakan untuk dikuasai oleh anak didik. Bahan yang disebut sebagai sumber belajar (pengajaran) ini adalah sesuatu yang membawa pesan untuk tujuan pengajaran. Tanpa bahan pelajaran proses pembelajaran tidak akan berjalan.

  1. Kegiatan Pembelajaran

Menurut Kusnandar (2007:252), kegiatan pembelajaran adalah bentuk atau pola umum kegiatan pembelajaran yang akan dilaksanakan. Kegiatan pembelajaran akan menentukan sejauh mana tujuan yang telah ditetapkan dapat dicapai. Dalam proses pembelajaran, guru dan siswa terlibat dalam sebuah interaksi dengan bahan pelajaran sebagai medianya. Dalam interaksi tersebut siswa lebih aktif bukan guru, guru hanya sebagai motivator dan fasilitator.

  1. Metode

Metode merupakan komponen pembelajaran yang banyak menentukan keberhasilan pengajaran. Guru harus dapat memilih, mengkombinasikan serta mempraktekkan berbagai cara penyampaian bahan yang disesuaikan dengan situasi.

  1. Alat

Alat adalah sesuatu yang dapat digunakan dalam rangka mencapai tujuan pengajaran. Alat mempunyai fungsi yaitu sebagai perlengkapan, sebagai pembantu mempermudah usaha pencapaian tujuan, dan alat sebagai tujuan.

  1. Sumber Pelajaran

Sumber pelajaran adalah segala sesuatu yang dapat dipergunakan sebagai tempat dimana pengajaran terdapat atau sumber belajar seseorang. Sedangkan sumber belajar menurut Mulyasa (2009:159), adalah segala sesuatu yang dapat memberikan kemudahan belajar, sehingga diperoleh sejumlah informasi, pengetahuan, pengalaman, dan keterampilan yang diperlukan.

  1. Evaluasi

Evaluasi menurut Davies (dalam Dimyati dan Mudjiono, 2006:190), adalah proses sederhana dalam memberikan/menetapkan nilai kepada sejumlah tujuan, kegiatan, keputusan, unjuk-kerja, proses, orang, objek, dan masih banyak yang lain. Hasil dari evaluasi dapat dijadikan sebagai umpan balik dalam meningkatkan kualitas mengajar maupun kuantitas belajar siswa.

2.3  Pengertian Mengajar

Mengajar adalah proses penyampaian informasi atau pengetahuan dari guru kepada siswa. (Sanjaya, 2010:96)

Sedangkan menurut Sardiman (2001:45), beliau mengatakan bahwa: Mengajar merupakan suatu usaha untuk menciptakan kondisi atau sistem lingkungan yang mendukung dan memungkinkan untuk berlangsungnya belajar,

Mengajar menurut Usman (2001:6) merupakan suatu usaha mengorganisasi lingkungan dalam hubungannya dengan anak didik dan bahan pengajaran yang menimbulkan proses belajar.

Maka dapat ditarik kesimpulan bahwa mengajar adalah suatu usaha mengorganisasikan lingkungan untuk menciptakan kondisi linkungan yang nyaman agar pengetahuan yang akan disampaikan oleh guru kepada siswa dapat tersampaikan.

Guru adalah aktor utama di dalam proses pembelajaran sehingga guru mempunyai peranan yang sangat penting, berikut ini merupakan peran guru dalam proses pembelajaran menurut Sanjaya (2010:21):

  1. Guru sebagai sumber belajar

Peran sebagai sumber belajar berkaitan erat dengan penguasaan materi pelajaran. Guru bisa dinilai baik atau tidak hanya dari penguasaan materi pelajaran. Guru dikatakan baik, manakala ia dapat menguasai materi pelajaran dengan baik, sehingga ia benar-benar berperan sebagai sumber belajar bagi anak didiknya.

  1. Guru sebagai fasilitator

Sebagai fasilitator, guru berperan dalam memberikan pelayanan untuk memudahkan siswa dalam kegiatan proses pembelajaran. Sehingga guru dituntut agar mempunyai kemampuan dalam berkomunikasi dan berinteraksi dengan siswa.

  1. Guru sebagai pengelola

Sebagai pengelola pembelajaran, guru berperan dalam menciptakan iklim belajar yang memungkinkan siswa dapat belajar secara nyaman. Melalui pengelolaan kelas yang baik guru dapat menjaga kelas agar tetap kondusif untuk terjadinya proses belajar seluruh siswa.

  1. Guru sebagai demonstrator

Yang dimaksud dengan peran guru sebagai demonstrator adalah peran untuk mempertunjukkan kepada siswa segala sesuatu yang dapat membuat siswa lebih mengerti dan memahami setiap pesan yang disampaikan.

  1. Guru sebagai pembimbing

Guru berperan untuk membimbing siswa dalam menemukan berbagai potensi yang dimilikinya sebagai bekal hidup mereka, sehingga ia dapat tumbuh dan berkembang sebagai manusia ideal yang menjadi harapan setiap orang tua dan masyarakat.

  1. Guru sebagai motivator

Dalam proses pembelajaran, motivasi merupakan salah satu aspek dinamis yang sangat penting. Proses pembelajaran akan berhasil manakala siswa mempunyai motivasi dalam belajar. Oleh sebab itu, guru perlu menumbuhkan motivasi belajar siswa.

  1. Guru sebagai evaluator

Sebagai evaluator, guru berperan untuk mengumpulkan data atau informasi tentang keberhasilan siswa dalam pembelajaran yang telah dilakukannya.

 

2.4  Standar Proses

2.4.1        Pengertian Standar Proses

Sesuai dengan amanat Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan salah satu standar yang harus dikembangkan adalah standar proses. Standar proses adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran pada satuan pendidikan untuk mencapai  kompetensi lulusan.

Standar proses berisi kriteria minimal proses pembelajaran pada satuan pendidikan dasar dan menengah di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. Standar proses ini berlaku untuk jenjang pendidikan dasar dan menengah pada jalur formal, baik pada sistem paket maupun pada sistem kredit semester.

Secara garis besar standar proses pembelajaran tersebut dapat dideskripsikan sebagai berikut:

a)      Proses pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.

b)      Dalam proses pembelajran, pendidik memberikan keteladanan.

c)      Setiap tahun pendidik melakukan perencanaan, pelaksanaan, penilaian, dan pengawasan pembelajaran, untuk terlaksananya proses pembelajaran yang efektif dan efisien.

d)     Perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran yang memuat sekurang-kurangnya tujuan pembelajaran, materi ajar, metode, sumber belajar, dan penilaian hasil belajar.

e)      Pelaksanaan proses pembelajaran harus memperhatikan jumlah maksimal peserta didik perkelas dan beban beban mengajar maksimal per pendidik, rasio maksimal buku tekspembelajaran setiap peserta didik dan rasio maksimal jumlah peserta didik per pendidik.

f)       Pelaksanaan proses pembelajaran dilakukan dengan mengembangkan budaya membaca dan menulis.

g)      Penilaian hasil pembelajaran menggunakan berbagai teknik penilaian, dapat berupa tes tertulis, observasi, tes praktik dan penugasan perorangan atau kelompok, sesuai dengan kompetensi dasar yang harus dikuasai.

h)      Untuk mata pelajaran selain kelompok ilmu pengetahuan dan teknologi pada jenjang pendidikan dasar dan menengah, teknik penilaian observasi secara individual sekurang-kurangnya dilaksanakan satu kali dalam satu semester.

i)        Pengawasan proses pembelajaran meliputi pemantauan, supervisi, evaluasi, pelaporan, dan pengambilan langkah tindak lanjut yang diperlukan.

(Mulyasa, 2009:25)

 

2.4.2        Bentuk Standar Proses

Berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 41 tahun 2007 Tentang Standar Proses untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah Pasal 1 Ayat 1 yaitu Standar proses mencakup perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran, penilaian hasil pembelajaran, dan pengawasan proses pembelajaran.

  1. 1.      Perencanaan Proses Pembelajaran

Perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang memuat identitas mata pelajaran, standar kompetensi (SK), kompetensi dasar (KD), indikator pencapaian kompetensi, tujuan pembelajaran, materi ajar, alokasi waktu, metode pembela­jaran, kegiatan pembelajaran, penilaian hasil belajar, dan sumber belajar.

  1. Silabus

Silabus merupakan seperangkat rencana dan pengaturan tentang implementasi kurikulum, yang mencakup kegiatan pembelajaran, pengelolaan kurikulum berbasis sekolah, kurikulum dan hasil belajar.

Menurut Mulyasa (2009:133), silabus merupakan kerangka inti dari setiap kurikulum yang sedikitnya memuat tiga komponen utama sebagai berikut:

1)      Kompetensi yang akan ditanamkan kepada peserta didik melalui suatu kegiatan pembelajaran.

2)      Kegiatan yang harus dilakukan untuk menanamkan/membentuk kompetensi tersebut

3)      Upaya yang harus dilakukan untuk mengetahui bahwa kompetensi tersebut sudah dimiliki peserta didik.

Silabus sebagai acuan pengembangan RPP memuat identitas mata pelajaran atau tema pelajaran, SK, KD, ma­teri pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator pen­capaian kompetensi, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar. Silabus dikembangkan oleh satuan pendidikan berdasarkan Standar Isi (SI) dan Standar Kompetensi Lu­lusan (SKL), serta panduan penyusunan Kurikulum Ting­kat Satuan Pendidikan (KTSP). Dalam pelaksanaannya, pengembangan silabus dapat dilakukan oleh para guru secara mandiri atau berkelompok dalam sebuah sekolah/ madrasah atau beberapa sekolah, kelompok Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) atau Pusat Kegiatan Guru (PKG), dan Dinas Pendidikan. Pengembangan silabus di­susun di bawah supervisi dinas kabupaten/kota yang ber­tanggung jawab di bidang pendidikan untuk SD dan SMP, dan divas provinsi yang bertanggung jawab di bidang pen­didikan untuk SMA dan SMK, serta departemen yang me­nangani urusan pemerintahan di bidang agama untuk MI, MTs, MA, dan MAK.

 

  1. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) adalah rencana yang menggambarkan prosedur dan pengorganisasian pembelajaran untuk mencapai satu kompetensi dasar yang ditetapkan dalam standar isi dan dijabarkan dalam silabus. (Kusnandar, 2007:262)

RPP dijabarkan dari silabus untuk mengarahkan ke­giatan belajar peserta didik dalam upaya mencapai KD. Setiap guru pada satuan pendidikan berkewajiban menyusun RPP secara lengkap dan sistematis agar pembelajaran berlangsung secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.

RPP disusun untuk setiap KD yang dapat dilaksanakan dalam satu kali pertemuan atau lebih. Guru merancang penggalan RPP untuk setiap pertemuan yang disesuaikan dengan penjadwalan di satuan pendidikan.

Tujuan dari rencana pelaksanaan pembelajaran adalah untuk: (1) mempermudah, memperlancar dan meningkatkan hasil proses belajar mengajar, (2) dengan menyusun rencana pembelajaran secara profesional, sistematis dan berdaya guna, maka guru akan mampu melihat, mengamati, menganalisis, dan memprediksi program pembelajaran, sebagai kerangka kerja yang logis dan terencana.

Sementara itu, fungsi rencana pembelajaran adalah sebagai acuan bagi guru untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar agar lebih terarah dan berjalan secara efektif dan efisien. Dengan kata lain RPP berperan sebagai skenario proses pembelajaran. Karena tanpa adanya perencanaan yang matang, mustahil target pembelajaran bisa tercapai secara maksimal. Sehingga, melalui RPP dapat diketahui kadar kemampuan guru dalam menjalankan profesinya. (Muslich, 2007:53)

Komponen-komponen RPP terdiri dari:

  1. Identitas mata pelajaran

Identitas mata pelajaran, meliputi; satuan pendidikan, kelas, semester, program/ program keahlian, mata pelajaran atau tema pelajaran, jumlah pertemuan.

  1. Standar kompetensi

Standar kompetensi merupakan kualifikasi kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan penguasaan pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang diharapkan dicapai pada setiap satuan kelas dan/ atau semester pada suatu mata pelajaran.

  1. Kompetensi dasar

Kompetensi dasar adalah sejumlah kemampuan yang harus dikuasai peserta didik dalam mata pelajaran ter­tentu sebagai rujukan penyusunan indikator kompe­tensi dalam suatu pelajaran.

  1. Indikator pencapaian kompetensi

Indikator kompetensi adalah perilaku yang dapat diukur dan/atau diobservasi untuk menunjukkan ketercapaian kompetensi dasar tertentu yang menjadi acuan penilai­an mata pelajaran. Indikator pencapaian kompetensi dirumuskan dengan menggunakan kata kerja opera­sional yang dapat diamati dan diukur, yang mencakup pengetahuan, sikap, dan keterampilan.

  1. Tujuan pembelajaran

Tujuan pembelajaran menggambarkan proses dan ha­sil belajar yang diharapkan dicapai oleh peserta didik sesuai dengan kompetensi dasar.

  1. Materi ajar

Materi ajar memuat fakta, konsep, prinsip, dan pro­sedur yang relevan, dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan indikator pencapaian kompe­tensi.

  1. Alokasi waktu

Alokasi waktu ditentukan sesuai dengan keperluan un­tuk pencapaian KD dan beban belajar.

  1. Metode pembelajaran

Metode pembelajaran digunakan oleh guru untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembela­jaran agar peserta didik mencapai kompetensi dasar atau seperangkat indikator yang telah ditetapkan. Pemi­lihan metode pembelajaran disesuaikan dengan situ­asi dan kondisi peserta didik, serta karakteristik dari setiap indikator dan kompetensi yang hendak dicapai pada setiap mata pelajaran. Pendekatan pembelajaran tematik digunakan untuk peserta didik kelas 1 sampai kelas 3 SD/MI.

  1. Kegiatan pembelajaran
    1. Pendahuluan

Pendahuluan merupakan kegiatan awal dalam suatu pertemuan pembelajaran yang ditunjukan untuk membangkitkan motivasi dan memfokuskan perhatian peserta didik untuk berpartisipasi aktif dalam proses pembelajaran.

  1. Inti

Kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai KD. Kegiatan pembelajaran dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Kegiatan ini dilakukan secara sistematis dan sistemik melalui proses eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi.

  1. Penutup

Penutup merupakan kegiatan yang dilakukan untuk mengakhiri aktivitas pembelajaran yang dapat dilakukan dalam bentuk rangkuman atau kesimpulan, penilaian dan refleksi, umpan balik, dan tindak lanjut.

  1. Penilaian hasi belajar

Prosedur dan instrumen penilaian proses hasil dan hasil belajar disesuaikan dengan indikator pencapaian kompetensi dan mengacu kepada Standar Penilaian.

  1. Sumber belajar

Penentuan sumber belajar didasarkan pada standar kompetensi dan kompetensi dasar, serta materi ajar, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi.

  1. Prinsip-Prinsip Penyusunan RPP

1)      Memperhatikan perbedaan individu peserta didik

RPP disusun dengan memperhatikan perbedaan jenis kelamin, kemampuan awal, tingkat intelektual, minat, motivasi belajar, bakat, potensi, kemampuan sosial, emosi, gaya belajar, kebutuhan khusus, kecepatan belajar, latar belakang budaya, norma, nilai, dan/atau lingkungan peserta didik.

2)      Mendorong partisipasi aktif peseerta didik

Proses pembelajaran dirancang dengan berpusat pada peserta didik untuk mendorong motivasi, minat, krea­tivitas, inisiatif, inspirasi, kemandirian, dan semangat belajar.

3)      Mengembangkan budaya membaca dan menulis

Proses pembelajaran dirancang untuk mengembang­kan kegemaran membaca, pemahaman beragam ba­caan, dan berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan.

4)      Memberikan umpan balik dan tindak lanjut

RPP memuat rancangan program pemberian umpan balik positif, penguatan, pengayaan, dan remidi.

5)      Keterkaitan dan keterpaduan

RPP disusun dengan memperhatikan keterkaitan dan keterpaduan antara SK, KD, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran indikator pencapaian kompetensi, penilaian, dan sumber belajar dalam satu keutuhan pengalaman belajar. RPP disusun dengan mengakomodasikan pembelajaran tematik, keterpaduan lintas mata pelajaran, lintas aspek belajar, dan keragaman budaya.

6)      Menerapkan teknologi informasi dan komunikasi

Menerapkan teknologi dengan mempertimbangkan penerapan teknologi informasi dan komunikasi secara terintegrasi, sistematis, dan efektif sesuai dengan situasi dan kondisi.

  1. 2.      Pelaksanaan Proses Pembelajaran

Pelaksanaan proses pembelajaran merupakan interaksi guru dengan siswa dalam rangka menyampaikan bahan pelajaran kepada siswa untuk mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. (Suryosubroto, 2009:30)

  1. Persyaratan Pelaksanaan Proses Pembelajaran
  2. Rombongan Belajar

Jumlah maksimal peserta didik setiap rombongan belajar adalah:

  1. SD/ MI                  : 28 Peserta didik
  2. SMP/ MT              : 32 Peserta didik
  3. SMA/ MA             : 32 Peserta didik
  4. SMK/ MAK          : 32 Peserta didik
  5. Beban Kerja Minimal Guru
    1. Beban kerja guru mencakup kegiatan pokok yaitu merencanakan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, membimbing dan melatih peserta didik, serta melaksanakan tugas tambahan.
    2. Beban kerja guru sebagaimana dimaksud pada huruf di atas adalah sekurang-kurangnya 24 (dua puluh empat) jam tatap muka dalam 1 minggu.
    3. Buku Teks Pelajaran
      1. Buku teks pelajaran yang akan digunakan oleh sekolah/ madrasah dipilih melalui rapat guru dengan pertimbangan komite sekolah/ madrasah dari buku-buku teks pelajaran yang diterapkan oleh Menteri.
      2. Rasio buku teks pelajaran untuk peserta didik adalah 1 : 1 per mata pelajaran
      3. Selain buku teks pelajaran, guru menggunakan buku panduan guru, buku pengayaan, buku referensi dan sumber belajar lainnya.
      4. Guru membiasakan peserta didik menggunakan buku-buku dan sumber belajar lain yang ada di perpustakaan sekolah/ madrasah.
      5. Pengelolaan Kelas
        1. Guru mengatur tempat duduk sesuai dengan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran, serta aktivitas pembelajaran yang akan dilakukan.
        2. Volume dan intonasi suara guru dalam proses pembelajaran harus dapat di dengar dengan baik oleh peserta didik.
        3. Tutur kata guru santun dan dapat dimengerti oleh peserta didik.
        4. Guru menyesuaikan materi pelajaran dengan kecepatan dan kemampuan belajar peserta didik.
        5. Guru menciptakan ketertiban, kedisiplinan, kenyamanan, keselamatan, dan kepatuhan pada peraturan dalam menyelenggarakan proses pembelajaran.
        6. Guru memberikan penguatan dan umpan balik terhadap respons dan hasil belajar peserta didik selama proses pembelajaran berlangsung.
        7. Guru menghargai peserta didik tanpa memandang latar belakang agama, suku, jenis kelamin, dan status sosial ekonomi.
        8. Guru menghargai pendapat peserta didik.
        9. Guru memakai pakaian yang sopan, bersih dan rapi.
        10. Pada tiap awal semester, guru menyampaikan silabus mata pelajaran yang ditempunya.
        11. Guru memulai dan mengakhiri proses pembelajaran sesuai dengan waktu yang dijadwalkan.
  1. Pelaksanaan Pembelajaran

            Pelaksanaan pembelajaran merupakan implementasi dari RPP. Pelaksanaan pembelajaran meliputi kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup.

  1. Kegiatan Pendahuluan

Dalam kegiatan pendahuluan, guru:

  1. Menyiapkan peserta didik secara psikis dan fisik untuk mengikuti proses pembelajaran.
  2. Mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari.
  3. Menjelaskan tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar yang akan dicapai.
  4. Menyampaian cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai dengan silabus.
  5. Kegiatan Inti

Pelaksanaan kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai KD yang dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.

Kegiatan inti menggunakan metode yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran, yang dapat meliputi proses eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi.

  1. Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

1)      Melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan dalam tentang topik/ tema materi yang akan pelajari dengan menerapkan prinsip alam terkembang jadi guru dan belajar dari aneka sumber

2)      Menggunakan beragam pendekatan pembelajaran, media pembelajaran, dan sumber belajar lainnya.

3)      Memfasilitasi terjadinya interaksi antar peserta didik serta antara peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya.

4)      Melibatkan peserta didik secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran.

5)      Memfasilitasi peserta didik melakukan percobaan di laboratorium, studio, atau lapangan.

  1. Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

1)      Membiasakan peserta didik membaca dan menulis yang beragam melalui tugas-tugas tertentu yang bermakna.

2)      Memfasilitasi peserta didik melalui tugas, diskusi, dan lain-lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tulisan.

3)      Memberi kesempatan untuk berpikir, menganalisis, menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa merasa takut.

4)      Memfasilitasi peserta didik dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif.

5)      Memfasilitasi peserta didik berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prestasi belajar.

6)      Memfasilitasi peserta didik membuat laporan eksplorasi yang dilakukan baik lisan maupun tulisan, baik individu maupun kelompok.

7)      Memfasilitasi peserta didik untuk menyajikan hasil kerja individual maupun kelompok.

8)      Memfasilitasi peserta didik melakukan pameran, turnamen, festival, serta produk yang dihasilkan.

9)      Memfasilitasi peserta didik melakukan kegiatan yang menumbuhkan kebanggaan dan rasa percaya diri peserta didik.

  1. Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

1)      Memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik.

2)      Memberikan konfirmasi terhadap hasil eksplorasi dan elaborasi peserta didik melalui berbagai sumber.

3)      Memfasilitasi peserta didik melakukan refleksi untuk memperoleh pengalaman belajar yang telah dilakukan.

4)      Memfasilitasi peserta didik untuk memperoleh pengalaman yang bermakna dalam mencapai kompetensi dasar.

a)      Berfungsi sebagai narasumber dan fasilitas dalam menjawab pertanyaan peserta didik yang menghadapi kesulitan, dengan menggunakan bahasa yang baku dan benar.

b)      Membantu menyelesaikan masalah

c)      Memberi acuan agar peserta didik dapat melakukan pengecekan hasil eksplorasi.

d)     Member informasi untuk bereksplorasi lebih jauh.

e)      Memberikan motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi aktif.

  1. Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

  1. Bersama-sama dengan peserta didik dan/ atau sendiri membuat rangkuman/ simpulan pelajaran
  2. Melakukan penilaian dan/ atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara konsisten dan terprogram.
  3. Memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran
  4. Merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remedy, program pengayaan, layanan konseling dan/ atau memberikan tugas baik tugas individual maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik.
  5. Menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya.
  1. 3.      Penilaian Hasil Pembelajaran

Penilaian dilakukan oleh guru terhadap hasil pembelajaran untuk mengukur tingkat pencapaian kompetensi peserta didik, serta digunakan sebagai bahan penyusunan laporan kemajuan hasil belajar, dan memperbaiki proses pembelajaran.

Penilaian dilakukan secara konsisten, sistematik, dan terprogram dengan menggunakan tes dan notes dalam bentuk tertulis atau lisan, pengamatan kinerja, pengukuran sikap, penilaian hasil karya berupa tugas, proyek dan/atau produk, portofolio, dan penilaian diri. Penilaian hasil pembelajaran menggunakan Standar Penilaian Pendidikan dan Paduan Penialaian Kelompok Mata Pelajaran.

  1. 4.      Pengawaasan Proses Pembelajaran
  2. Pemantauan
  3. Pemantauan proses pembelajaran dilakukan pada tahap perencanaan, pelaksanaan, dan penialain hasil pembelajaran.
  4. Pemantauan dilakuakan dengan cara diskusi kelompok terfokus, pengamatan, pencatatan, perekaman, wawancara dan dokumentasi.
  5. Kegiatan pemantauan dilaksanakan oleh kepala dan pengawas satuan pendidikan

 

  1. Supervisi
  2. Supervisi proses pembelajaran dilakukan pada tahap perencanaan, palaksanaan, dan penilaian hasil pembelajaran.
  3. Supervisi pembelajaran diselenggarakan dengan cara pemberian contoh, diskusi, pelatihan, dan konsultasi
  4. Kegiatan supervisi dilakukan oleh kepala dan pengawas satuan pendidikan .
  1. Evaluasi
  2. Evaluasi proses pembelajaran dilakukan untuk menentukan kualitas pembelajaran secara keseluruhan, mencakup tahap perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran, dan penilaian hasil pembelajaran.
  3. Evaluasi proses pembelajaran diselenggarakan dengan cara:

a)      Membandingkan proses pembelajaran yang dilaksanakan guru dengan standar poses

b)      Mengidentifikasi kinerja guru dalam proses pembelajaran sesuai dengan kompetensi guru.

  1. Evaluasi proses pembelajaran memusatkan pada keseluruhan kinerja guru dalam proses pembelajaran.
  1. Pelaporan

Hasil kegiatan pemantauan, supervisi, dan evaluasi proses pembelajaran dilaporkan kepada pemangku kepentingan.

  1. Tindak Lanjut
  2. Penguatan dan penghargaan diberikan kepada guru yang telah memenuhi standar.
  3. Teguran yang bersifat mendidik diberikan kepada guru yang belum memenuhi standar.
  4. Guru diberi kesempatan untuk mengikuti pelatihan/ penataran lebih lanjut.

 

 

2.5  Pengertian, Fungsi dan Tujuan Mata Pelajaran Ekonomi

2.5.1        Pengertian Mata Pelajaran Ekonomi

Kata ekonomi tidak asing lagi dalam kehidupan kita, dalam kehidupan sehari-hari tidak terlepas dari kegiatan ekonomi. Istilah ekonomi berasal dari kata Oikonomeia (bahasa Yunani). Oikonomeia terdiri dari dua kata yaitu Oikos dan Nomos. Oikos berarti rumah tangga sedangkan nomos berarti norma atau aturan, jadi ekonomi berarti aturan rumah tangga (Ritonga, 2003:3).

Ilmu ekonomi didalam kurikulum 2004 mata pelajaran ekonomi (Depdiknas, 2008:1) diartikan sebagai ilmu tentang perilaku dan tindakan manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya yang banyak, bervariasi dan berkembang dengan sumber daya yang ada melalui pilihan kegiatan ekonomi.

Menurut Tarigan (2005:1), ilmu ekonomi adalah ilmu yang mempelajari bagaimana manusia memenuhi kebutuhan hidupnya dan ketersediaannya atau kemampuan orang mendapatkannya terbatas.

Berdasarkan pendapat-pendapat para ahli diatas dapat disimpulkan bahwa ilmu ekonomi adalah ilmu yang mempelajari tingkah laku manusia dalam memenuhi kebutuhannya yang berupa barang dan jasa untuk mencapai kemakmuran hidupnya.

2.5.2        Fungsi Mata Pelajaran Ekonomi

Fungsi mata pelajaran ekonomi adalah untuk mengembangkan siswa untuk melakukan kegiatan ekonomi, dengan cara mengenal berbagai kenyataan dan peristiwa ekonomi, memahami konsep dan teori setelah berlatih dalam memecahkan masalah ekonomi yang terjadi dalam lingkungan masyarakat. (Depdiknas, 2008:2)

2.5.3        Tujuan Mata Pelajaran Ekonomi

Tujuan mata pelajaran ekonomi adalah sebagai berikut:

  1. Membekali siswa sejumlah konsep ekonomi untuk mengetahui dan mengerti peristiwa dan masalah ekonomi dalam kehidupan sehari-hari, terutama yang terjadi di lingkungan setingkat individu/ rumah tangga, masyarakat, dan negara.
  2. Membekali siswa sejumlah konsep ekonomi yang diperlukan untuk mendalami ilmu ekonomi.
  3. Membekali siswa nilai-nilai ekonomi dan memiliki jiwa kewirausahaan.
  4. Meningkatkan kemampuan kompetensi dan bekerja sama dalam masyarakat yang majemuk, baik dalam skala nasional maupun skala internasional.

(Depdiknas, 2008:3)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

 

 

3.1  Variabel Penelitian

Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang di tetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2008:60). Dalam penelitian ini variabel yang digunakan adalah variabel tunggal, yaitu standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran.

3.2  Definisi Operasional Variabel

            Standar proses terdiri dari kegiatan perencanaan pembelajaran, pelaksaan pembelajaran, penilaian hasil pembelajaran dan pengawasan proses pembelajaran.  Tapi yang menjadi fokus dalam penelitian ini adalah pelaksanaan pembelajaran.

Pelaksanaan pembelajaran merupakan implementasi dari RPP. Pelaksanaan pembelajaran meliputi kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup.

  1. Kegiatan Pendahuluan

Dalam kegiatan pendahuluan, guru:

1)      Menyiapkan peserta didik secara psikis dan fisik untuk mengikuti proses pembelajaran.

2)      Mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari.

3)      Menjelaskan tujuan pembelajaranatau kompetensi dasar yang akan dicapai.

4)      Menyampaian cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai dengan silabus.

  1. Kegiatan Inti

Kegiatan inti menggunakan metode yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran, yang dapat meliputi proses eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi.

  1. Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

1)      Melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan dalam tentang topik/ tema materi yang akan pelajari dengan menerapkan prinsip alam terkembang jadi guru dan belajar dari aneka sumber

2)      Menggunakan beragam pendekatan pembelajaran, media pembelajaran, dan sumber belajar lainnya.

3)      Memfasilitasi terjadinya interaksi antar peserta didik serta antara peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya.

4)      Melibatkan peserta didik secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran.

5)      Memfasilitasi peserta didik melakukan percobaan di laboratorium, studio, atau lapangan.

  1. Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

1)      Membiasakan peserta didik membaca dan menulis yang beragam melalui tugas-tugas tertentu yang bermakna.

2)      Memfasilitasi peserta didik melalui tugas, diskusi, dan lain-lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tulisan.

3)      Memberi kesempatan untuk berpikir, menganalisis, menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa merasa takut.

4)      Memfasilitasi peserta didik dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif.

5)      Memfasilitasi peserta didik berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prestasi belajar.

6)      Memfasilitasi peserta didik membuat laporan eksplorasi yang dilakukan baik lisan maupun tulisan, baik individu maupun kelompok.

7)      Memfasilitasi peserta didik untuk menyajikan hasil kerja individual maupun kelompok.

8)      Memfasilitasi peserta didik melakukan pameran, turnamen, festival, serta produk yang dihasilkan.

9)      Memfasilitasi peserta didik melakukan kegiatan yang menumbuhkan kebanggaan dan rasa percaya diri peserta didik.

III. Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

1)      Memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik.

2)      Memberikan konfirmasi terhadap hasil eksplorasi dan elaborasi peserta didik melalui berbagai sumber.

3)      Memfasilitasi peserta didik melakukan refleksi untuk memperoleh pengalaman belajar yang telah dilakukan.

4)      Memfasilitasi peserta didik untuk memperoleh pengalaman yang bermakna dalam mencapai kompetensi dasar.

  1. Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

1)      Bersama-sama dengan peserta didik dan/ atau sendiri membuat rangkuman/ simpulan pelajaran

2)      Melakukan penilaian dan/ atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara konsisten dan terprogram.

3)      Memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran

4)      Merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remedy, program pengayaan, layanan konseling dan/ atau memberikan tugas baik tugas individual maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik.

3.3  Populasi dan Sampel

3.3.1        Populasi

Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek/subjek yang mempunyai kuantitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk mempelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2008:117). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh Sekolah Menengah Atas di kecamatan Ilir Barat I kota Palembang yaitu:

Tabel 1

Populasi Penelitian

No

Nama Sekolah

Alamat

1

SMA N 1 Jl. Srijaya Negara Palembang

2

SMA N 2 Jl. Puncak Sekuning Palembang

3

SMA N 10 Jl. Srijaya Negara Palembang

4

SMA N 11 Jl. Inspektur Marzuki Pakjo Palembang

5

SMA YPBI 1 Jl. Hulubalang 2 Palembang

6

SMA ETHIKA Jl. Sei Seputih Palembang

7

SMA KARYA SEJATI Jl. Demang Lebar Daun Palembang

8

SMA PGRI 1 Jl. PDAM Tirta Musi Palembang

9

SMA PGRI 5 Jl. Parameswara No. 18 Palembang

10

SMA SRIJAYA NEGARA Jl. Ogan Bukit Besar Palembang

11

SMA R.A. KARTINI Jl. Sungai Sahang No. 5 Palembang

12

SMA YULIS Jl. Inspektur Marzuki Pakjo

13

SMA ARINDA Jl. Angkatan 45 No. 47 Palembang

14

SMA AMALUL KHOIR Jl. Lunjuk Jaya Palembang

 

Jumlah Sekolah

14 Sekolah

3.3.2        Sampel

Berdasarkan Sugiyono (2008: 118), “Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut”. Sampel dalam penelitian ini diambil dengan menggunakan teknik cluster sampling yaitu teknik penentuan sampel berdasarkan pertimbangan area. Untuk itu sampel diambil sebanyak 50% dari jumlah populasi yang pengambilannya dilakukan secara random. Sehingga dari 14 sekolah yang ada diperoleh 7 sekolah untuk mewakili sampel, yaitu:

Tabel 2

Sampel Penelitian

No

Nama Sekolah

Alamat

1

SMA N 1 Jl. Srijaya Negara Palembang

2

SMA N 2 Jl. Puncak Sekuning Palembang

3

SMA N 10 Jl. Srijaya Negara Palembang

4

SMA N 11 Jl. Inspektur Marzuki Pakjo Palembang

5

SMA Yulis Jl. Inspektur Marzuki Pakjo Palembang

6

SMA ARINDA Jl. Angkatan 45 No. 47 Palembang

7

SMA SRIJAYA NEGARA Jl. Ogan Bukit Besar Palembang

 

Jumlah Sekolah

7 Sekolah

 

 

3.4  Teknik Pengumpulan dan Analisa Data

3.4.1        Teknik Pengumpulan Data

  1. a.      Metode Dokumentasi

Teknik dokumentasi digunakan untuk melihat data tertulis berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang dibuat oleh guru. Dalam hal ini RPP yang telah dibuat oleh guru mata pelajaran ekonomi dan data tentang jumlah siswa dalam satu kelas.

  1. b.      Metode Observasi

Metode observasi digunakan untuk melihat bagaimana penerapan standar proses yang dilakukan oleh guru dalam pelaksanaan proses pembelajaran. Data observasi pada penelitian ini diperoleh dari pengamatan yang dilakukan sebanyak 3 kali observasi untuk setiap guru dengan melihat secara langsung proses pembelajaran ekonomi di kelas mulai dari awal pembelajaran  hingga berakhirnya proses pembelajaran ekonomi.

3.4.2        Teknik Analisa Data

  1. a.      Teknik Analisis Data Dokumentasi

Data dokumentasi berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang dibuat oleh guru yang sesuai dengan pelaksanaan pembelajaran dan data penunjang lain yakni jumlah siswa dalam satu kelas.

  1. b.      Teknik Analisis Data Observasi

Untuk teknik pengumpulan data melalui observasi, analisis datanya dibagi sesuai indikator. Setiap indikator tersebut memiliki deskriptor tersendiri. Analisis data observasi yaitu dengan memberikan check list (√) pada setiap deskriptor yang tampak maupun yang tidak tampak dan memberikan skor.

Adapun rentang nilai yang ada pada lembar observasi menggunakan skor 1 sampai dengan 4 yang berarti:

Skor 5              : 4 Deskriptor yang tampak

Skor 4              : 3 Deskriptor yang tampak

Skor 3              : 2 Deskriptor yang tampak

Skor 2              : 1 Deskriptor yang tampak

Skor 1              : Tidak ada deskriptor yang tampak

Skor yang diperoleh dihitung dengan rumus:

NA=    100%

(Purwanto, 2002:130)

Keterangan:

NA = Nilai akhir

S     = Skor rata-rata observasi

Sm  = Skor maksimum

Dengan demikian hasil yang diperoleh berupa data kuantitatif akan diubah kedalam data kualitatif dengan skor maksimum 100% dan skor minimum 0. Masing-masing interval akan diberi kriteria seperti pada table dibawah ini:

Tabel 3

Kriteria Penilaian Kesesuaian Standar Proses dalam Pelaksanaan  Pembelajaran

Persentasi Kriteria

Kriteria Penilaian

76% – 100%

Baik

56% – 75%

Cukup

40% – 55%

Kurang Baik

< 40%

Tidak Baik

(Arikunto,2002: 246)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

 

 

4.1   Deskripsi Data

4.1.1        Gambaran Umum Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilakukan di SMA sekecamatan Ilir Barat I kota Palembang, dan yang dijadikan sampel dalam penelitian ini diambil 7 SMA yang terdiri dari 4 SMA Negeri dan 3 SMA Swasta. Ke-7 sekolah tersebut yaitu SMAN 1 Palembang yang beralamat di Jalan Srijaya Negara Bukit Besar, SMUN 2 Palembang yang beralamat di Jalan Puncak Sekuning, SMUN 10 Palembang yang beralamat di jalan Srijaya Negara Bukit Besar, SMUN 11 Palembang yang beralamat di Jalan Inspektur Marzuki Pakjo, SMA ARINDA yang beralamat di Jalan Angkatan 45 No.47, SMA Srijaya Negara yang beralamat di Jalan Ogan Bukit Besar dan SMA YULIS yang beralamat di Jalan Inspektur Marzuki Pakjo.

Dari ke-7 SMA sekecamatan Ilir Barat I Kota Palembang yang menjadi sampel penelitian diambil 16 orang guru yang mengajar mata pelajaran ekonomi di kelas I, II dan III tahun pelajaran 2010/2011. Peneliti memberikan simbol kepada ke-16 guru tersebut yaitu guru A,B,C,D,E,F,G,H,I,J,K,L,M,N,O,P, untuk lebih jelasnya data karakteristik 16 guru tersebut dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4

Data Karakteristik Responden

NO

Responden

Sekolah

Latar Belakang Pendidikan

Pengalaman Mengajar

Beban Mengajar

1

Guru A

SMAN 1

S1 FKIP UNSRI

26 tahun

24 Jam

2

Guru B

SMAN 1

S1 FKIP UNILA

23 tahun

24 Jam

3

Guru C

SMAN 1

S1 FKIP UNSRI

27 tahun

24 Jam

4

Guru D

SMAN 2

S1 FKIP UNSRI

20 tahun

24 Jam

5

Guru E

SMAN 2

S1 FKIP UNSRI

20 tahun

24 Jam

6

Guru F

SMAN 10

S1 FKIP UNSRI

23 Tahun

24 Jam

7

Guru G

SMAN 10

S1 PDU UNSRI

13 tahun

21 Jam

8

Guru H

SMAN 10

S1 FKIP UNSRI

31 tahun

12 Jam

9

Guru I

SMAN 11

S1 FKIP UNSRI

26 tahun

24 Jam

10

Guru J

SMAN 11

S1 FKIP UNSRI

23 tahun

27 Jam

11

Guru K

SMAN 11

S1 FKIP UNSRI

21 tahun

24 Jam

12

Guru L

SMA ARINDA

S1 FE Univ. Tridinanti

13 tahun

24 Jam

13

Guru M

SMA ARINDA

S1 FKIP

20 tahun

24 Jam

14

Guru N

SMA Srijaya Negara

S1 FKIP UNSRI

14 tahun

30 Jam

15

Guru O

SMA Srijaya Negara

S1 FKIP UNSRI

7 tahun

22 Jam

16

Guru P

SMA YULIS

S1 FKIP UNSRI

13 tahun

30 jam

4.1.2        Data Observasi

Sesuai dengan metode pengumpulan data, maka peneliti dalam melaksanakan observasi berpedoman pada lembar observasi. Dalam lembar observasi berisi indikator standar proses dan skala deskriptor dengan menggunakan skala penilaian 1-5.  Observasi yang dilakukan dalam penelitian ini sebanyak 3 kali untuk setiap guru. Adapun indikator-indikator yang diobservasi yaitu:

  1. Persyaratan pelaksanaan proses pembelajaran

1.1  Persiapan pelaksanaan proses pembelajaran

1.2  Beban kerja minimal guru dan buku teks pelajaran

1.3  Pengelolaan kelas dalam pelaksanaan proses pembelajaran

1.4  Kesan umum kinerja guru

  1. Pelaksanaan pembelajaran

2.1  Kegiatan pendahuluan

2.2  Kegiatan inti

2.2.1        Eksplorasi

2.2.2        Elaborasi

2.2.3        Konfirmasi

2.3  Kegiatan penutup

  1. Penggunaan media pembelajaran

3.1  menggunakan media pembelajaran yang sesuai

  1. Penilaian hasil belajar

4.1  Melaksanakan penilaian untuk hasil belajar

4.1.2.1  Data Observasi Mengenai Implementasi Standar Proses dalam Pelaksanaan Pembelajaran di SMAN 1 Palembang

Berdasarkan observasi yang dilakukan pada guru di SMAN 1 Palembang (guru A, B, dan C) pada saat melaksanakan proses pembelajaran, data yang diperoleh bisa dilihat pada tabel yang terlampir pada lampiran skripsi ini.

4.1.2.2  Data Observasi Mengenai Implementasi Standar Proses dalam Pelaksanaan Pembelajaran di SMAN 2 Palembang

Berdasarkan observasi yang dilakukan pada guru di SMAN 2 Palembang (guru D dan E) pada saat melaksanakan proses pembelajaran, data yang diperoleh bisa dilihat pada tabel yang terlampir pada lampiran skripsi ini.

 

4.1.2.3  Data Observasi Mengenai Implementasi Standar Proses dalam Pelaksanaan Pembelajaran di SMAN 10 Palembang

Berdasarkan observasi yang dilakukan pada guru di SMAN 10 Palembang (guru F, G, dan H) pada saat melaksanakan proses pembelajaran, data yang diperoleh bisa dilihat pada tabel yang terlampir pada lampiran skripsi ini.

 

4.1.2.4  Data Observasi Mengenai Implementasi Standar Proses dalam Pelaksanaan Pembelajaran di SMAN 11 Palembang

Berdasarkan observasi yang dilakukan pada guru di SMAN 11 Palembang (guru I, J, dan K) pada saat melaksanakan proses pembelajaran, data yang diperoleh bisa dilihat pada tabel yang terlampir pada lampiran skripsi ini.

 

4.1.2.5  Data Observasi Mengenai Implementasi Standar Proses dalam Pelaksanaan Pembelajaran di SMA ARINDA Palembang

Berdasarkan observasi yang dilakukan pada guru di SMA ARINDA Palembang (guru L dan M) pada saat melaksanakan proses pembelajaran, data yang diperoleh bisa dilihat pada tabel yang terlampir pada lampiran skripsi ini.

4.1.2.6  Data Observasi Mengenai Implementasi Standar Proses dalam Pelaksanaan Pembelajaran di SMA Srijaya Negara Palembang

Berdasarkan observasi yang dilakukan pada guru di SMA Srijaya Negara Palembang (guru N dan O) pada saat melaksanakan proses pembelajaran, data yang diperoleh bisa dilihat pada tabel yang terlampir pada lampiran skripsi ini.

 

4.1.2.7  Data Observasi Mengenai Implementasi Standar Proses dalam Pelaksanaan Pembelajaran di SMA YULIS Palembang

Berdasarkan observasi yang dilakukan pada guru di SMA YULIS Palembang (guru P) pada saat melaksanakan proses pembelajaran, data yang diperoleh bisa dilihat pada tabel yang terlampir pada lampiran skripsi ini.

 

4.1.3        Data Dokumentasi

Data dokumentasi dilakukan untuk melihat kesesuaian RPP yang telah dibuat oleh guru dengan pelaksanaannya dalam proses pembelajaran. Serta untuk melihat kelengkapan komponen RPP yang telah dibuat dengan komponen RPP berdasarkan standar proses. Dimana komponen-komponen RPP berdasarkan standar proses terdiri dari:

  1. Identitas mata pelajaran
  2. Standar kompetensi
  3. Kompetensi dasar
  4. Indikator pencapaian kompetensi
  5. Tujuan pembelajaran
  6. Materi ajar
  7. Alokasi waktu
  8. Metode pembelajaran
  9. Kegiatan pembelajaran
    1. Pendahuluan
    2. Inti
    3. Penutup
    4. Penilaian hasi belajar
    5. Sumber belajaran

 

 

TABEL 5

REKAPITULASI OBSERVASI IMPLEMENTASI STANDAR PROSES DALAM PELAKSANAAN PEMBELAJARAN EKONOMI DI SMA SE-KECAMATAN ILIR BARAT I KOTA PALEMBANG

Indikator

Nilai Rata-rata Responden

% rata-rata indikator

SMAN 1

SMAN 2

SMAN 10

SMAN 11

SMA ARINDA

SMA Srijaya Negara

SMA YULIS

1

1.1

80%

70%

66,67%

66,67%

60%

60%

60%

66,9%

1.2

100%

100%

86,67%

100%

100%

90%

100%

96,67%

1.3

93,3%

96,7%

100%

93,33%

90%

100%

80%

93,33%

1.4

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

2

2.1

62,2%

60%

64,47%

64,47%

56,7%

66,7%

46,6%

60,16%

2.2.1

100%

100%

100%

100%

90%

100%

86,6%

96,65%

2.2.2

100%

100%

100%

100%

100%

100%

86,6%

98,08%

2.2.3

100%

86,6%

100%

88,93%

90%

100%

86,6%

93,16%

2.3

53,3%

50%

55,53%

57,8%

50%

53,4%

33,4%

50,49%

3

3.1

28,87%

20%

20%

24,47%

20%

30%

20%

23,33%

4

4.1

53,33%

63,3%

64,47%

66,67%

70%

63,3%

60%

63,01%

% rata-rata observasi

79,19%

76,96%

78%

78,4%

75,15%

78,4%

69,07%

76,45%

Jml % rata-rata

76,45%

 

4.2  Analisis Data Obsrvasi

4.2.1        Analisis Data Observasi SMAN 1

Sesuai dengan teknik analisis data pada bab III, skor rata-rata dari tiga kali observasi dijadikan dalam bentuk persentase dengan menggunakan rumus:

NA=    100%

Keterangan:     NA = Nilai akhir

S     = Skor rata-rata observasi

Sm  = Skor maksimum

Berdasarkan rumus tersebut, maka diperoleh nilai persentase untuk setiap indikator dari masing-masing guru. Kemudian dari perhitungan tersebut dapat ditentukan persentase rata-rata observasi untuk kemampuan setiap guru dalam mengimplementasikan standar proses dalam pelaksanaan proses pembelajaran.

Berikut ini nilai rata-rata persentase untuk setiap indikator untuk SMAN 1 Palembang (lihat lampiran):

  1. Persyaratan pelaksanaan proses pembelajaran

1.1  Persiapan pelaksanaan proses pembelajaran

Guru A:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru B:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru C:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 80%  termasuk kategori baik

1.2  Beban kerja minimal guru dan buku teks pelajaran

Guru A:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru B:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru C:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

1.3  Pengelolaan kelas dalam pelaksanaan proses pembelajaran

Guru A:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru B:           NA      =    100%

=    100%    = 100%

Guru C:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 93,3%  termasuk kategori baik

1.4  Kesan umum kinerja guru

Guru A:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru B:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru C:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

  1. Pelaksanaan pembelajaran

2.1 Kegiatan pendahuluan

Guru A:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru B:           NA      =    100%

=    100%  = 66,6%

Guru C:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 62,2%  termasuk kategori cukup

2.2 Kegiatan inti

2.2.1 Eksplorasi

Guru A:        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru B:        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru C:        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.2 Elaborasi

Guru A:        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru B:        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru C:        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.3 Konfirmasi

Guru A:        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru B:        NA      =    100%

=    100%    = 100%

Guru C:        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.3 Kegiatan penutup

Guru A:           NA      =    100%

=    100%      = 60%

Guru B:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru C:           NA      =    100%

=    100%     = 40%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 53,3%  termasuk kategori kurang baik

3.Penggunaan media pembelajaran

3.1  Menggunakan media yang sesuai

Guru A:           NA      =    100%

=    100%  = 46,6%

Guru B:           NA      =    100%

=    100%     = 20%

Guru C:           NA      =    100%

=    100%     = 20%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 28,87%  termasuk kategori tidak baik

  1. Penilaian hasil belajar

4.1 Melaksanakan penilaian untuk hasil belajar

Guru A:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru B:           NA      =    100%

=    100%  = 53,4%

Guru C:           NA      =    100%

=    100%  = 46,6%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 53,33%  termasuk kategori kurang baik

Berdasarkan perhitungan diatas dapat ditentukan persentase rata-rata indikator guru A, B, dan C untuk implementasi standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran di SMAN 1 Palembang:

=

=  = 79,19%  termasuk kategori  baik

4.2.2        Analisis Data Observasi SMAN 2

Sesuai dengan teknik analisis data pada bab III, skor rata-rata dari tiga kali observasi dijadikan dalam bentuk persentase dengan menggunakan rumus:

NA=    100%

Keterangan:     NA = Nilai akhir

S     = Skor rata-rata observasi

Sm  = Skor maksimum

Berdasarkan rumus tersebut, maka diperoleh nilai persentase untuk setiap indikator dari masing-masing guru. Kemudian dari perhitungan tersebut dapat ditentukan persentase rata-rata observasi untuk kemampuan setiap guru dalam mengimplementasikan standar proses dalam pelaksanaan proses pembelajaran.

Berikut ini nilai rata-rata persentase untuk setiap indikator untuk SMAN 2 Palembang (lihat lampiran):

  1. Persyaratan pelaksanaan proses pembelajaran

1.1  Persiapan pelaksanaan proses pembelajaran

Guru D:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 70%  termasuk kategori cukup

1.2  Beban kerja minimal guru dan buku teks pelajaran

Guru D:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

1.3  Pengelolaan kelas dalam pelaksanaan proses pembelajaran

Guru D:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%  = 93,4%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 96,7%  termasuk kategori baik

1.4  Kesan umum kinerja guru

Guru D:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

  1. Pelaksanaan pembelajaran

2.1 Kegiatan pendahuluan

Guru D:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%    = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 60%  termasuk kategori cukup

2.2 Kegiatan inti

2.2.1 Eksplorasi

Guru D:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.2 Elaborasi

Guru D:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.3 Konfirmasi

Guru D:           NA      =    100%

=    100%  = 86,6%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%  = 86,6%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 86,6%  termasuk kategori baik

2.3  Kegiatan penutup

Guru D:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%     = 40%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 50%  termasuk kategori kurang baik

  1. Penggunaan media pembelajaran

3.1  Menggunakan media yang sesuai

Guru D:           NA      =    100%

=    100%     = 20%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%     = 20%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 20%  termasuk kategori tidak baik

  1. Penilaian hasil belajar

4.1  Melaksanakan penilaian untuk hasil belajar

Guru D:           NA      =    100%

=    100%  = 46,6%

Guru E:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 63,3%  termasuk kategori cukup

Berdasarkan perhitungan diatas dapat ditentukan persentase rata-rata indikator guru D dan E untuk implementasi standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran di SMAN 2 Palembang:

=

=  = 76,96%  termasuk kategori baik

4.2.3        Analisis Data Observasi SMAN 10

Sesuai dengan teknik analisis data pada bab III, skor rata-rata dari tiga kali observasi dijadikan dalam bentuk persentase dengan menggunakan rumus:

NA=    100%

Keterangan:     NA = Nilai akhir

S     = Skor rata-rata observasi

Sm  = Skor maksimum

Berdasarkan rumus tersebut, maka diperoleh nilai persentase untuk setiap indikator dari masing-masing guru. Kemudian dari perhitungan tersebut dapat ditentukan persentase rata-rata observasi untuk kemampuan setiap guru dalam mengimplementasikan standar proses dalam pelaksanaan proses pembelajaran.

Berikut ini nilai rata-rata persentase untuk setiap indikator untuk SMAN 10 Palembang (lihat lampiran):

  1. Persyaratan pelaksanaan proses pembelajaran

1.1  Persiapan pelaksanaan proses pembelajaran

Guru F:            NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 66,67%  termasuk kategori cukup

1.2  Beban kerja minimal guru dan buku teks pelajaran

Guru F:            NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 86,67%  termasuk kategori baik

1.3  Pengelolaan kelas dalam pelaksanaan proses pembelajaran

Guru F:            NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

1.4  Kesan umum kinerja guru

Guru F:            NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

  1. Pelaksanaan pembelajaran

2.1 Kegiatan pendahuluan

Guru F:            NA      =    100%

=    100%  = 53,4%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 64,47%  termasuk kategori cukup

2.2 Kegiatan inti

2.2.1 Eksplorasi

Guru F:            NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.2 Elaborasi

Guru F:            NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.3 Konfirmasi

Guru F:            NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.3  Kegiatan penutup

Guru F:            NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%  = 46,6%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 55,53%  termasuk kategori cukup

  1. Penggunaan media pembelajaran

3.1  Menggunakan media yang sesuai

Guru F:            NA      =    100%

=    100%     = 20%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 20%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%     = 20%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 20%  termasuk kategori tidak baik

  1. Penilaian hasil belajar

4.1 Melaksanakan penilaian untuk hasil belajar

Guru F:            NA      =    100%

=    100%     = 40%

Guru G:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru H:           NA      =    100%

=    100%  = 73,4%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 64,47%  termasuk kategori cukup

Berdasarkan perhitungan diatas dapat ditentukan persentase rata-rata indikator guru F, G, dan H untuk implementasi standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran di SMAN 10 Palembang:

=

=  = 78%  termasuk kategori baik

4.2.4        Analisis Data Observasi SMAN 11

Sesuai dengan teknik analisis data pada bab III, skor rata-rata dari tiga kali observasi dijadikan dalam bentuk persentase dengan menggunakan rumus:

NA=    100%

Keterangan:     NA = Nilai akhir

S     = Skor rata-rata observasi

Sm  = Skor maksimum

Berdasarkan rumus tersebut, maka diperoleh nilai persentase untuk setiap indikator dari masing-masing guru. Kemudian dari perhitungan tersebut dapat ditentukan persentase rata-rata observasi untuk kemampuan setiap guru dalam mengimplementasikan standar proses dalam pelaksanaan proses pembelajaran.

Berikut ini nilai rata-rata persentase untuk setiap indikator untuk SMAN 11 Palembang (lihat lampiran):

  1. Persyaratan pelaksanaan proses pembelajaran

1.1  Persiapan pelaksanaan proses pembelajaran

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 66,67%  termasuk kategori cukup

1.2  Beban kerja minimal guru dan buku teks pelajaran

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

1.3  Pengelolaan kelas dalam pelaksanaan proses pembelajaran

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 93,33%  termasuk kategori baik

1.4  Kesan umum kinerja guru

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

  1. Pelaksanaan pembelajaran

2.1 Kegiatan pendahuluan

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%  = 73,4%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 64,47%  termasuk kategori cukup

2.2 Kegiatan inti

2.2.1 Eksplorasi

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.2 Elaborasi

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.3 Konfirmasi

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%  = 93,4%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%  = 73,4%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 88,93%  termasuk kategori baik

2.3 Kegiatan penutup

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%    = 33,4%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 57,8%  termasuk kategori cukup

  1. Penggunaan media pembelajaran

3.1  Menggunakan media yang sesuai

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%     = 20%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%  = 33,4%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%     = 20%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 24,47%  termasuk kategori tidak baik

  1. Penilaian hasil belajar

4.1 Melaksanakan penilaian untuk hasil belajar

Guru I:                        NA      =    100%

=    100%  = 46,6%

Guru J:                        NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru K:           NA      =    100%

=    100%  = 73,4%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 66,67%  termasuk kategori cukup

Berdasarkan perhitungan diatas dapat ditentukan persentase rata-rata indikator guru I, J, dan K untuk implementasi standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran di SMAN 11 Palembang:

=

=  = 78,4%  termasuk kategori baik

 

4.2.5        Analisis Data Observasi SMA ARINDA

Sesuai dengan teknik analisis data pada bab III, skor rata-rata dari tiga kali observasi dijadikan dalam bentuk persentase dengan menggunakan rumus:

NA=    100%

Keterangan:     NA = Nilai akhir

S     = Skor rata-rata observasi

Sm  = Skor maksimum

Berdasarkan rumus tersebut, maka diperoleh nilai persentase untuk setiap indikator dari masing-masing guru. Kemudian dari perhitungan tersebut dapat ditentukan persentase rata-rata observasi untuk kemampuan setiap guru dalam mengimplementasikan standar proses dalam pelaksanaan proses pembelajaran.

Berikut ini nilai rata-rata persentase untuk setiap indikator untuk SMA ARINDA Palembang (lihat lampiran):

  1. Persyaratan pelaksanaan proses pembelajaran

1.1  Persiapan pelaksanaan proses pembelajaran

Guru L:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 60%  termasuk kategori cukup

1.2  Beban kerja minimal guru dan buku teks pelajaran

Guru L:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

1.3  Pengelolaan kelas dalam pelaksanaan proses pembelajaran

Guru L:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%  = 80%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 90%  termasuk kategori baik

1.4  Kesan umum kinerja guru

Guru L:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

  1. Pelaksanaan pembelajaran

2.1 Kegiatan pendahuluan

Guru L:           NA      =    100%

=    100%  = 53,4%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 56,7%  termasuk kategori cukup

2.2 Kegiatan inti

2.2.1 Eksplorasi

Guru L:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 90%  termasuk kategori baik

2.2.2 Elaborasi

Guru L:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.3 Konfirmasi

Guru L:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 90%  termasuk kategori baik

2.3  Kegiatan penutup

Guru L:           NA      =    100%

=    100%      = 40%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%      = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 50%  termasuk kategori kurang baik

3        Penggunaan media pembelajaran

3.1  Menggunakan media yang sesuai

Guru L:           NA      =    100%

=    100%     = 20%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%     = 20%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 20%  termasuk kategori tidak baik

4        Penilaian hasil belajar

4.1  Melaksanakan penilaian untuk hasil belajar

Guru L:           NA      =    100%

=    100%  = 60%

Guru M:          NA      =    100%

=    100%     = 80%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 70%  termasuk kategori cukup

Berdasarkan perhitungan diatas dapat ditentukan persentase rata-rata indikator guru L dan M untuk implementasi standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran di SMA ARINDA Palembang:

=

=  = 75,15%  termasuk kategori cukup

 

4.2.6        Analisis Data Observasi SMA Srijaya Negara

Sesuai dengan teknik analisis data pada bab III, skor rata-rata dari tiga kali observasi dijadikan dalam bentuk persentase dengan menggunakan rumus:

NA=    100%

Keterangan:     NA = Nilai akhir

S     = Skor rata-rata observasi

Sm  = Skor maksimum

Berdasarkan rumus tersebut, maka diperoleh nilai persentase untuk setiap indikator dari masing-masing guru. Kemudian dari perhitungan tersebut dapat ditentukan persentase rata-rata observasi untuk kemampuan setiap guru dalam mengimplementasikan standar proses dalam pelaksanaan proses pembelajaran.

Berikut ini nilai rata-rata persentase untuk setiap indikator untuk SMA Srijaya Negara Palembang (lihat lampiran):

  1. Persyaratan pelaksanaan proses pembelajaran

1.1 Persiapan pelaksanaan proses pembelajaran

Guru N:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 60%  termasuk kategori cukup

1.2 Beban kerja minimal guru dan buku teks pelajaran

Guru N:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 90%  termasuk kategori cukup

1.3 Pengelolaan kelas dalam pelaksanaan proses pembelajaran

Guru N:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%  = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

1.4 Kesan umum kinerja guru

Guru N:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

  1. Pelaksanaan pembelajaran

2.1 Kegiatan pendahuluan

Guru N:           NA      =    100%

=    100%  = 53,4%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%     = 80%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 66,7%  termasuk kategori cukup

2.2 Kegiatan inti

2.2.1 Eksplorasi

Guru N:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.2 Elaborasi

Guru N:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.2.3 Konfirmasi

Guru N:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 100%  termasuk kategori baik

2.3  Kegiatan penutup

Guru N:           NA      =    100%

=    100%             = 53,4%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%             = 53,4%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 53,4%  termasuk kategori cukup

  1. Penggunaan media pembelajaran

3.1 Menggunakan media yang sesuai

Guru N:           NA      =    100%

=    100%     = 20%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%     = 40%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 30%  termasuk kategori tidak baik

  1. Penilaian hasil belajar

4.1  Melaksanakan penilaian untuk hasil belajar

Guru N:           NA      =    100%

=    100%   = 66,6%

Guru O:           NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:

=   =  = 63,3%  termasuk kategori cukup

Berdasarkan perhitungan diatas dapat ditentukan persentase rata-rata indikator guru N dan O untuk implementasi standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran di SMA Srijaya Negara Palembang:

=

=  = 78,4%  termasuk kategori cukup

 

4.2.7        Analisis Data Observasi SMA YULIS

Sesuai dengan teknik analisis data pada bab III, skor rata-rata dari tiga kali observasi dijadikan dalam bentuk persentase dengan menggunakan rumus:

NA=    100%

Keterangan:     NA = Nilai akhir

S     = Skor rata-rata observasi

Sm  = Skor maksimum

Berdasarkan rumus tersebut, maka diperoleh nilai persentase untuk setiap indikator dari masing-masing guru. Kemudian dari perhitungan tersebut dapat ditentukan persentase rata-rata observasi untuk kemampuan setiap guru dalam mengimplementasikan standar proses dalam pelaksanaan proses pembelajaran.

Berikut ini nilai rata-rata persentase untuk setiap indikator untuk SMA YULIS Palembang (lihat lampiran):

  1. Persyaratan pelaksanaan proses pembelajaran

1.1 Persiapan pelaksanaan proses pembelajaran

Guru P:            NA      =    100%

=    100%     = 60%

Nilai rata-rata per indikator:    60%  termasuk kategori baik

1.2 Beban kerja minimal guru dan buku teks pelajaran

Guru P:            NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:    80%  termasuk kategori baik

1.3 Pengelolaan kelas dalam pelaksanaan proses pembelajaran

Guru P:            NA      =    100%

=    100%     = 80%

Nilai rata-rata per indikator:    80%  termasuk kategori baik

1.4 Kesan umum kinerja guru

Guru P:            NA      =    100%

=    100%     = 100%

Nilai rata-rata per indikator:    100%  termasuk kategori baik

  1. Pelaksanaan pembelajaran

2.1 Kegiatan pendahuluan

Guru P:            NA      =    100%

=    100%  = 46,6%

Nilai rata-rata per indikator:    46,6%  termasuk kategori kurang baik

2.2 Kegiatan inti

2.2.1 Eksplorasi

Guru P:            NA      =    100%

=    100%  = 86,6%

Nilai rata-rata per indikator:    86,6%  termasuk kategori baik

2.2.2 Elaborasi

Guru P:            NA      =    100%

=    100%  = 86,6%

Nilai rata-rata per indikator:    86,6%  termasuk kategori baik

2.2.3 Konfirmasi

Guru P:            NA      =    100%

=    100%  = 86,6%

Nilai rata-rata per indikator:    86,6%  termasuk kategori baik

2.3  Kegiatan penutup

Guru P:            NA      =    100%

=    100%   = 33,4%

Nilai rata-rata per indikator:    33,4%  termasuk kategori tidak baik

  1. Penggunaan media pembelajaran

3.1 Menggunakan media yang sesuai

Guru P:            NA      =    100%

=    100%     = 20%

Nilai rata-rata per indikator:    20%  termasuk kategori tidak baik

  1. Penilaian hasil belajar

4.1  Melaksanakan penilaian untuk hasil belajar

Guru P:            NA      =    100%

=    100%   = 60%

Nilai rata-rata per indikator:    60%  termasuk kategori cukup

Berdasarkan perhitungan diatas dapat ditentukan persentase rata-rata indikator guru P untuk implementasi standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran di SMA YULIS Palembang:

=

=  = 69,07%  termasuk kategori cukup

Berdasarkan analisis tabel 12 dapat diketahui bahwa persentase rata-rata kemampuan guru ekonomi setiap sekolah dalam mengimplementasikan standar proses dalam pelaksanaan pembelajaran di SMA sekecamatan Ilir Barat I kota Palembang adalah sebagai berikut:

% rata-rata       =

            =                   

            = 76,45% termasuk kategori baik

4.2        Analisa Data Dokumentasi

Dalam penelitian ini metode dokumentasi digunakan untuk memperoleh data-data berupa RPP yang dibuat oleh guru sebelum melaksanakan proses pembelajaran. Data dokumentasi diambil sebagai data pendukung yang dikumpulkan dari RPP guru , untuk dilihat apakah komponen sudah sesuai dengan kelengkapan komponen RPP. RPP yang dikumpulkan dari 7 sekolah sebagai sampel, komponen RPP nya yaitu sebagai berikut:

  1. Perumusan Tujuan Pembelajaran

Rata-rata perumusan tujuan pembelajaran yang digunakan minimal 2 buah dan maksimal 5 buah. Dimana tujuan pemebelajaran ini sesuai dengan indikator pembelajaran.

  1. Mengorganisasikan dan mengembangkan Materi Pembelajaran

Rata-rata materi pembelajaran telah dipaparkan secara jelas sesuai dengan perumusan tujuan pembelajaran yang dibuat.

  1. Metode Pembelajaran

Guru kebanyakan menggunakan metode ceramah, tanya jawab, penugasan, diskusi, dan penugasan.

  1. Langkah-langkah pembelajaran

Langkah-langkah pembelajaran sudah seesuai dengan sistematis pembelajaran dimana sudah terdapat kegiatan pendahuluan, kegiatan inti, dan kegiatan penutup.

  1. Media dan Sumber Belajar

Kebanyakan para guru belum menggunakan media dalam pelaksanaan proses pembelajaran, rata-rata guru hanya menggunakan papan tulis yang memang telah tersedia di kelas. Tapi ada juga beberapa guru yang menggunakan media dalam proses pembelajaran, media yang digunakan yaitu LCD dan charta.

Sumber belajar yang digunakan yaitu berupa buku paket yang sudah sesuai dengan kebutuhan belajar siswa, serta sudah sesuai dengan materi yang akan diajarkan. Diman para guru menggunakan sumber belajar yang beragam.

  1. Penilaian

Alat penilaian pembelajaran rata-rata diambil pada akhir pembelajaran yaitu melalui tugas individu maupun kelompok, dan dengan mengadakan kuis. Jenis penilaian yang dipakai kebanyakan menggunakan tes tertulis

Dalam metode dokumentasi, selain untuk memperoleh data berupa RPP,dokumentasi lain yang dikumpulkan yakni berupa fhoto-fhoto para guru yang sedang melaksanakan proses pembelajaran yang terlampir pada lampiran skripsi ini.

4.3        Pembahasan

Berdasarkan hasil data yang dikumpulkan dari SMAN 1 indikator persyaratan pelaksanaan pembelajaran terlihat bahwa SMAN 1 sudah ternasuk kategori baik dalam memenuhi persyaratan pembelajaran (80%). Jumlah peserta didik dalam satu kelas tidak melebihi batas maksimum yang telah ditentukan. Guru menyusun RPP setiap KD, dan guru juga mengatur tempat duduk peserta didik sesuai dengan karakteristik peserta didik. Persyaratan pelaksanaan pembelajaran yang belum terpenuhi hanya rasio buku teks untuk peserta didik belum 1:1 per mata pelajaran tetapi rasionya masih 2:1 per mata pelajaran.

Berdasarkan analisa pada indikator persyaratan pelaksanaan pembelajaran di SMAN 2 dalam memenuhi persyaratan pelaksanaan pembelajaran termasuk kategori cukup (70%). Guru menyusun RPP setiap KD dan juga mengatur tempat duduk peserta didik sesuai dengan karakteristik peserta didik, tapi yang masih belum terpenuhi adalah jumlah peserta didik yang melebihi batas maksimal peserta didik setiap rombongan belajar dan masih ada di beberapa rombongan belajar yang  ratio buku teks pelajarannya masih 2:1 per mata pelajaran

Berdasarkan analisa pada indikator persyaratan pelaksanaan pembelajaran di SMAN 10 dalam memenuhi persyaratan pelaksanaan pembelajaran termasuk kategori cukup (66,67%). Guru menyusun RPP setiap KD dan juga mengatur tempat duduk peserta didik sesuai dengan karakteristik peserta didik, tapi yang masih belum terpenuhi adalah jumlah peserta didik yang masih melebihi batas maksimal peserta didik dalam setiap rombongan belajar dan masih ada rombongan belajar yang ratio buku teks pelajarannya masih 2:1 per mata pelajaran.

. Berdasarkan analisa indikator persyaratan pelaksanaan pembelajaran di SMAN 11 dalam memenuhi persyaratan pelaksanaan pembelajaran termasuk kategori cukup (66,67%). Persyaratan pelaksanaan pembelajaran yang masih belum terpenuhi adalah jumlah peserta didik yang masih melebihi batas maksimal peserta didik dalam setiap rombongan belajar dan masih ada rombongan belajar yang ratio buku teks pelajarannya 2:1 per mata pelajaran. Persyaratan yang terpenuhi yakni guru menyusun RPP setiap KD dan juga mengatur tempat duduk peserta didik sesuai dengan karakteristik peserta didik.

Berdasarkan analisa indikator persyaratan pelaksanaan pembelajaran di SMA ARINDA dalam memenuhi persyaratan pelaksanaan pembelajaran termasuk kategori cukup (60%). Guru menyusun RPP setiap KD dan juga mengatur tempat duduk peserta didik sesuai dengan karakteristik peserta didik, tapi yang masih belum terpenuhi adalah jumlah peserta didiknya 40 peserta didik yang berarti melebihi batas maksimal peserta didik dalam setiap rombongan belajar dan ratio buku teks pelajaran untuk peserta didik adalah 2:1 per mata pelajaran.

. Berdasarkan analisa indikator persyaratan pelaksanaan pembelajaran di SMA Srijaya Negara dalam memenuhi persyaratan pelaksanaan pembelajaran termasuk kategori cukup (60%). Persyaratan pelaksanaan pembelajaran yang masih belum terpenuhi adalah jumlah peserta didik yang masih melebihi batas maksimal peserta didik yakni 36-38 peserta didik dalam setiap rombongan belajar dan masih ada rombongan belajar yang ratio buku teks pelajarannya 2:1 per mata pelajaran. Untuk persyaratan yang telah terpenuhi yakni guru menyusun RPP setiap KD dan juga mengatur tempat duduk peserta didik sesuai dengan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran.

Berdasarkan hasil data yang dikumpulkan pada indikator persyaratan pelaksanaan pembelajaran terlihat bahwa SMA YULIS sudah ternasuk kategori cukup (60%). Jumlah peserta didik dalam satu kelas tidak melebihi batas maksimum tapi juga melewati batas minimum peserta didik, guru menyusun RPP untuk setiap KD, dan guru juga mengatur tempat duduk peserta didik sesuai dengan karakteristik peserta didik. Persyaratan pelaksanaan pembelajaran yang juga belum terpenuhi  rasio buku teks untuk peserta didik belum 1:1 per mata pelajaran tetapi rasionya masih 2:1 per mata pelajaran.

Untuk indikator beban kerja minimal guru dan buku teks pelajaran, rata-rata setiap sekolah menunjukan kategori baik. Beban kerja guru rata-rata sudah mencukupi 24 jam tatap muka dalam satu minggu. Yang mana beban kerja guru tersebut mencakup kegiatan pokok yaitu merencanakan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai hasil belajar, membimbing dan melatih peserta didik serta melaksanakan tugas tambahan lainnya. Untuk penggunaan buku teks pelajaran, semua gur di tiap sekolah menggunakan buku panduan guru, buku pengayaan, buku referensi dan sumber belajar lainnya. Para guru juga membiasakan peserta didik untuk menggunakan buku-buku dan sumber belajar lain yang ada.

Pada indikator pengelolaan kelas dalam proses pembelajaran rata-rata setiap sekolah menunjukan kategori baik. Dalam tiga kali observasi SMAN 10 dan SMA Srijaya Negara ke empat deskriptor dalam pengelolaan kelas muncul yaitu guru benar-benar melaksanakan pembelajaran berdasarkan RPP yang telah dibuat, guru memberikan penguatan dan umpan balik terhadap respon siswa, guru memulai dan mengakhiri pelajaran tepat waktu dan juga guru menciptakan ketertiban, kedisiplinan, kenyamanan, dan kepatuhan pada peraturan dalam menyelenggarakan proses pembelajaran. Di SMAN 1, SMAN 2, SMAN 11 juga sudah mengelola kelas dengan kategori baik (masing-masing 93,3%, 96,7%, dan 93,33%), hanya saja ada masih ada guru yang tidak tepat waktu dalam memulai dan mengakhiri proses pembelajaran. Untuk SMA ARINDA juga mendapatkan 90% ( termasuk kategori baik) dalam mengelola kelas, tapi masih ada guru yang melaksanakan proses pembelajaran yang tidak sesuai dengan RPP yang telah disusunnya. Sedangkan SMA YULIS dalam mengelola kelas 80% (baik), tetapi deskriptor yang tidak muncul yaitu guru tidak menciptakan kenyaman, ketertiban, kedisiplinan dan kepatuhan dalam peraturan selama pelaksanaan proses pembelajaran.

Untuk indikator kesan umum kinerja guru semua sekolah sudah menunjukan kategori baik. Di SMAN 1, SMAN 2, SMAN 10, SMAN 11, SMA ARINDA, SMA Srijaya Negara, dan SMA YULIS persentase kesan umum kinerja guru semuanya termasuk kategori baik (100%), yang artinya selama melaksanakan tiga kali observasi, keempat deskriptor muncul dari semua sekolah yakni volume dan intonasi suara guru besar sehingga dapat didengar dengan baik oleh peserta didik, guru juga menggunakan tutur kata yang santun dan dapat dimengerti oleh peserta didik, guru menghargai pendapat peserta didik, serta para guru juga selalu memakai pakaian yang bersih, rapi dan sopan.

Dalam pelaksanaan pembelajaran, untuk indikator kegiatan pendahuluan di SMAN 1 termasuk kategori cukup (62,2%). Guru dalam kegiatan pendahuluan selalu menyiapkan para peserta didik secara fisik dan psikis agar peserta didik benar-benar siap untuk mengikuti proses pembelajaran. Selanjutnya guru juga mengajukan petanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan materi sebelumnya dan materi yang akan dipelajari, walaupun ada satu kali observasi guru A dalam kegiatan pendahuluan tidak mengajukan pertanyaan-pertanyaan baik yang berkaitan dengan materi sebelumnya maupun materi yang akan dipelajari. Dalam 3 kali observasi pada guru A B dan C, hanya guru B saja yang pernah menjelaskan tujuan pembelajaran dan kompetensi dasar yang hendak dicapai sedangkan yang lainnya tidak pernah.

Berdasarkan hasil data yang dikumpulkan untuk indikator kegiatan pendahuluan SMAN 2 termasuk kategori cukup (60%). Dalam tiga kali observasi, baik guru D maupun guru E dari keduanya hanya memunculkan dua deskriptor saja yakni menyiapkan peserta didik secara fisik dan psikis untuk mengikuti proses pembelajaran dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari. Sedangkan dua deskriptor lainnya yang tidak muncul yakni menjelaskan tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar yang akan dicapai dan guru menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai dengan silabus.

Berdasarkan hasil data yang dikumpulkan untuk indikator kegiatan pendahuluan di SMAN 10 termasuk kategori cukup (64,47%). Guru dalam kegiatan pendahuluan selalu menyiapkan para peserta didik secara fisik dan psikis agar peserta didik benar-benar siap untuk mengikuti proses pembelajaran. Selanjutnya guru juga mengajukan petanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan materi sebelumnya dan materi yang akan dipelajari, walaupun ada satu kali observasi guru F dalam kegiatan pendahuluan tidak mengajukan pertanyaan-pertanyaan baik yang berkaitan dengan materi sebelumnya maupun materi yang akan dipelajari. Dalam observasi pada guru F,G dan H, hanya guru G saja yang menjelaskan tujuan pembelajaran dan kompetensi dasar yang hendak dicapai dalam setiap pertemuan sedangkan yang lainnya tidak pernah. Dan satu deskriptor yang juga tidak pernah muncul yakni menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai dengan silabus.

Berdasarkan analisa indikator kegiatan pendahuluan SMAN 11 termasuk kategori cukup (64,47%). Dalam tiga kali observasi pada guru J dan K hanya memunculkan dua deskriptor saja yakni menyiapkan peserta didik secara fisik dan psikis untuk mengikuti proses pembelajaran dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari. Sedangkan dua deskriptor lainnya tidak muncul. Sedangkan pada guru I ada tiga  deskriptor yang muncul yakni menyiapkan peserta didik secara fisik dan psikis untuk mengikuti proses pembelajaran, mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari, dan menjelaskan tujuan pembelajaran dan KD yang akan dicapai, meskipun pada observasi kedua guru I deskriptor yang ketiga juga tidak muncul. Sedangkan untuk deskriptor guru menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai dengan silabus benar-benar tidak muncul dari ketiga guru.

Berdasarkan analisa indikator kegiatan pendahuluan SMA ARINDA termasuk kategori cukup (56,7%). Dalam tiga kali observasi, baik guru L maupun guru M dari keduanya hanya memunculkan dua deskriptor saja yakni menyiapkan peserta didik secara fisik dan psikis untuk mengikuti proses pembelajaran dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari. Sedangkan dua deskriptor lainnya yang tidak muncul yakni menjelaskan tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar yang akan dicapai dan guru menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai dengan silabus.

Berdasarkan analisa indikator kegiatan pendahuluan SMA Srijaya Negara termasuk kategori cukup (66,7%). Dalam tiga kali observasi, persentase untuk guru N 80%. Pada observasi pertama guru N ada tiga deskriptor yang muncul yakni menyiapkan peserta didik secara fisik dan psikis untuk mengikuti proses pembelajaran, mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari, dan menjelaskan tujuan pembelajaran dan KD yang akan dicapai. Pada observasi kedua, keempat deskriptor pada indikator kegiatan pendahuluan muncul semua. Dan pada observasi ketiga deskriptor yang muncul hanya dua yakni menyiapkan peserta didik secara fisik dan psikis untuk mengikuti proses pembelajaran, dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari. Sedangkan dua deskriptor lainnya tidak muncul. Sedangkan untuk guru O dari tiga kali observasi, deskriptor yang selalu muncul hanya dua yakni menyiapkan peserta didik secara fisik dan psikis untuk mengikuti proses pembelajaran, dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari.

Berdasarkan analisa indikator kegiatan pendahuluan SMA YULIS termasuk kategori kurang baik (46,6%). Dalam tiga kali observasi yang dilakukan pada guru P, observasi pertama deskriptor yang muncul ada dua yakni menyiapkan peserta didik secara fisik dan psikis untuk mengikuti proses pembelajaran, dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari. Sedangkan pada observasi kedua dan ketiga hanya ada satu deskriptor yang muncul yakni menyiapkan peserta didik secara fisik dan psikis untuk mengikuti proses pembelajaran sedangkan deskriptor yang lainnya tidak muncul.

Dalam mengelola kegiatan inti terutama untuk indikator kegiatan eksplorasi rata-rata dari ketujuh sekolah menunjukan kategori baik. Dari tiga kali observasi SMAN 1, SMAN 2, SMAN 10, SMAN 11 dan SMA Srijaya Negara empat deskriptor dalam kegiatan eksplorasi muncul yakni melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan dalam tentang materi yang akan dipelajari, menggunakan beragam pendekatan pembelajaran, media pembelajaran dan sumber belajar lainnya, memfasilitasi terjadinya interaksi antar peserta didik serta interaksi antara peserta didik dengan guru, lingkungan dan sumber belajar lainnya, dan melibatkan peserta didik secara aktif dan dalam kegiatan pembelajaran sehingga persentase kemampuan para gurunya dalam menerapkan kegiatan eksplorasi 100% (termasuk kategori baik).  Untuk SMA ARINDA untuk indikator kegiatan eksplorasi termasuk kategori baik (90%) karena dari dua guru yang diamati masih ada salah satu guru yang belum melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan dalam tentang materi yang akan dipelajari dan belaja dari aneka sumber. Sedangkan untuk SMA YULIS  juga termasuk kategori baik (86,6%), tapi ada deskriptor yang masih belum muncul yakni guru masih belum melibatkan peserta didik secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran.

Untuk indikator kegiatan elaborasi dalam kegiatan inti dari ketujuh sekolah semuanya menunjukan kategori baik. Dari tiga kali observasi SMAN 1, SMAN 2, SMAN 10, SMAN 11, SMA ARINDA dan SMA Srijaya Negara empat deskriptor dalam kegiatan eksplorasi muncul yakni membiasakan peserta didik membaca dan menulis yang beragam melalui tugas-tugas tertentu yang bermakna, memfasilitasi peserta didik melalui tugas, diskusi, dan lain-lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tulisan, memberikan kesempatan untuk berfikir, menganalisis menyelesaikan masalah dan bertindak tanpa takut, dan memfasilitasi peserta didik agar terlibat secara optimal dalam melakukan setiap kegiatan baik secara kelompok maupun individu, sehingga persentase kemampuan para gurunya dalam menerapkan kegiatan elaborasi termasuk dalam kategori baik (100%).  Untuk SMA YULIS  berdasarkan analisa juga termasuk kategori baik (86,6%), tapi dalam tiga kali observasi masih ada satu deskriptor yang tidak muncul yakni guru tidak memfasilitasi peserta didik agar terlibat secara optimal dalam melakukan setiap kegiatan baik secara kelompok maupun individu.

Untuk indikator kegiatan konfirmasi dalam kegiatan inti dari ketujuh sekolah semuanya menunjukan kategori baik. Dari tiga kali observasi SMAN 1, SMAN 10, dan SMA Srijaya Negara empat deskriptor dalam kegiatan konfirmasi muncul yakni memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik, guru berfungsi menjadi narasumber dan fasilitator dalam menjawab pertanyaan peserta didik yang menghadapi kesulitan, dengan menggunakan bahasa yang baku dan benar, guru memberikan informasi lebih lanjut agar peserta didik bisa bereksplorasi lebih jauh, dan guru memberikan motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi aktif, sehingga persentase kemampuan guru di SMAN 1, SMAN 10 dan SMA Srijaya Negara dalam menerapkan kegiatan konfirmasi termasuk dalam kategori baik (100%).

Berdasarkan analisa indikator kegiatan konfirmasi dalam kegiatan inti SMAN 2 termasuk kategori baik (86,6%). Dalam tiga kali observasi guru D masih ada satu deskriptor yang tidak muncul yakni guru memberi informasi lebih lanjut agar peserta didik bisa bereksplorasi lebih jauh. Sedangkan pada observasi guru E pada observasi pertama dan kedua, empat deskriptor muncul, pada observasi ketiga hanya ada dua deskriptor saja yang muncul yakni memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik dan guru memberikan motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi aktif. Sedangkan dua deskriptor yang tidak muncul yakni guru berfungsi menjadi narasumber dan fasilitator dalam menjawab pertanyaan peserta didik yang menghadapi kesulitan dengan menggunakan bahasa yang baku dan benar, dan guru memberikan informasi lebih lanjut agar peserta didik bisa bereksplorasi lebih jauh.

Berdasarkan analisa indikator kegiatan konfirmasi dalam kegiatan inti SMAN 11 termasuk kategori baik (88,93%). Pada observasi guru I untuk yang pertama dan kedua semua deskriptor muncul, pada observasi ketiga deskriptor yang muncul ada tiga, sedangkan untuk deskriptor guru memberi informasi lebih lanjut agar peserta didik bisa bereksplorasi lebih jauh tidak muncul. Untuk guru J dari ketiga kali observasi, empat deskriptor yang muncul. Sedangkan untuk guru K pada observasi pertama, empat deskriptor muncul. Pada observasi kedua dan ketiga deskriptor yang muncul ada dua yakni memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik, dan memberikan motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi aktif, sedangkan dua deskriptor lainnya tidak muncul.

Berdasarkan hasil data yang dikumpulkan untuk indikator kegiatan penutup terlihat bahwa SMAN 1 termasuk kategori kurang baik dalam melakukan kegiatan penutup (53,3%). Guru A dan guru B dalam melakukan kegiatan penutup sudah termasuk dalam kategori cukup dengan persentase kemampuan dalam menutup pelajaran 60%. Tetapi untuk guru C dalam menutup pelajaran masih termasuk dalam kategori kurang baik dengan persentase kemampuan dalam menutup pelajaran 40%. Deskriptor yang muncul pada observasi guru A, B, dan C yakni bersama-sama peserta didik membuat kesimpulan, memberikan tugas kepada peserta didik, dan menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya.

Berdasarkan analisa indikator kegiatan penutup SMAN 2 termasuk kategori kurang baik (50%).  Dari tiga kali observasi, guru D dalam menutup pelajaran termasuk dalam kategori cukup (60%). Sedangkan guru E dalam melakukan kegiatan penutup termasuk kategori kurang baik. Deskriptor yang muncul pada observasi guru D dan E yakni membuat kesimpulan bersama dengan peserta didik maupun sendiri, memberikan tugas individu kepada peserta didik dan menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya.

Berdasarkan analisis indikator kegiatan penutup SMAN 10 termasuk kategori kurang baik (55,53%). Pada observasi guru F dari tiga kali observasi hanya dua deskriptor saja yang sering muncul dalam setiap observasi. Sehingga persentase kemampuan guru F dalam menutup pelajaran termasuk kategori cukup (60%). Kemampuan guru G dalam menutup pelajaran termasuk dalam kategori cukup (60%). Pada observasi pertama ada tiga deskriptor yang muncul, pada observasi kedua hanya ada satu deskriptor saja yang tampak, dan pada observasi ketiga ada dua deskriptor yang tampak. Kemampuan guru H dalam menutup pelajaran termasuk dalam kategori kurang baik (46,6%). Karena dari tiga kali observasi, pada observasi pertama guru H ada tiga deskriptor yang tampak, observasi ke dua hanya ada satu deskriptor yang muncul. Sedangkan pada observasi ketiga, guru H tidak melakukan kegiatan penutup sehingga tidak ada satupun deskriptor yang muncul.

Berdasarkan analisis indikator kegiatan penutup SMAN 11 termasuk kategori cukup (57,8%). Pada observasi guru I dari tiga kali observasi hanya dua deskriptor saja yang sering muncul dalam setiap observasi. Sehingga persentase kemampuan guru I dalam menutup pelajaran termasuk kategori cukup (60%). Kemampuan guru J dalam menutup pelajaran termasuk dalam kategori baik (80%). Dalam tiga kali observasi, pada setiap observsi guru J ada tiga deskriptor yang  muncul secara bervariasi dalam setiap observasi yakni membuat kesimpulan bersama dengan peserta didik maupun sendiri, melakukan penilaian terhadap kegiatan yang sudah dilakukan, memberikan tugas individu kepada peserta didik dan menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya. Kemampuan guru K dalam menutup pelajaran termasuk dalam kategori tidak baik (33,4%). Karena dari tiga kali observasi, pada observasi pertama guru K ada dua deskriptor yang muncul, sedangkan pada observasi ke dua dan ketiga, guru K tidak melakukan kegiatan penutup sehingga tidak ada satupun deskriptor yang muncul.

Berdasarkan analisis indikator kegiatan penutup SMA ARINDA termasuk kategori kurang baik (50%). Guru L dalam menutup pelajaran, hanya ada satu deskriptor yang selalu muncul yakni  memberikan tugas individual kepada peserta didik sesuai dengan hasil belajar. Sehingga persentase kemampuan guru L dalam menutup pelajaran termasuk kategori kurang baik (40%). Kemampuan guru M dalam menutup pelajaran termasuk dalam cukup (60%). Pada observsi guru M ada dua deskriptor yang  muncul secara bervariasi dalam setiap observasi yakni membuat kesimpulan bersama dengan peserta didik maupun sendiri, memberikan tugas individu kepada peserta didik dan menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya.

Berdasarkan analisis indikator kegiatan penutup SMA Srijaya Negara termasuk kategori kurang baik (53,4%). Dari tiga kali observasi guru N dan guru O dalam menutup pelajaran, persentase kemampuan keduanya sama-sama termasuk kategori kurang baik (53,4%). Pada observasi pertama guru N deskriptor yang muncul ada dua deskriptor, pada observasi kedua hanya muncul satu dekriptor dan pada observasi ketiga deskriptor yang muncul ada dua deskriptor. Sedangkan pada observasi guru O tidak jauh berbeda,  pada observasi pertama dan kedua guru O deskriptor yang muncul ada dua deskriptor, dan pada observasi ketiga hanya muncul satu dekriptor saja yakni memberikan tugas individual sesuai dengan hasil belajar peserta didik.

Berdasarkan analisis tabel indikator kegiatan penutup SMA YULIS termasuk kategori tidak baik (33,4%). Dari tiga kali observasi guru P, persentase kemampuan dalam menutup pelajaran termasuk kategori tidak baik (33,4%). Pada observasi pertama guru P ada dua deskriptor yang muncul yakni membuat kesimpulan bersama-sama peserta didik dan menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya. Sedangkan pada observasi kedua dan ketiga, guru P tidak melakukan kegiatan penutup dalam proses pembelajaran sehingga tidak ada satu deskriptor pun yang muncul.

Dalam melaksanakan proses pembelajaran, alat/ media pengajaran memegang peranan yang penting sebab dapat membantu memperjelas materi pelajaran dan dapat menarik minat siswa. Namun dari tiga kali observasi yang dilakukan, rata-rata guru sama sekali tidak menggunakan alat/ media pengajaran. Hanya guru A (SMAN 1), J (SMAN 11), dan guru N (SMA Srijaya Negara) saja yang memakai alat/ media pengajaran seperti LCD dan charta. Sehingga rata-rata persentase kemampuan guru dalam mengguanakan media pembelajaran termasuk kategori tidak baik (23,33%).

Berdasarkan analisis indikator penilaian hasil belajar di SMAN 1 termasuk kategori kurang baik (53,33%). Guru A dalam tiga kali observasi hanya dua kali memberikan penilaian hasil belajar yakni pada observasi pertama dan ketiga, sedangkan pada observasi kedua tidak memberikan penilaian hasil belajar. Sehingga kemampuan guru A dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk dalam kategori cukup (60%). Guru B pada observasi pertama melakukan penilaian walaupun hanya sebagian besar soal tes sesuai dengan tujuan. Pada observasi kedua, guru B juga melakukan penilaian tapi hanya sebagian kecil soal tes yang sesuai dengan tujuan. Sedangkan pada observasi ketiga, tidak melakukan penilaian. Sehingga persentase kemampuan guru B dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk kategori kurang baik (53,4%). Sedangkan Guru C dalam tiga kali observasi hanya dua kali memberikan penilaian hasil belajar yakni pada observasi pertama dan kedua, sedangkan pada observasi ketiga tidak memberikan penilaian hasil belajar. Sehingga kemampuan guru C dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk dalam kategori kurang baik (46,6%).

Berdasarkan analisis tabel penilaian hasil belajar di SMAN 2 termasuk kategori cukup (63,33%). Guru D dalam tiga kali observasi selalu melakukan penilaian hasil belajar walaupun hanya sebagian besar saja soal tes yang sesuai dengan tujuan. Sehingga kemampuan guru D dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk dalam kategori baik (80%). Sedangkan Guru E dalam tiga kali observasi hanya dua kali memberikan penilaian hasil belajar yakni pada observasi pertama dan kedua, sedangkan pada observasi ketiga tidak memberikan penilaian hasil belajar. Sehingga kemampuan guru E dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk dalam kategori kurang baik (46,6%).

Berdasarkan analisis indikator penilaian hasil belajar di SMAN 10 termasuk kategori kurang cukup (64,47%). Guru F dalam tiga kali observasi hanya pada observasi pertama saja melakukan penilaian hasil belajar sedangkan pada observasi kedua dan ketiga tidak memberikan penilaian hasil belajar. Sehingga kemampuan guru F dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk dalam kategori kurang baik (40%). Guru G pada tiga kali observasi selalu melakukan penilaian hasil belajar. Pada observasi pertama melakukan penilaian dimana semua soal tes yang diberikan sesuai dengan tujuan. Pada observasi kedua hanya sebagian kecil saja soal tes yang sesuai dengan tujuan. Sedangkan pada observasi ketiga sebagian soal tes yang diberikan sesuai dengan tujuan. Sehingga persentase kemampuan guru G dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk kategori baik (80%). Sedangkan Guru H dalam tiga kali observasi juga selalu melakukan penilaian hasil belajar. Pada observasi pertama melakukan penilaian dimana semua soal tes yang diberikan sesuai dengan tujuan. Pada observasi kedua dan ketiga hanya sebagian kecil saja soal tes yang sesuai dengan tujuan. Sehingga persentase kemampuan guru H dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk baik (73,4%).

Berdasarkan analisis indikator penilaian hasil belajar di SMAN 11 termasuk kategori cukup (66,67%). Guru I dalam tiga kali observasi hanya dua kali saja melakukan penilaian hasil belajar yakni pada observasi pertama dan kedua. Sedangkan pada observasi ketiga tidak melakukan penilaian. Sehingga kemampuan guru I dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk dalam kategori kurang baik (46,6%). Guru J pada tiga kali observasi selalu melakukan penilaian hasil belajar tapi hanya sebagian besar soal tes saj ayang sesuai dengan tujuan. Sehingga persentase kemampuan guru J dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk kategori baik (80%). Sedangkan Guru K dalam tiga kali observasi juga selalu melakukan penilaian hasil belajar. Pada observasi pertama dan kedua melakukan penilaian dimana semua soal tes yang diberikan sesuai dengan tujuan. Pada observasi ketiga hanya sebagian kecil saja soal tes yang sesuai dengan tujuan. Sehingga persentase kemampuan guru K dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk kategori cukup (73,4%).

Berdasarkan analisis indikator penilaian hasil belajar di SMA ARINDA termasuk kategori kurang cukup (70%). Persentase kemampuan guru L dalam indikator penilaian hasil belajar termasuk dalam kategori cukup (60%). Sedangkan guru M pada indikator penilaian hasil belajar termasuk dalam kategori baik dengan persentase kemampuan penilaian hasil belajar sebesar 80%.

Berdasarkan analisis indikator penilaian hasil belajar di SMA Srijaya Negara termasuk kategori cukup (63,3%). Guru N dalam tiga kali selalu melakukan penilaian hasil belajar walaupun sebagian kecil saja soal tes yang diberikan sesuai dengan tujuan. Sehingga kemampuan guru N dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk dalam kategori cukup (60%). Guru O pada tiga kali observasi juga selalu melakukan penilaian hasil belajar. Pada observasi pertama melakukan penilaian dimana sebagian besar soal tes yang diberikan sesuai dengan tujuan. Pada observasi kedua dan ketiga hanya sebagian kecil saja soal tes yang sesuai dengan tujuan. Sehingga persentase kemampuan guru O dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk cukup (66,6%).

Berdasarkan analisis indikator penilaian hasil belajar di SMA YULIS termasuk kategori cukup (60%). Guru P dalam tiga kali selalu melakukan penilaian hasil belajar walaupun sebagian kecil saja soal tes yang diberikan sesuai dengan tujuan. Sehingga kemampuan guru P dalam melakukan penilaian hasil belajar termasuk dalam kategori cukup (60%).

Pada tabel 5 juga dapat diketahui dari rata-rata kesebelas indikator, penerapan standar proses di SMAN 1 termasuk kategori baik (79,19%), di SMAN 2 termasuk kategori baik (76,96%), di SMAN 10 termasuk kategori baik (78%), di SMAN 11 termasuk kategori baik (78,4%), di SMA ARINDA termasuk kategori baik (75,15%), di SMA Srijaya Negara termasuk kategori baik (77,58%), dan di SMA YULIS termasuk kategori cukup (69,07%).

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

 

5.1  Kesimpulan

  1. Penerapan standar proses di sekolah dalam hal memenuhi persyaratan pelaksanaan  proses pembelajaran termasuk dalam kategori baik, dimana persiapan pelaksanaan proses pembelajaran (66,9%) termasuk kategori cukup, untuk beban kerja minimal guru dan buku teks (96,67%) termasuk kategori baik, kemampuan guru dalam mengelola kelas (93,33%) termasuk kategori baik, dan untuk kesan umum kinerja guru (100%) termasuk kategori baik.
  2. Penerapan standar proses di sekolah untuk kemampuan guru dalam pelaksanaan pembelajaran termasuk dalam kategori baik, dimana kemampuan guru dalam melakukan kegiatan pendahuluan (60,14%) termasuk kategori cukup, kemampuan guru dalam mengelola kegiatan inti yang terdiri dari kegiatan eksplorasi (96,65%) termasuk kategori baik, kegiatan elaborasi (98,08%) termasuk kategori baik, dan kegiatan konfirmasi (93,16%) termasuk kategori baik, sedangkan kemampuan guru dalam kegiatan penutup (50,49%) masih termasuk kategori kurang baik.
  3. Dalam penggunaan media pembelajaran, hanya beberapa guru saja yang mengguanakan media dalam proses pembelajaran. Sehingga kemampuan guru ekonomi dalam menggunakan media pembelajaran (23,33%) termasuk dalam kategori tidak baik.
  4. Kemampuan guru ekonomi dalam melaksanakan penilaian hasil belajar (63,01%) termasuk dalam kategori cukup.

5.2  Saran

  1. Dalam persyaratan pembelajaran hendaknya dapat dipenuhi dengan baik terutama untuk jumlah maksimal peserta didik dalam setiap rombongan belajar baiknya harus disesuaikan dengan ketentuan yang telah ditetapkan. Karena apabila jumlah peserta didik terlalu banyak dalam rombongan belajar dapat menimbulkan kondisi kelas yamg kurang kondusif.
  2. Bagi guru untuk lebih meningkatkan kuantitas dan kualitas kegiatan pendahuluan terutama dalam menyampaikan bahan pengait dan tujuan pembelajaran yang hendak dicapai karena kegiatan pendahuluan dapat menyiapkan mental dan perhatian siswa agar terpusat pada hal yang akan dipelajari sehingga dapat memberikan efek yang positif terhadap kegiatan belajar.
  3. Dalam kegiatan penutup guru bersama-sama dengan siswa hendaknya secara rutin menyimpulkan pelajaran sehingga siswa dapat turut aktif dalam menyimpulkan dan juga memperoleh gambaran yang jelas tentang makna serta esensi pokok persoalan yang baru saja dipelajari.
  4. Dalam pelaksanaan proses pembelajaran, guru hendaknya menggunakan media (alat bantu) pembelajaran yang lebih beragam.
  5. Bagi guru hendaknya secara rutin melaksanakan penilaian terutama penilaian pada akhir pelajaran sebab penilaian ini sangat beragam untuk mengetahui pemahaman siswa terhadap materi yang baru saja diajarkan.
  6. Bagi kepala SMA sekecamatan Ilir Barat I Palembang untuk lebih meningkatkan pembinaan terhadap guru-guru salah satu caranya melakukan supervisi secara rutin sehingga kompetensi guru dapat terus meningkat dan menjadi lebih baik lagi.

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta:PT Rineka Cipta

Dimyati dan Mudjiono. 2006. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: PT Rineka Cipta

Djamarah, Syaiful Bahri dan Zain Aswan. 2006. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: PT Rineka Cipta

FKIP Universitas Sriwijaya. 2006. Buku Pedoman Universitas Sriwijaya 2006/ 2007. Indralaya: Penerbitan Universitas Sriwijaya

Hamalik, Oemar. 2007. Proses Belajar Mengajar. Jakarta: PT Bumi Aksara

Ikhsan Fuad. 2003. Dasar-Dasar Pendidikan. Jakarta: PT Asdi Mahasatya

Kusnandar. 2007. Guru Profesional. Jakarta: PT Rajawali Pers

Mulyasa, E. 2009. Kurikulum yang Disempurnakan Pengembangan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar.Bandung: PT Remaja Rosdakarya

Mulyasa, E. 2009. Implementasi Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Kemandirian Guru dan Kepala Sekolah. Jakarta: PT Bumi Aksara

Muslich, Masnur. 2007. KTSP Pembelajaran Berbasis Kompetensi dan Konstektual. Jakarta: PT Bumi Aksara

Permen RI Nomor 41 Tahun 2007. 2007. Standar Proses untuk Satuan Tingkat Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional

Purwanto, Ngalim. 2004. Prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran. Bandung: PT Remaja Rosdakarya

Ritonga. 2000. Ekonomi Kelas I SMA. Jakarta: PT Erlangga

Sagala, Syaiful. 2005. Kurikulum dan Pembelajaran. Jakarta: CV Alfabeta

Sanjaya, Wina. 2010. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan. Jakarta: Prenada Media Group

Sardiman, A. M. 2001. Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada

Sugiyono. 2005. Statistika untuk Penelitian. Bandung: CV Alfabeta

Sugiyono. 2005 . Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: CV Alfabeta

Suryosubroto. 2009. Proses Belajar Mengajar di Sekolah. Jakarta: PT Rineka Cipta

Syaiful. 2003. Konsep dan Makna Pembelajaran (untuk membantu memecahkan problematika belajar dan mengajar). Bandung: CV Alfabeta

Tarigan, Robinson. 2005. Ekonomi Regional Teori dan Aplikasi. Jakarta: PT Bumi Aksara

Depdiknas. 2008. Mata Pelajaran Ekonomi. http://depdiknas.go.id. Diakses tanggal 15 April 2010


REKAPITULASI HASIL OBSERVASI DI SMAN 1     

                                PALEMBANG

Indikator

Nilai rata-rata observasi

% rata-rata indikator

Guru A

Guru B

Guru C

Skor

%

Skor

%

Skor

%

1

1.1

4

80%

4

80%

4

80%

80%

1.2

5

100%

5

100%

5

100%

100%

1.3

5

100%

5

100%

4

80%

93,3%

1.4

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2

2.1

3

60%

3,33

66,6%

3

60%

62,2%

2.2.1

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2.2.2

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2.2.3

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2.3

3

60%

3

60%

2

40%

53,3%

3

3.1

2,33

46,6%

1

20%

1

20%

28,87%

4

4.1

3

60%

2,67

53,4%

2,33

46,6%

53,33%

% rata-rata observasi

82,42%

80%

75,15%

 

79,19%

Jumlah % rata-rata

79,19%

 

 

 

   

                            REKAPITULASI HASIL OBSERVASI DI SMAN 2

                               PALEMBANG

Indikator

Nilai rata-rata observasi

% rata-rata indikator

Guru D

Guru E

Skor

%

Skor

%

1

1.1

4

80%

3

60%

70%

1.2

5

100%

5

100%

100%

1.3

5

100%

4,67

93,4%

96,7%

1.4

5

100%

5

100%

100%

2

2.1

3

60%

3

60%

60%

2.2.1

5

100%

5

100%

100%

2.2.2

5

100%

5

100%

100%

2.2.3

4,33

86,6%

4,33

86,6%

86,6%

2.3

3

60%

2

40%

50%

3

3.1

1

20%

1

20%

20%

4

4.1

2,33

46,6%

4

80%

63,3%

% rata-rata observasi

77,56%

76,36%

 

76,96%

Jumlah % rata-rata

76,96%

 

 

 



          REKAPITULASI HASIL OBSERVASI DI SMAN 10

                                          PALEMBANG

Indikator

Nilai rata-rata observasi

% rata-rata indikator

Guru F

Guru G

Guru H

Skor

%

Skor

%

Skor

%

1

1.1

4

80%

3

60%

3

60%

66,67%

1.2

5

100%

4

80%

4

80%

86,67%

1.3

5

100%

5

100%

5

100%

100%

1.4

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2

2.1

2,67

53,4%

4

80%

3

60%

64,47%

2.2.1

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2.2.2

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2.2.3

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2.3

3

60%

3

60%

2,33

46,6%

55,53%

3

3.1

1

20%

1

20%

1

20%

20%

4

4.1

2

40%

4

80%

3,67

73,4%

64,47%

% rata-rata observasi

77,58%

80%

76,36%

 

78%

Jumlah % rata-rata

78%

 

 

                  REKAPITULASI HASIL OBSERVASI DI  SMAN 11

                                                   PALEMBANG

Indikator

Nilai rata-rata observasi

% rata-rata indikator

Guru I

Guru J

Guru K

Skor

%

Skor

%

Skor

%

1

1.1

4

80%

3

60%

3

60%

66,67%

1.2

5

100%

5

100%

5

100%

100%

1.3

5

100%

5

100%

4

80%

93,33%

1.4

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2

2.1

3,67

73,4%

3

60%

3

60%

64,47%

2.2.1

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2.2.2

5

100%

5

100%

5

100%

100%

2.2.3

4,67

93,4%

5

100%

3,67

73,4%

88,93%

2.3

3

60%

4

80%

1,67

33,4%

57,8%

3

3.1

1

20%

1,67

33,4%

1

20%

24,47%

4

4.1

2,33

46,6%

4

80%

3,67

73,4%

66,67%

% rata-rata observasi

79,4%

83,04%

72,75%

 

78,4%

Jumlah % rata-rata

78,4%

 


 

 


 

 

 

 

 

 

REKAPITULASI HASIL OBSERVASI DI SMA ARINDA PALEMBANG

Indikator

Nilai rata-rata observasi

% rata-rata indikator

Guru L

Guru M

Skor

%

Skor

%

1

1.1

3

60%

3

60%

60%

1.2

5

100%

5

100%

100%

1.3

5

100%

4

80%

90%

1.4

5

100%

5

100%

100%

2

2.1

2,67

53,4%

3

60%

56,7%

2.2.1

4

80%

5

100%

90%

2.2.2

5

100%

5

100%

100%

2.2.3

4

80%

5

100%

90%

2.3

2

40%

3

60%

50%

3

3.1

1

20%

1

20%

20%

4

4.1

3

60%

4

80%

70%

% rata-rata observasi

72,12%

78,18%

 

75,16%

Jumlah % rata-rata

75,16%

REKAPITULASI HASIL OBSERVASI DI SMA SRIJAYA NEGARA PALEMBANG

Indikator

Nilai rata-rata observasi

% rata-rata indikator

Guru N

Guru O

Skor

%

Skor

%

1

1.1

3

60%

3

60%

60%

1.2

5

100%

4

80%

90%

1.3

5

100%

5

100%

100%

1.4

5

100%

5

100%

100%

2

2.1

2,67

53,4%

4

80%

66,7%

2.2.1

5

100%

5

100%

100%

2.2.2

5

100%

5

100%

100%

2.2.3

5

100%

5

100%

100%

2.3

2,67

53,4%

2,67

53,4%

53,4%

3

3.1

1

20%

2

40%

30%

4

4.1

3,33

66,6%

3

60%

63,3%

% rata-rata observasi

75,76%

79,4%

 

78,4%

Jumlah % rata-rata

78,4%


REKAPITULASI HASIL OBSERVASI DI SMA YULIS

PALEMBANG

Indikator

Nilai rata-rata observasi

% rata-rata indikator

Guru P

Skor

%

1

1.1

3

60%

60%

1.2

5

100%

100%

1.3

4

80%

80%

1.4

5

100%

100%

2

2.1

2,33

46,6%

46,6%

2.2.1

4,33

86,6%

86,6%

2.2.2

4,33

86,6%

86,6%

2.2.3

4,33

86,6%

86,6%

2.3

1,67

33,4%

33,4%

3

3.1

1

20%

20%

4

4.1

3

60%

60%

% rata-rata observasi

97,07%

 

69,07%

Jumlah % rata-rata

69,07%

 


LEMBAR OBSERVASI

 

 

Nama Satuan Pendidikan    :

Alamat                                    :

Nama Guru                           :

Lama Observasi                    :

Hari/ Tanggal                        :

No

Kriteria yang Diteliti

Deskriptor yang tampak

Deskriptor yang tidak tampak

Nilai

1

Persyaratan Pelaksanaan Proses Pembelajaran
1.1 Persiapan pelaksanaan proses pembelajaran
  1. Jumlah maksimal peserta didik setiap rombongan belajar adalah 32 peserta
  1. Guru menyusun RPP setiap KD yang dapat dilaksanakan dalam satu kali pertemuan atau lebih sesuai jadwal.
  1. Rasio buku teks pelajaran untuk peserta didik adalah 1:1 per mata pelajaran
  1. Guru mengatur tempat duduk sesuai dengan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran
1.2 Beban kerja minimal guru dan buku teks pelajaran
  1. Beban kerja guru mencakup kegiatan pokok yaitu merencanakan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, membimbing dan melatih peserta didik, serta melaksanakan tugas tambahan
  1. Beban kerja guru adalah sekurang-kurangnya 24 (dua puluh empat) jam tatap muka dalam 1 minggu
  1. Selain buku teks pelajaran, guru menggunakan buku panduan guru, buku pengayaan, buku referensi dan sumber belajar lainnya
  1. Guru membiasakan peserta didik menggunakan buku-buku dan sumber belajar lain yang ada di sekolah
1.3 Pengelolaan kelas dalam pelaksanaan proses pembelajaran
  1. Guru menciptakan ketertiban, kedisiplinan, kenyamanan, dan kepatuhan pada peraturan dalam menyelenggarakan proses pembelajaran
  1. Guru melaksanakan pembelajaran berdasarkan RPP yang telah disusun
  1. Guru memberikan penguatan dan umpan balik terhadap respons dan hasil belajar
  1. Guru memulai dan mengakhiri proses pembelajaran sesuai dengan waktu yang dijadwalkan
1.4 Kesan umum kinerja guru
  1. Volume dan intonasi suara guru dalam proses pembelajaran harus dapat di dengar dengan baik oleh peserta didik
  1. Tutur kata guru santun dan dapat dimengerti oleh peserta didik
  1. Guru menghargai pendapat peserta didik.
  1. Guru memakai pakaian yang sopan, bersih dan rapi.

2

Pelaksanaan Pembelajaran
2.1 Kegiatan pendahuluan
  1. Menyiapkan peserta didik secara psikis dan fisik untuk mengikuti proses pembelajaran
  1. Mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari.
  1. Menjelaskan tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar yang akan dicapai
  1. Menyampaian cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai dengan silabus
2.2 Kegiatan inti
2.2.1 Eksplorasi
  1. Melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan dalam tentang topik/ tema materi yang akan dipelajari dan belajar dari aneka sumber
  1. Menggunakan beragam pendekatan pembelajaran, media pembelajaran, dan sumber belajar lainnya
  1. Memfasilitasi terjadinya interaksi antara peserta didik serta antara peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya
  1. Melibatkan peserta didik secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran
2.2.2 Elaborasi
  1. Membiasakan peserta didik membaca dan menulis yang beragam melalui tugas-tugas tertentu yang bermakna
  1. Memfasilitasi peserta didik melalui tugas, diskusi, dan lain-lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tulisan
  1. Memberi kesempatan untuk berfikir, menganalisis menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa takut
  1. Memfasilitasi peserta didik agar terlibat secara optimal dalam melakukan setiap kegiatan baik secara kelompok maupun individu
2.2.3 Konfirmasi
  1. Memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik
  1. Guru berfungsi untuk menjadi narasumber dan fasilitator dalam menjawab pertanyaan peserta didik yang menghadapi kesulitan, dengan menggunakan bahasa yang baku dan benar
  1. Guru memberi informasi lebih lanjut agar peserta didik bisa bereksplorasi lebih jauh
  1. Memberikan motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi aktif
2.3 Kegiatan penutup
  1. Bersama-sama dengan peserta didik atau sendiri membuat kesimpulan pelajaran
  1. Melakukan penilaian dan/ atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara konsisten dan terprogram
  1. Merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remedy, program pengayaan, layanan konseling dan/ atau memberikan tugas baik tugas individual maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik
  1. Menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya

3

Penggunaan Media Pembelajaran
3.1 Menggunakan media pembelajaran yang sesuai
Skala penilaian:
  1. Skor 1: Guru tidak menggunakan media
  1. Skor 2: Guru menggunakan sendiri alat bantu pembelajaran
  1. Skor 3: Beberapa siswa dilibatkan dalam menggunakan alat bantu pembelajaran
  1. Skor 5: Siswa mendapat kesempatan menggunakan alat bantu pembelajaran secara kelompok dan individual

4

Penilaian Hasil Belajar
4.1 Melaksanakan penilaian untuk hasil belajar
Skala Penilaian
  1. Skor 1: Guru tidak memberikan penilaian
  1. Skor 2: Guru memberikan tes  tetapi tidak sesuai dengan tujuan
  1. Skor 3: Sebagian kecil soal tes sesuai dengan tujuan
  1. Skor 4: Sebagian besar soal tes sesuai dengan tujuan
  1. Skor 5: Semua soal tes  sesuai dengan tujuan

TOTAL NILAI

One response »

  1. Haryono Sudiro mengatakan:

    Terimakasih untuk artikelnya yang sangat membantu dan semoga bermanfaat untuk kita semua

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s