Apakah fenomena sosial?

Fenomena sosial dapat diartikan sebagai gejala-gejala atau peristiwa-peristiwa yang terjadi dan dapat diamati dalam kehidupan sosial.

Salah satu fenomena sosial yang terdapat dalam kehidupan kita sehari-hari adalah adanya masalah-masalah sosial yang timbul baik dalam kehidupan keluarga maupun masyarakat.

 

Kriteria masalah sosial

  1. kriteria utama masalah sosial yaitu tidak adanya persesuaian antara ukuran-ukuran dan nilai-nilai sosial dengan kenyataan-kenyataan serta tindakan-tindakan sosial.
  2. Jadi, unsur pokok atau utama dari masalah sosial adalah adanya perbedaan yang mencolok antara nilai-nilai dengan kondisi-kondisi nyata kehidupan.

 

Apa saja masalah sosial itu?

  1. Kemiskinan
  2. Kejahatan
  3. Disorganisasi keluarga
  4. Masalah Generasi muda
  5. Peperangan
  6. Pelanggaran norma-norma dalam masyarakat.
  7. Masalah kependudukan

 

Kemiskinan yang disebabkan oleh “handicap” badaniah ataupun mental seseorang

Kemiskinan yang di sebabkan oleh bencana alam

Kemiskinan buatan

 

  • Adapun yang dimaksud dengan disorganisasi keluarga adalah perpecahan keluarga sebagai satu unit karena anggota keluarga gagal memenuhi kewajibannya yang sesuai dengan peranan sosialnya.
  • Bentuk-bentuk disoganisasi keluarga antara lain:
  1. Unit keluarga tidak lengkap karena hubungan di luar perkawinan
  2. Perceraian
  3. Tidak ada komunikasi yang baik diantara anggota keluarga
  4. Krisis keluarga yang disebabkan faktor intern dan ekstern

 

Bentuk masalah sosial

1.Disorganisasi sosial, yakni kekurangan atau kegagalan suatu sistem sosial yang dapat menyebabkan tujuan individu dan kelompok tak dapat terpenuhi, karena faktor-faktor : (a) kurang atau hancurnya saluran komunikasi, (b) konflik nilai-nilai dan kepentingan, dan (c) kekurangan atau kelemahan dalam proses sosialisasi.

2. Penyimpangan tingkah laku dan tindakan dari nilai dan norma yang berlaku dalam kehidupan masyarakat.

 

Apakah penyimpangan itu?

  1. Robert M.Z Lawang memberikan pengertian penyimpangan yaitu semua tindakan yang menyimpang dari norma-norma yang berlaku dalam suatu sistem sosial dan menimbulkan usaha dari yang berwenang dalam sistem itu untuk memperbaiki perilaku yang menyimpang atau perilaku abnormal itu.
  2. Dalam kamus istilah sosilogi, deviation diartikan sebagai pola perilaku yang menyimpang dari kaidah-kaidah dan adat-istiadat yang berlaku dalam masyarakat.

 

Macam-macam penyimpangan

  1. perilaku menyimpang yang dilihat dan dianggap sebagai kejahatan
  2. penyimpangan seksual (perilaku seksual yang lain dari biasanya)
  3. bentuk-bentuk konsumsi yang berlebihan seperti alkoholisme, kecanduan narkoba, dan sebagainya.
  4. Gaya hidup(life style) yang berbeda dari yang lainnya, seperti geng, perjudian, dan sebagainya.

 

Faktor penyebab penyimpangan

  • Sikap mental yang tidak sehat;
  • Dorongan kebutuhan ekonomi
  • Pelampiasan kekecawaan yang mendalam
  • Pengaruh media massa
  • Keinginan dipuji orang lain

 

Adanya penyimpangan sosial menunjukkan:

  • kaidah-kaidah yang ada kurang lengkap, atau telah tertinggal dalam perkembangan kebutuhan masyarakat,
  • terdapat kaidah-kaidah yang kurang jelas perumusannya, sehingga menimbulkan penafsiran dan penerapan yang bermacam-macam.
  • terjadinya kemacetan-kemacetan dalam pelaksanaan birokrasi,
  • diperlukan lembaga-lembaga penyaluran bagi kegiatan warga masyarakat yang lebih banyak,
  • tingkat ketaatan atau kepatuhan warga masyarakat terhadap berbagai aturan atau norma cenderung menurun,
  • derajat kesatuan masyarakat agak menurun.

 

Apakah pengendalian sosial itu?

Proses untuk membina, mengajak warga masyarakat ke arah kepatuhan atau ketaatan terhadap nilai dan kaidah dinamakan dengan pengendalian sosial (social control).

 

Pengertian pengendalian sosia lmenurut kamus sosiologi:

o Proses yang direncanakan maupun yang tidak direncanakan untuk mendidik, mengajak, bahkan memaksa para warga masyarakat agar menyesuaikan diri dengan nilai-nilai dan kaidah-kaidah (norma-norma) yang berlaku dalam masyarakat tersebut.

o Sistem aparat/peralatan di mana masyarakat membawa anggota-anggotanya ke dalam keadaan selaras dengan standar tingkahlaku yang telah disepakati seperti pendapat umum, hukum keyakinan, sugesti sosial (tradisi), etika masyarakat, upacara, seni, dan kepribadian.

 

Soerjono Soekanto (1998)

segala proses, baik yang direncanakan ataupun tidak, yang bersifat mendidik untuk mengajak atau bahkan memaksa warga-warga masyarakat agar mematuhi kaidah-kaidah dan nilai sosial yang berlaku.

Proses pengendalian sosial tersebut dapat dilakukan oleh individu terhadap individu, kelompok terhadap kelompok lainnya, atau oleh kelompok terhadap individu lainnya, berlangsung setiap hari sekalipun tidak disadari oleh manusia itu sendiri.

 

Lembaga pengendalian sosial

  • Polisi;
  • Pengadilan;
  • Tokohmasyarakat;
  • Pengandilanadat;
  • Sekolah;
  • Keluarga;
  • Mahasiswa;

 

Cara-cara pengendalian sosial

  • Cemoohan;
  • Desas-desus;
  • Ostrasisme (bekerjasama tapi dicuekin);
  • Teguran;
  • Fraudulens (kekuatan pihak lain)
  • Pendidikan;
  • Agama;
  • Intimidasi;
  • Kekerasanfisik;
  • Hukum.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s