BAB I
PENDAHULUAN

a. Latar Belakang

Dalam menjalani kehidupan yang kita mantapkan adalah aqidah/kayakinan kepada Allah SWT. Rasanya aktivitas sehari-hari tak ada gunanya jika tidak di dasari dengan keimanan yang kuat. Dalam kajian ini, kita telah mengenal Teologi Islam yang membahas tentang pemikiran dan kepercayaan tentang ketuhanan. Teologi Islam ini sudah sepantasnya kita ketahui agar dalam menjalani kehidupan ini kita mengetahaui dan menjadi Idealnya orang Islam. Dalam kehidupan sehari-hari kita banyak menjumpai perbedaan-perbedaan pemikiran dan aqidah yang mengiringi, dan kita harus pandai dalam memilih dan memilahnya dengan berlandaskan Al-qur’an dan Al-hadist. Perlu kita mengingat apa yang pernah di katakan oleh Rasulullah bahwa “ umatku akan berpecah menjadi tujuh pulu tiga dan hanya satu yang benar.”

Perbedaan pemikiran tersebut membuat mereka saling menyalahkan, antara lain yang kita ketahui adalah Ahlussunnah Wal Jama’ah, Mu’tazilah Qodariyah dan lain lain. Yang semuanya memiliki pendapat masing-masing tentang Tauhid/keyakinan atau tentang hal ketuhanan. Dan kita sebagai orang yang memegang agama Allah harus mengetahui manakah pemikiran yang benar dan yang salah, dalam memandangnya kita harus berpegang teguh pada Al-qur’an dan Al-hadist. Hal ini merupakan hal penting yang harus di pelajari agar apa yang menjadi keyakinan kita tentang Allah tidak salah, dan seaandainya apabila keyakinan kita salah tentang-Nya maka kita bisa saja kita di anggap orang keluar agama Islam.

Sebelum mengenal teologi Islam, kita terlebih dahulu mengenal istilah atau ilmu filsafat islam dan tasawuf. Dan kesemuanya itu memiliki hubungan khusus. Dalam makalah ini akan dijelaskan secara ringkas mengenai studi teologi islam baik meliputi Pengertian teologi islam, Ruang lingkup studi islam, Sumber-sumber Teologi Islam, dan lain lain.

b. Rumusan Masalah

1. Apa pengertian dari teologi Islam ?
2. Apa ruang lingkup teologi Islam ?
3. Apa sumber-sumber pembahasan teologi Islam ?
4. Apa metode pembahasan studi teologi Islam ?
5. Apa hubungan ilmu teologi, filsafat Islam dan tasawuf ?
6. Apa manfaat studi teologi Islam ?

c. Tujuan

1. Untuk mengetahui apa pengertian dari teologi Islam
2. Untuk mengetahui apa saja ruang lingkup dalam teologi Islam
3. Dapat mengetahui sumber-sumber pembahasan teologi Islam
4. Agar mengetahui metode pembahasan dalam studi teologi Islam
5. Mengetahui hubungan antara ilmu teologi, filsafat Islam dan tasawuf
6. Dapat mengetahui manfaat dari studi teologi Islam

BAB II
PEMBAHASAN

a. Pengertian Teologi Islam

Teologi dari segi etimologi berasal dari bahsa yunani yaitu theologia. Yang terdiri dari kata theos yang berarti tuhan atau dewa, dan logos yang artinya ilmu. Sehingga teologi adalah pengetahuan ketuhanan . menurut William L. Resse, Teologi berasal dari bahasa Inggris yaitu theology yang artinya discourse or reason concerning god (diskursus atau pemikiran tentang tuhan) dengan kata-kata ini Reese lebih jauh mengatakan, “teologi merupakan disiplin ilmu yang berbicara tentang kebenaran wahyu serta independensi filsafat dan ilmu pengetahuan. Gove mengatkan bahwa teologi merupakan penjelasan tentang keimanan, perbuatan, dan pengalaman agama secara rasional[1]. Sedangkan menurut Fergilius Ferm “the discipline which consern God (or yhe divine Reality)and God relation to the word (pemikiran sistematis yang berhubungan dengan alam semesta). Dalam ensiklopedia everyman’s di sebutkan tentang teologi sebagai science of religion, dealing therefore with god, and man his relation to god (pengetahuan tentang agama, yang karenanya membicarakan tentang tuhan dan manusia dalam pertaliannya dengan tuhan). Disebutkan dalam New English Dictionary, susunan Collins, the science treats of the facts and phenomena of religion and the relation between God and men (ilmu yang membahs fakta-fakta dan gejala-gejala agama dan hubungan-hubungan antara tuhan dan manusia[2].

Sedangkan pengertian teologi islam secara terminologi terdapat berbagai perbedaan. Menurut abdurrazak, Teologi islam adalah ilmu yang membahas aspek ketuhanan dan segala sesuatu yang berkait dengan-NYA secara rasional. Muhammad Abduh :
التوحيد علم يبحث عن وجود الله وما يجب ان يثبت له من صفاته وما يجوز ان يوصف به وما يجب ان ينفى عنه وعن الرسل لاثبات رسالتهم ان يكونوا عليهم ومما يجوز ان ينسب اليهم وما يمتنع ان يلحق بهم.
“ tauhid adalah ilmu yang membahas tentang wujud Allah, tentang sifat yang wajib tetap pada-Nya, sifat-sifat yang boleh disifatkan kepada-Nya, sifat-sifat yang sma sekali wajib di lenyapkan dari pada-Nya; juga membahas tentang Rasul-rasul Allah, meyakinkan keyakinan mereka, meyakinkan apa yang ada pada diri mereka, apa yang boleh di hubungkan kepada diri mereka dan apa yang terlarang menghubungkanya kepada diri mereka”.[3]
Kalau melihat definisi pertama dapat di pahami bahwa Muhammad Abduh lebih menekankan pada Ilmu Tauhid/Teologi yaitu pembahasan tentang Allah dengan segala sifat-Nya, Rasul dan segala sifat-Nya, sedang yang kedua menekankan pada metode pembahsan, yaitu dengan menggunakan dalil-dali yang meyakinkan.

Apakah maksud Teologi ?

Perkataan teologi adalah perkataan yang berasal daripada dua kalimah kata yang berbeza daripada bahasa Greek iaitu ‘teo’ dan ‘logis’. Dari sudut bahasa, teo membawa maksud Tuhan ataupun pencipta dan pemilik alam ini. Logis pula membawa maksud kata-kata, cakap-cakap ataupun cerita-cerita. Dari sudut Istilah pula, kita dapat simpulkan bahawa teologi adalah sesuatu yang berkaitan dengan keyakinan kepada Tuhan .Teologi meliputi segala sesuatu yangberhubungan kait dengan Tuhan. Dengan kata lain, teologi membawa maksud perbincangan mengenai konsep ketuhanan.

Perbincangan mengenai teologi adalah perbincangan pokok bagi sesebuah agama kerana dasar di dalam agama adalah beriman dan mempercayai tentang kewujudan tuhan mereka. Oleh disebabkan itu,Islam tidak terlepas daripada perbincangan tentang teologi kerana agama ini mengakui bahawa adanya tuhan yang maha Esa. Dengan adanya perbincangan dan perbahasan mengenai soal ketuhanan, maka wujudlah perselisihan dan perbezaan pendapat tentang aspek perbincangan dalam kalangan umat Islam itu sendiri. Perbezaan ini telah dijadikan sempadan dan titik perbezaan antara kumpulan-kumpulan islam (firqah) dalam agama Islam. Antara kumpulan Islam yang mempunyai perbezaan dalam membahaskan aspek kertuhanan dalam agama Islam adalah Salafiyyah atau lebih dikenali dengan nama golongan Wahabi.

Istilah Wahabiyah merujuk kepada suatu aliran atau fahaman yang dinisbahkan kepada Muhammad Bin Abdul Wahab.Wahabi juga merujuk kepada pengikut dan pendokong fahaman beliau.Kedua-dua istilah ini adalah sandaran kepada Muhammad Bin Abdul Wahab.
Sejarah Wahabi.

Fahaman atau golongan wahabi ini bermulanya diambil nama itu dari seorang tokoh yang bernama Muhammad Bin Abdul wahab, lahir pada tahun 1699 masihi, yang mana ulama berselisih pendapat tentang tarikh kelahiran dan kematian beliau namun pendapat yang masyhur tentang kelahiran beliau adalah pada tahun 1115 hijriah atau bersamaan dengan 1703 masihi di kampung Huraimila, Najd, Arab Saudi. Wahabi diambil sempena nama ayah beliau sebagai mana Imam As-Syafi’I, Imam Hanbali dan sebagainya. Golongan Ahli Sunnah Wal Jamaah bersepakat untuk tidak menisbahkan nama golongan tersebut sempena nama beliau sendiri sebagai muhammadi supaya masyarakat Islam tidak keliru dengan ajaran Islam sebenar lantas menganggap fahaman beliau adalah ajaran Rasulullah SAW. Pada mulanya beliau merupakan seorang peniaga atau dikira pedagang yang sering berpindah dari satu negara ke satu negara yang lain, dan diantara negara yang beliau pernah singgah adalah Baghdad, Iran, India, dan Syik.Beliau mengembara dan belajar dengan Mr Hampher atau dikenali sebagai Syeikh Muhammad Al-Majmu’i di Basrah. . Pada 1710 masihi Mr. Hampher dihantar oleh pihak British ke Mesir, Turki, Iran, Hijaz dan sekitarnya. Kemudian pada tahun 1125 hijriah bersamaan dengan 1713 masihi beliau telah terpengaruh oleh seorang orientalis inggeris yang bernama Mr. Hampher yang merupakan agen Yahudi yang bekerja sebagai mata-mata inggeris di Timur Tengah. Mr. Hampher merupakan seorang pakar ilmu Islam yang pandai berbahasa Arab, Turki, Parsi dan telah lama memperlajari Islam di Turki dan Iraq,Dia telah merasuah Ibnu Wahab dengan hadiah kahwin muta’ah dengan dua orang ejen yahudi perempuan yang menyamar sebagai muslimah yang bernama Safian Isfahan dan Asiahni Siraj . Sejak itulah beliau menjadi alat bagi inggeris untuk menyebarkan ajaran barunya.Inggeris telah berhasil mendirikan golongan bahkan agama baru ditengah-tengah umat Islam demi untuk menghancurkan Islam bahkan adanya ajaran-ajaran baru seperti Ahmadiyah dan Qadiyani. Bakan Muhammad Bin Abdul Wahab juga termasuk dalam target dalam program kerja kaum kolonial dengan alirannya Wahabi.

Kemudian, Ibnu Wahab pulang ke kampungnya, namun ditentang dan diusir oleh bapanya, Syeikh Abdul Wahab seorang ulama’ sunnah yang baik. Begitu pula guru-gurunya.Bapanya mengatakan bahawa Ibnu Wahab seorang yang lemah ingatan dan gagap.Ibnu Wahab pada asalnya seorang pengikut mazhab Hanbali.Namun begitu, Ibnu Wahab sangat terpengaruh dengan ajaran Ibnu Taimiyyah yang mengasaskan fahaman mujassimah.

Namun sejak dari mulanya lagi, ayah dan guru-gurunya mempunyai firasat dan pandangan yang kurang baik tentang diri beliau, bahkan beliau akan sesat dan menyebarkan kesesatan. Oleh itu, mereka menyuruh orang ramai berhati-hati dengannya. Akhirnya ternyata bahawasanya sangkaan dan ramalan itu benar.Setelah perkara itu didapati benar, ayahnya pun memberi amaran yang keras dan menentangnya. Bahkan abang kandungya Sulaiman Bin Abdul Wahab, seorang ulama besar dari mazhab Hanbali turut menulis buku bantahan terhadap Muhammad Bin Abdul Wahab yang berjudul As-Sawa’iqul Ilahiyah Fi Radi ‘Ala Wahabiyah. Tidak ketinggalan juga salah satu guru Ibnu Wahab di Madinah, Syaikh Muhammad Bin Sulaiman Al-Kurdi As-Syafi’i, menulis surat berisi nasihat : “wahai Ibnu Abdil Wahab, aku menasihatimu kerana Allah, tahanlah lisanmu dari mengkafirkan kaum muslim, jika kau mendengar seorang meyakini bahawa orang yang ditawassulkan boleh memberi manfaat tanpa kehendak Allah, maka ajarilah dia kebenaran dan terangkan dalil bahawa selain Allah tidak boleh memberi manfaat maupun kemudharatan, kalau dia menentang bolehlah kau menganggapnya kafir, tetapi tidak mungkin kau mengkafirkan kaum As-Sawadul A’dham (kaum majoriti) diantara kaum muslim, kerana engkau menjauhi dari kelompok yang besar, orang yang menjauhi dari kelompok yang besar lebih dekat dengan kekafiran, sebab dia tidak mengikuti kaum muslim.” Setelah diusir oleh bapanya, Ibnu Wahab menyambung terus ajaran dan fahamannya itu di seluruh Najd.Perjuangannya itu dipantau oleh Mr. Hampher dan disokong oleh British.Pada tahun 1747, Ibnu Wahab bertemu dengan Muhammad Ibnu Saud yang berketurunan Yahudi yang mana menguasai kawasan Durriyyah ketika itu.Ibnu Wahab meminta pertolongan dari Ibu Saud.Maka Ibnu Wahab bergabung dan bekerjasama dengan keluarga Saud mengembangkan ajaran Wahabi lantas membentuk kerajaan Arab Saudi.Ibnu Wahab telah mengumumkan penubuhan mazhab wahabi pada tahun 1737 masihi. Diantara ajarannya barang sesiapa yang tidak mengikutinya dianggap sesat, kafir, halal darah dan hartanya.Hadrat Abdullah bin Umar meriwayatkan dua hadith yang menyebutkan “Mereka telah menyimpang dari ajaran yang benar. Mereka telah menuduh umat Islam (menerusi pengertian) ayat-ayat yang sebenarnya diturunkan kepada orang-orang kafir,” dan juga “Apa yang aku bimbang, terjadi ke atas umatku, perkara-perkara yang paling menakutkan ialah tafsiran mereka terhadap ayat-ayat al-Quran menurut akal mereka sendiri dan yang menyimpang dari maksud yang sebenar” . Muhammad Bin Abdul Wahab meninggal pada 1795 Masihi.

Menurut Syeikh Nasiruddin al-Bani tahap penguasaan ilmu Muhammad Bin Abdul Wahab hanya mengfokuskan kepada persoalan tauhid yang tulin sahaja dan tidak menumpukan dalam konsep Islam yang lain. Ini menunjukan bahawa pembaharuan atau tajdid yang dibawa oleh Muhammad Bin Abdul Wahab hanya menumpukan kepada permasalahan akidah sahaja. Penekanan terhadap akidah sahaja menyebabkan beliau dan pengikutnya menjadikan persoalan ibadat sama dan setara dengan persoalan akidah. Bukan itu sahaja Muhammad Bin Abdul Wahab juga tidak mengambil berat mengenai penggunaan hadith daif, hadith yang lemah dan penghujahan hujah hukum mengenai hadith daif. Begitu juga beliau berpegang pada mazhab Hanbali.

Manakala menurut pandangan Syeikh Muhamad Abu Zuhrah , Muhammad Bin Abdul Wahab menjadikan persoalan dan permasalahan ibadat sama dengan persoalan akidah sehingga seseorang itu boleh menjadi kufur sebab masalah ibadahnya, sehinggakan ada diantara orang awam menganggap sama perokok dengan orang musyrik. Bukan itu sahaja, Muhammad Bin Abdul Wahab turut memikul senjata memerangai mereka yang bercanggah pendapat dengan beliau dengan alasan memerangai amalan bidaah dan wajib melaksanakan amar makruf dan nahi mungkar.Ibnu Wahab juga berpegang dengan perkara-perkara yang kecil.Sebagai contoh walaupun sesuatu itu tiada kaitan dengan berhala namun dianggapnya sebagai berhala seperti penggunaan fotografi dan gambar.Fahaman mereka itu juga keterlampauan dalam memahami bida’ah sehinggakan dalam setiap perkara yang tiada kaitan dengan ajaran agama dan ibadah juga dihukum dan dikira sebagai bida’ah seperti meletakkan langsir di Raudhah Nabi. Pengikut Muhammad Bin Abdul Wahab yang terlampau taksub, menganggap bahawa hanya pendapat mereka dan golongan mereka sahaja yang benar serta tidak mungkin berlaku salah sementara pendapat orang lain adalah salah dan tidak mungkin wujudnya kebenaran.

Para ulama’ Ahlu Sunnah Wal Jamaah menyimpulkan bahawa, mereka yang berfahaman wahabi bahkan pengikut wahabi mempunyai ciri-ciri yang tertentu. Barang sesiapa yang mempunyai banyak atau majoriti ciri-ciri, maka sahlah dia seorang wahabi, atau berfahaman seperti wahabi mahupun pendokong fahaman Wahabi. Ini kerana, kita tidak boleh dilabelkan atau melabelkan seseorang sebagai wahabi selagi mana mempunyai ciri-ciri yang sedikit sahaja. Sebagai contoh, golongan wahabi ini beranggapan bahawa qunut dalam solat subuh adalah bidaah. Namun kita tidak boleh menentukan hanya dengan tidak melakukan qunut dikatakan sebagai wahabi kerana imam mazhab juga ada yang tidak melakukan qunut ketika solat subuh. Adakah imam mazhab tersebut merupakan wahabi? Sedangkan wahabi muncul kebelakangan ini, selepas kurun imam-imam mazhab empat. Oleh itu, digariskan bebarapa ciri-ciri wahabi seperti berikut ;

Tiada bida’ah hasanah

Fahaman dan golongan wahabi ini berpegang bahawa setiap perkara yang baru dan direka dalam agama adalah bidaah, dan segala yang bidaah adalah mungkar. Seperti mana yang kita sendiri ketahui, bidaah itu terbahagi kepada dua iaitu bidaah hasanah dan bidaah saiyiah, atau bidaah mahmudah dan bidaah mazmumah.Namun mereka menolak semua bentuk bidaah walaupun sesuatu itu mempunyai maslahah tersendiri.
Terpengaruh dengan IbnuTamiyyah, Ibnu al-Qayyim , Abdul Aziz Ibnu Bazz,
Nasiruddin al-Albani, Sheikh Soleh Ibn Uthaimin, Sheikh Soleh Fawzan al-Fawzan.

Seperti mana yang telah dinyatakan sebelum ini, wahabi ini amat gemar membaca dan menelaah karya-karya terutama sekali pandangan Ibnu Taimiyyah. Selain itu, mereka juga suka menukilkan pandangan Ibnu Bazz, dan al-Bani disamping tokoh-tokoh mereka yang lain.

Menggelar penentang mereka sebagai syi’ah, ahbash, khawarij

Golongan wahabi ini amat gemar menggelarkan penentang mereka dengan gelaran seperti syi’ah, khawarij dan juga ahbash. Rentetan itu, barang sesiapa yang tidak setuju dengan pandangan mereka atau tidak menyokong fahaman mereka, mereka dengan mudah menggelarkannya dengan gelaran tersebut.

Menentang tasawwuf, kaum sufi dan jemaah tarekat

Wahabi amat sensitif dan terkesan dengan kaum-kaum sufi dan tarekat. Mereka beranggapan bahwa kaum tersebut bukannya dating dari Rasulullah bahkan menyempang jauh dari ajaran Islam.

Terpengaruh dengan ajaran yang lemah, samar dan salah dari Ibnu Taimiyyah

Ahlu Sunnah terima sebarang ajaran atau pandangan yang benar dari Aibnu Taimiyyah. Yang menjadi permasalahannya sekarang, golongan-golongan wahabi ini amat taksub dengan setiap ajaran Ibnu Taimiyyah meskipun ajaran tersebut bersifat lemah mahupun salah dari kebenaran

Tidak suka keturunan Rasulullah

Mereka amat benci dengan keturunan rasulullah SAW. Ini kerana dia menganggap keturunan rasulullah atau ahlu bait sebagai pengikut syiah yang taksub dengan saidina Ali RA, serta mengkafirkan para sahabat baginda yang lain.

Menolak keberbagaian jemaah-jemaah

Golongan wahabi ini amat benci keberbagaian jemaah. Ini kerana mereka beranggapan bahwa merekalah Ahlu Sunnah Wal Jamaah yang sebenar seperti mana yang dimaksudkan oleh rasulullah SAW. Oleh itu, barang sesiapa yang tidak menyokongnya, dan tidak berbaiah dengan kepimpan mereka serta lari dari ketaatan, mereka seharusnya dibunuh.Ini kerana halah darah dan harta mereka.

Mentajsimkan sifat-sifat Allah

Wahabi ini mentajsimkan sifat-sifat Allah apabila berhadapan dengan ayat-ayat mutasyabihat.Ini kerana mereka mengambil serta memahami setiap nas-nas al-Quran secara zahir sahaja.

Menolak sifat 20

Wahabi bukan sahaja menolak ajaran sifat 20 bahkan mereka amat menentang keras ajaran tersebut.Ini kerana ajaran tersebut tidak diajar oleh rasulullah, malahan dicipta oleh seorang tokoh mu’tazilah iaitu Imam Abu Hassan al-Asyaari.Mereka juga berpendapat bahawa ajaran tersebut menyukarkan umat Islam untuk memahami aqidah Islam.

Mengambil nas secara literal

Golongan wahabi ini memahami setiap ayat-ayat al-Quran secara zahir atau literal sahaja terutama sekali berhubung dengan ayat-ayat mutasyabihat iaitu ayat-ayat yang berkaitan dengan zat dan sifat-sifat Allah. Mereka ini, amat menolak keras penta’wilan kepada nas-nas baik dari segi ijmali mahupun tafsili.

Konsep Ketuhanan yang Dibawa Oleh Golongan Wahabi

Tauhid Tiga

1. Tauhid Rububiyyah

Ar-Rububiyyah berasal dari kalimah ar-Rabb. Ar-Rabb الرّبّ) ) bermaksud yang memiliki, yang menguasai dan yang mentadbir. Tauhid Rububiyyah bermaksud mengesakan Allah sebagai ar-Rabb, iaitu meyakini bahawa Allahlah satu-satunya Tuhan yang mencipta alam ini, yang memilikinya, yang mengatur perjalanannya, yang menghidup dan mematikan, yang menurunkan rezki kepada makhluk, yang berkuasa mendatangkan manfaat dan menimpakan mudharat, yang mengabulkan doa dan permintaan hamba tatkala mereka terdesak, yang berkuasa melaksanakan apa yang dikehendakinya, yang memberi dan menegah, di tanganNya segala kebaikan dan bagiNya penciptaan dan juga segala urusan

وَلَٮِٕن سَأَلۡتَهُم مَّنۡ خَلَقَهُمۡ لَيَقُولُنَّ ٱللَّهُ‌ۖ فَأَنَّىٰ يُؤۡفَكُونَ
“Dan jika kamu bertanyakan mereka tentang: Siapakah pencipta mereka? Nescaya mereka menjawab: Allah.” (Az-Zukhruf: 87)

وَلَٮِٕن سَأَلۡتَهُم مَّنۡ خَلَقَ ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ لَيَقُولُنَّ خَلَقَهُنَّ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡعَلِيمُ
“Dan jika kamu bertanyakan mereka tentang: Siapakah pencipta langit dan bumi? Nescaya mereka menjawab: Semuanya diciptakan oleh Yang Maha Perkasa dan Yang Maha Mengetahui.” (Az-Zukhruf: 9)

2. Tauhid Uluhiyyah

Al-Uluhiyyah pula berasal dari kalimah al-Ilah. Al-Ilah (الإله)bermaksud yang berhak disembah di mana kepadanya ditujukan segala ibadah (pengabdian diri). Jadi, Tauhid al-Uluhiyyah bermaksud mengesakan Allah sebagai Ilah, iaitu meyakini bahawa Allahlah satu-satunya Tuhan yang berhak disembah dan diqasadkan segala ibadah, tidak harus ditunaikan ibadah melainkan kepadaNya sahaja dan tidak harus mensyirikkanNya dengan sesuatu apapun di langit mahupun di bumi.

وَمَآ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ مِن رَّسُولٍ إِلَّا نُوحِىٓ إِلَيۡهِ أَنَّهُ ۥ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّآ أَنَا۟ فَٱعۡبُدُونِ
“Dan Kami tidak mengutuskan seorang rasul pun sebelum kamu, melainkan Kami wahyukan kepadanya bahawasanya tiada tuhan melainkan Aku, maka kamu sekelian hendaklah menyembah Aku.” (Al-Anbiya’: 25)

وَلَقَدۡ بَعَثۡنَا فِى ڪُلِّ أُمَّةٍ۬ رَّسُولاً أَنِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ وَٱجۡتَنِبُواْ ٱلطَّـٰغُوتَ
“Dan sesungguhnya Kami telah utuskan pada setiap umat itu seorang rasul (untuk menyeru): Sembahlah Allah dan jauhilah Taghut.” (An-Nahl: 36)

2. Tauhid dari sudut perspektif Ibnu Taimiyyah

Yang dimaksudkan dengan tauhid rububiyyah adalah mentauhidkan Allah dalam perbuatannya, iaitu mentauhidkan Allah yang mencipta, mentadbir, memiliki alam selaras dengan makna rububiyyah itu sendiri.Manakala tauhid uluhiyyah pula adalah mentauhidkan dan mengesakan Allah dalam perbuatan hamba, beriman dan percaya dengan Allah di samping menunaikan segala kewajipan serta suruhan Allah. Tambahan beliau lagi, tauhidrububiyyah tidak cukup dalam perkara keimanan sahaja, ini kerana orang musyrik juga mengakui tauhid rububiyyah iaitu mengaku bahawa Allah yang meciptakan, mengatur alam dan sebagainya. Dalam erti kata lain, melalui konsep tauhid rekaan Ibnu Taimiyyah ini, orang musyrik atau orang yang tidak mengucapkan kalimah syahadah dianggap sebagai ahli tauhid atau orang yang mengesakan Allah. Ini kerana, mereka percaya dan mengakui bahawa Allah yang mencipta segala sesuatu dan mentadbir segala urusan alam ini, tetapi mereka tidak bertauhid dengan tauhid uluhiah kerana menyekutukan Allah dalam sembahannya.
Mereka berpegang dengan nas :

وَلَٮِٕن سَأَلۡتَهُم مَّنۡ خَلَقَ ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ لَيَقُولُنَّ ٱللَّهُ‌ۚ قُلِ ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ‌ۚ بَلۡ أَڪۡثَرُهُمۡ لَا يَعۡلَمُونَ

Dan sesungguhnya jika engkau (wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu: “Siapakah yang menciptakan langit dan bumi, dan yang memudahkan matahari dan bulan (untuk faedah makhluk-makhlukNya)?” Sudah tentu mereka akan menjawab: “Allah”. Maka bagaimana mereka tergamak dipalingkan (oleh hawa nafsunya daripada mengakui keesaan Allah dan mematuhi perintahNya)?

Di sini terdapat kata-kata yang sering kita dengar berhubung permasalahan tauhid tiga serangkai.
“Sesungguhnya orang-orang musyrik adalah ahli tauhid dengan tauhid rububiah. Mereka tidak termasuk dari kalangan ahli tauhid uluhiah kerana telah mengambil sembahan-sembahan yang lain untuk mendekatkan diri mereka kepada Allah SWT”.
“Tauhid rububiah sahaja tidak menafikan kekufuran seseorang dan tidak mencukupi bagi keimanan/keislaman seseorang”

3. Tauid Asma’ dan Sifat
Tauhid ini adalah beriman dengan nama-nama Allah yang baik dan sifat-sifatnya yang suci dari kekurangan dan penyerupaan terhadap makhluk yang bersifat baharu sebagai mana yang telah diterangkan dalam al-Quran dan hadith.Maksudnya di sini, kita beriman bahwa Allah memiliki nama-nama yang Dia telah menamakan diri-Nya dan yang telah dinamakan oleh Rasul-Nya.Dan beriman bahwa Allah memiliki sifat-sifat yang tinggi yang telah Dia sifati diri-Nya dan yang telah disifati oleh Rasul-Nya. Allah memiliki nama-nama yang mulia dan sifat yang tinggi

وَلِلَّهِ ٱلۡأَسۡمَآءُ ٱلۡحُسۡنَىٰ فَٱدۡعُوهُ بِہَا‌ۖ وَذَرُواْ ٱلَّذِينَ يُلۡحِدُونَ فِىٓ أَسۡمَـٰٓٮِٕهِۦ‌ۚ سَيُجۡزَوۡنَ
مَا كَانُواْ يَعۡمَلُونَ

“Dan Allah memiliki Asma’ul Husna (nama-nama yang terbaik), maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut Asma’ul Husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyalahartikan nama-nama-Nya.Mereka kelak akan mendapatkan balasan terhadap apa yang mereka kerjakan.”( Al A’raf : 180)

قُلِ ٱدۡعُواْ ٱللَّهَ أَوِ ٱدۡعُواْ ٱلرَّحۡمَـٰنَ‌ۖ أَيًّ۬ا مَّا تَدۡعُواْ فَلَهُ ٱلۡأَسۡمَآءُ ٱلۡحُسۡنَىٰ‌ۚ وَلَا تَجۡهَرۡ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتۡ بِہَا وَٱبۡتَغِ بَيۡنَ ذَٲلِكَ سَبِيلاً۬

Katakanlah (Muhammad), “Serulah Allah atau serulah Ar Rahman. Dengan nama yang mana saja kamu dapat menyeru, karena Dia mempunyai nama-nama terbaik (Asma’ul Husna) dan janganlah engkau mengeraskan suaramu dalam shalat dan janganlah pula merendahkannya dan usahakan jalan tengah di antara kedua itu.”
(Al-Isra : 110)

Dalam hal ini, kita harus beriman kepada nama-nama dan sifat-sifat Allah sesuai dengan apa yang dimahukan Allah dan Rasul-Nya dan tidak menyelewengkannya sedikitpun. Imam Syafi’i meletakkan kaidah dasar ketika berbicara tentang nama-nama dan sifat-sifat Allah sebagai berikut: “Aku beriman kepada Allah dan apa-apa yang datang dari Allah dan sesuai dengan apa yang dimahukan oleh Allah. Aku beriman kepada Rasulullah dan apa-apa yang datang dari Rasulullah sesuai dengan apa yang dimahukan oleh Rasulullah”

Permasalahan berkaitan Di mana Allah

Seperti mana yang kita ketahui bahawa, golongan wahabi beri’tiqad dan meyakini bahawa tuhan di langit. Ini kerana, mereka amat berpegang kuat dengan hadith jariah.
“Telah datang seorang hamba perempuan kepada Rasulullah SAW, kemudian rasulullah bertanya kepadanya “di manakah Allah”, jawab perempuan tersebut “di langit”, rasulullah bertanya lagi, “siapakah aku”, dia menjawab lagi, “engkau rasulullah”, kemudian rasulullah bersabda, “yakinilah bahawa sesungguhnya dia seorang perempuan yang beriman”
(Hadith riwayat Muslim)

Permasalahan berkaitan ayat mutayabihat terutama pada lafaz istiwa

Fahaman wahabi beserta pendokongnya, mereka mengimani bahawa Allah duduk bersila di atas arasy tetapi duduknya tidak serupa dengan duduk makhluk. Kenyataan seperti lebih cenderung kepada mujassimah kerana meletakkan Allah bertempat dan melakukan perbuatan menyerupai makhluk. Mereka juga berpegang dengan hujah yang tidak benar yaitu

Berdasarkan riwayat Imam Malik RA :

الاستواء معلوم والكيف مجهول والايمان به واجب والسؤال عنه بدعة
“Istiwa’ itu kita ketahui, dan caranya kita tidak ketahui, beriman dengannya wajib,
menanyakan tentangnya bida’ah.”.
Jawaban Ahlu Sunnah Wal Jamaah Terhadap Persoalan di mana Allah. Namun begitu, ulama Ahlu Sunnah Wal Jamaah khususnya telah menjawab setiap persoalan dan keraguan yang diajukan oleh golongan wahabi. Mereka berpendapat bahawa hadith yang dinyatakan sebentar tadi bukannya merupakan hadith mutawatir.Maksudnya di sini, hanya segelintir sahabat Nabi SAW sahaja yang meriwayatkannya, yang mana jumlahnya tidak ramai yang tidak mencapai jumlah mutawatir. Hadith ini juga masyur digelarkan sebagai hadith jariah (hamba perempuan).

Bukan itu sahaja, hadith tersebut difahami berhubung dengan situasi hadith itu diucapkan, di mana jariyah tersebut adalah orang biasa yang kurang berpelajaran, maka wajarlah Nabi SAW melayaninya menurut kemampuan akal fikirannya. Dalam riwayat berkenaan beliau menjawab: “Di langit”, kerana inilah kefahaman semua orang biasa, termasuk kaum Yahudi, Nasrani dan kaum musyrikin yang percaya kewujudan Tuhan dan kekuasaannya. Apa yang membezakan dengan mereka di sini ialah pengakuannya terhadap kerasulan Nabi SAW, lalu baginda menghukumkannya sebagai mukminah. Manakala dalam satu riwayat lain, beliau hanya menunjuk ke arah atas, manakala yang berkata ‘ke langit’ ialah perawi hadith yang menceritakan situasi berkenaan
Namun begitu, ada sebahagian ulama Ahlus Sunnah seperti Imam Muhammad Zahid al-Kawthari dan al-Hafiz ‘Abdullah al-Ghumari mengatakan bahawa hadith tersebut adalah syaz, iaitu hadith yang sahih sanadnya, tetapi matannya berlawanan dengan hadith-hadith sahih yang lain. Ini kerana kebanyakan dakwah Nabi SAW adalah dengan seruan supaya mengucap syahadah (لا إله إلا الله ), bukannya bertanya ; “Di mana Allah?” (أين الله).Maka hadith syaz tidak dapat dijadikan hujah.

Jawapan Ahlu Sunnah Wal Jamaah Terhadap Permasalahan Yang Wujud Pada Lafaz Istiwa
Jawapan Imam Malik RA terhadap ayat ini :

استوى كما وصف نفسه ولا يقال عنه كيف وكيف عنه مرفوع
“Beristiwa’ sebagaimana Dia menyifatkat zatNya, tidak dikatakan bagaimana, dan persoalan bagaimana tidak layak bagi Allah” (Riwayat Imam Baihaqi dan Ibnu ‘Asakir)

Menurut riwayat Imam al-Lalika’I pula :

الاستواء معلوم ولايقال كيف والكيف غير المعقول
“Istiwa’ sudah diketahui,dan tidak boleh bertanya bagaimana caranya, dan bagaimana caranya itu tidak boleh diterima akal”

Mengikut riwayat Imam Ahmad Bin Hanbal pula :

استوى كما أخبر لا كما يخطر للبشر
“Allah beristiwa seperti mana disebutkan dalam al-Quran, bukannya seperti yang
terlintas dalam fikiran manusia”

Abu al-Qasim al-Ashfahani berpendapat bahawa :
ان الاستواء اذا عدي بعلى كان معناه الاستيلاء
“Sesungguhnya jika kalimah istiwa dita’addikan dengan kalimah ‘ala, maka akan menjadi makna memerintah atau menguasai”

Imam al-Qusyairi berpandangan pula bahawa :

استوى أي حفظ وقهر وأبقى ولا يجوز اعتقاد أنه جالس على العرش لأن هذه عقيدة اليهود
“Istiwa beerti memelihara, menguasai, menetapkan. Tidak boleh meng’itikadkan bahawa Allah duduk atau bersemanyam di atas Arasy, kerana keyakinan seperti ini adalah aqidah orang yahudi”

Perbandingan Antara Manhaj As-Salafiyyah Al-Wahabiyyah dengan Manhaj ASWJ
( ASYAI’RAH )

Konsep KetuhananSalafiyyah al-Wahabiyyah

Sepertimana yang telah dibincangkan sebelum ini, konsep ketuhanan yang digunakan oleh golongan Wahabi adalah berdasarkan kepada konsep Rububiyyah, Uluhiyyah dan Asma’ wa sifat ataupun dikenali sebagai tauhid tiga. Selain mengenengahkan konsep tauhid tiga ini, mereka juga menyeru supaya umat Islam meninggalkan perbahasan yang mendalam dalam bab aqidah sepertimana yang dipelopori oleh golongan Asyai’rah dan Maturidiyyah. Mereka menyatakan bahawa persoalan aqidah adalah persoalan yang sepatutnya dibahaskan secara ringkas tanpa dimasukkan unsur-unsur falsafah ke dalamnya.Mereka juga telah mendakwa bahawa diri mereka beraqidah dan berpegang dengan pegangan golongan salaf dan para sahabat Nabi Muhammad S.A.W.

Langkah mereka dalam menyatakan pendirian mereka berkenaan dengan perkara aqidah dan tentangan mereka terhadap golongan Asyai’rah menunjukkan bahawa mereka tidak mengiktiraf penggunaan aqal dalam mengukuhkan pemahaman terhadap nas-nas al-Quran.Mereka menafikan kemampuan aqal dalam memahami nas-nas al-Quran kerana bagi mereka aqal manusia tidak mampu untuk memahami isi al-Quran. Natijahnya, mereka telah berpegang dengan al-Quran secara total dan menerima keseluruhan ayat- al-Quran secara literal. Metodologi ini digunakan kerana mereka mahu persoalan aqidah perlu dikembalikan sepertimana pegangan hidup golongan ahli salaf. Mereka juga mendakwa bahawa penggunaan aqal dalam mengisbatkan perkara-perkara berkenaan dengan aqidah adalah perkara yang baharu yang mana perkara ini sama sekali tidak pernah dilakukan oleh Nabi Muhammad S.A.W dengan kata lain ia merupakan sesuatu bid’ah yang perlu dielakkan.

Jawapan daripada pendukung Asyai’rah
Sesesungguhnya, apa yang telah didakwa oleh golongan Wahabi adalah tidak benar. Pertamanya mengenai dakwaan mereka tentang tauhid tiga. Sesungguhnya tiada perbezaan antara tauhid Uluhiyyah dan tauhid Rububiyyah, sepertimana apa yang telah didakwa oleh mereka. Perbezaan antara Uluhiyyah dan Rububiyyahadalah pada masalah bahasa sahaja. Hakikatnya, ia membawa maksud yang sama. Ilah adalah Rab, dan Rab adalah Ilah. Firman Allah S.W.T;
Katakanlah: “Aku berlidung kepada Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia. Raja manusia.Sembahan manusia.Dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi. Yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia, dari (golongan) jin dan manusia. Dari (golongan) jin dan manusia.

Pengangan mereka ini jelas bertentangan dengan Surah an-Nas yang mana pada ayat pertama surah ini, Allah telah menggunakan perkataan Rab dan diikuti dengan perkataan Ilah pada ayat yang ketiga.Selain itu, dalam pembahagian tauhid Rububiyyah, terdapat pendapat dalam kalangan mereka menyatakan bahawa orang-orang kafir turut beriman kepada Allah.

Selain itu, pendapat mereka dalam menolak kemampuan aqal bagi mengisbatkan dan mengukuhkan aqidah amatlah janggal sekali kerana penggunaan aqal yang digunakan oleh Asya’irah ada batasnya dimana penggunaan aqal adalah untuk berkhidmat kepada nas al-Quran agar apa yang disampaikan oleh Allah kepada manusia dapat difahami dengan baik. Bagi Ahlussunnah wal-Jamaah, penggunaan aqal yang sejahtera dalam mengukuhkan nas-nas al-Quran mahupun al-Sunnah adalah dibenarkan kerana matlamat penggunaan aqal ini adalah menambahkan keyakinan pada nas-nas al-Quran mahupun al-Sunnah.

Selain itu, Ulama Asyai’rah tidak setuju dengan pendekatan yang digunakan oleh golongan Wahabi yang mana mudah untuk membid’ahkan satu-satu perkara baru. Sesungguhnya, apabila terwujudnya perkara-perkara baru, perbahasan mengenai hukumnya terletak pada neraca penilaian yang sebenar, bukan kerana tidak pernah dilakukan oleh Nabi Muhammad S.A.W. Perbahasannya haruslah pada sekitar sama ada perkara baru itu wajib, haram. Sunat, ataupun makruh.

Penta’wilan pada ayat-ayat Mutasyabih

a.Makna secara bahasa
Mutasyabih secara bahasa berasal dari kata syabaha, yakni bila salah satu dari dua hal serupa dengan yang lain. Syubhah ialah keadaan di mana satu dari dua hal itu tidak dapat dibezakan dari yang lain karena adanya kemiripan di antara keduanya secara konkrit atau abstrak.

b. Makna secara Istilah
Nas-nas al-Quran atau al-Sunnah yang mengandungi makna yang tidak jelas umpamanya nas yang mengenai sifat-sifat Allah dan huruf-huruf di awal surah.

Perbedaan dalam Pendekatan memahami ayat-ayat mutasyabih Salafiyyah al-Wahabiyyah

Golongan wahabi mendakwa diri mereka mengikut manhaj yang ditinggalkan oleh golongan salaf dimana mereka tidak menta’wilkan ayat-ayat mutasyabih. Namun ketika menukilkannya, mereka terperangkap dengan menghampiri kaedah yang digunakan oleh golongan Mujassimah. Hal ini sama sekali tidak sealiran dengan manhaj yang digunakan oleh golongan salaf yang terdahulu kerana golongan salaf mengambil pendekatan mentawfidkan ayat-ayat ini. Antara contoh kesilapan mereka dalam menafsirka ayat-ayat mutasyabih ialah Tuhan yang Maha Pemurah.yang bersemayam di atas ‘Arsy.

Golongan Wahabi dalam menerangkan tentang pegangan mereka berkenaan dengan ayat dengan menerima ayat ini secara literal.Mereka menyatakan bahawa Allah S.W.T bersemayam di atas Arasy, namun bersemayamNya tidak seperti bersemayam makhluk.Ini amat jelas bertentangan dengan golongan salaf yang mengembalikan ayat ini bulat-bulat kepada Allah S.W.T.
Asyai’rah (Ahli as-Sunnah Wal Jama’ah), bagi manhaj yang dipelopori oleh golongan Asya’irah, mereka bersama dengan pendekatan yang diguna pakai oleh golongan ahli salaf.Namun begitu, terdapat keperluan untuk menta’wilkan ayat-ayat mtasyabih kerana beberapa faktor. Antara faktornya ialah penguasaan bahasa arab oleh umat Islam mulai menurun dan masuknya golongan bukan bangsa arab ke dalam agama Islam yang tidak memahami sepenuhnya bahasa arab. Ta’wilan adalah bertujuan untuk menjaga aqidah umat Islam supaya ayat-ayat ini tidak disalah tafsirkan maknanya.

Dalam mereka mena’wil ayat-ayat mutasyabih, mereka merujuk kepada ayat yang muhkam yang mana maknanya telah jelas. Antara contoh pena’wilan yang dilakukan oleh mereka ialah Tuhan yang Maha Pemurah.yang bersemayam (menguasai) di atas ‘Arsy.
Golongan Asyai’rah telah mena’wilkan kalimah yang membawa maksud bersemayam dengan menguasai. Hal ini kerana perkataan menguasai adalah salah satu maksud daripada maksud ‘istiwa’ dan maksudnya adalah lebih sejahtera berbanding dengan maksud-maksud yang lain.

Tawassul dan Tabarruk

Antara isu lain yang telah dimainkan oleh golongan Wahabi adalah isu tawassul dan tabarruk.Perselisihan pendapat tentang masalah ini berlaku dan pendapat mereka teramatlah jelas bertentangan dengan amalan-amalan yang pernah dilakukan oleh para sahabat dan ulama-ulama yang mu’tabar.Mereka juga meletakkankedua-dua isu ini dikaitkan dengan masalah aqidah umat Islam.

Makna Tawassul

Tawassul secara bahasa berasal dareipada perkataan ‘wasilah’bermaksud mengambil perantaraan. Secara Istilah pula, ia membawa maksud perkara-perkara yang dapat mendekatkan diri kepada Allah S.W.T denganmenggunakan wasilah yang mulia (bukandaripada perkara-perkara yang maksiat). Antara contoh tawassul yang terdapat dalam umat islam ialah seperti doa yang dipohon kepada Allah dan diperantarai dengan sesuatu yang baik. Sebenarnya, kita sering kali bertawassul dalam kehidupan kita seharian, cuma kita sahaja yang tidak menyedarinya, iaitu lafaz ‘Basmalah’ yang sering kita bacakan sewaktu kita mahu memulakan sesuatu perkara.Dengan itu, ‘Basmalah’ adalah contoh terbaik bagi kita memahami maksud tawassul. Apabila kita membaca ‘Basmalah’, kita akan mulakannya dengan membaca kalimah ‘Bismillah’ yang membawa maksud ‘Dengan nama Allah’. Kita memperantaraiNya dengan nama Allah S.W.T, bukan pada zatNya. Itulah antara contoh terdekat dalam diri kita.

Pendapat Wahabi tentang Isu Tawassul

Dalam isu ini, mereka hanya menerima pakai pendapat yang telah dinyatakan oleh ulama-ulama yang mana telah membahagikan tawassul yang dibenarkan pada tiga keadaan iaitu

Pertama, bertawassul dengan nama-nama Allah S.W.T seperti mana firman Allah S.W.T;
“Dan Allah mempunyai nama-nama Yang baik (yang mulia), maka serulah (dan berdoalah) kepadanya Dengan menyebut nama-nama itu, dan pulaukanlah orang-orang Yang berpaling dari kebenaran Dalam masa menggunakan nama-namaNya.mereka akan mendapat balasan mengenai apa Yang mereka telah kerjakan.”

Kedua, bertawassul dengan amalan soleh yang telah kita kerjakan pada masa lalu sepertimana yang telah diceritakan oleh Rasulullah S.A.W kepada para sahabat tentang tiga orang hamba Allah yang telah terperangkap dalam sebuah gua, lalu mereka bertawassul kepada Allah dengan perkara-perkara baik yang telah mereka kerjakan pada masa lalu, lalu mereka telah dibebaskan daripada gua tersebut dengan izin Allah S.W.T. Dan tawassul yang terakhir yang dibenarkan oleh mereka ialah bertawassul dengan orang-orang soleh yang masih hidup sepertimana yang telah dilakukan para sahabat keatas Nabi serta keatas para sahabat yang lain sewaktu mereka masih hidup. Hanya tiga keadaan ini sahaja yang diterima dalam bertawassul, Adapun bertawassul selain daripada tiga perkara dianggap bid’ah.Mereka menolak amalan tawassul dengan orang alim yang terdahulu yang telah mati termasuklah Rasul, Nabi dan para Wali Allah. Mereka juga telah menghukum masalah tawassul ini adalah masalah yang berkait rapat dengan masalah aqidah yang mana ia boleh mendatangkan syirik kapada Allah S.W.T.

Pendapat Ulama-ulama Asyai’rah dalam menjawab Isu ini

Masalah bertawassul tidaklah dilihat menjadi salah satu masalah yang boleh mendatangkan syirik kepada Allah S.W.T Selagi mana doa ditujukan dan dipohon kepada Allah, dan tidak pula mensyirikkan Allah dengan sesuatu. Ianya tidak melibatkan persoalan aqidah selagi mana Allah dijadikan tempat untuk memohon Bahkan, Ijma’ 4 mazhab telah mengharuskan bertawassul dengan perkara-perkara yang dimuliakan termasuklah kepada orang-orang yang telah mati.Banyak dalil menunjukkan para ulama yang mu’tabar menerima tawassul, antaranya diceeritakan bahawa Imam Syafi’e bertawassul keatas Imam Abu Hanifah yang mana telah meniggal dunia.Cerita ini telah dipetik di dalam buku‘al-Tarikh Baghdad’ dimana apabila Imam Syafi’e mempunyai sesuatu hajat, beliau akan sembahyang dua rakaat dan terus pergi ke kubur Imam Abu Hanifah untuk bertawassul, tidak lama kemudian, hajatnya termakbul oleh Allah. Selain itu, Contoh lain dalam penerimaan tawassul kepada orang yang telah meninggal dunia ialah Imam Berzanji dalam kitabNya ‘Maulid’ telah bertawassul kepada zat Nabi S.A.W begitu juga yang telah dilakukan oleh Imam Ramli didalam kitabnya ‘Nihayah al-Muhtaj’.

Makna Tabarruk

Kalimat ‘Tabarruk’ berasal daripada perkataan ‘Barakah’ yang membawa maksud kebahagiaan atau penambahan.Daripada sudut istilah pula, tabarruk adalah membawa maksud pengharapan mendapat keberkatan daripada Allah S.W.T dengan sesuatu perkara atau barang yang mulia.

Jika kita lihat, konsep yang dibawa antara tawassul dan tabarruk adalah hampir sama. Namun, Ulama telah menfokuskan perbuatan bertabarruk adalah sesuatu yang diperantarai oleh barang ataupun perkara tertentu manakalan tawassul adalah perkara yang diperantarai dalam bentuk doa dan kata-kata. Antara contoh tabarruk yang boleh kita lihat dalam masyarakat kita adalah seperti air Yasiin, air minuman orang alim, tempat ibadat orang alim, dan lain-lain lagi.

Pendapat Wahabi tentang Isu Tabarruk

Menurut pendapat golongan Wahabi,Mengambil berkat atau tabarruk terbahagi kepada dua bahagian iaitu bertabarruk secara Syar’idan bertabarruk secara tidak syar’i.Bertabarruk secara syar’i adalah terbahagi kepada dua sahaja iaitu Mengambil berkat daripada al-Quran dan al-Sunnah yakni melalui ilmu dan pengamalannya dan yang kedua, Mengambil berkat daripada orang alim melalui asuhan dan tarbiyyahnya.Adapun amalan tabarruk selain daripada dua perkara ini adalah tergolong dalam golongan amalan tabarruk yang tidak syar’i. Antara contoh amalan tabarruk yang tidak syar’i ialah sepertiair Yasiin, air yang didoa oleh orang alim, sisa makanan dan minuman orang-orang alim, melazimi tempat Ibadat orang alim, ayat al-Quran atau al-Sunnah digantung didinding rumah dan lain-lain lagi.

Pendapat Ulama-ulama Asyai’rah dalam menjawab Isu ini

Kebanyakan Ulama termasuklah Ulama yang bermazhab Asyai’rah telah mengharuskan perbuatan bertabarruk ini. Dalilnya adalah perkara-perkara yang telah dilakukan oleh para sahabat keatas Nabi Muhammad S.A.W. Antara amalan-amalan yang pernah dilakukan oleh para sahabat untuk bertabarruk keatas Nabi ialah para sahabat berebut untuk mengambil bekas yang mempunyai lebihan air wuduk Nabi, para sahabat meminum air daripada bekas minuman Nabi dan isteri Nabi telah mengumpulkan peluh nabi sewaktu nabi sedang tidur. Kesemua peristiwa ini telah diriwayatkan oleh Imam Bukhari didalam Shahihnya.Terdapat juga seorang sahabat yang memohon Nabi supaya bersolat dirumahnya.Terdapat juga kisah dimana Saidina Abu Bakar ditegur oleh A’isyah kerana beliau amat gemar memakai satu baju yang lusuh. Apabila ditanya apakah sebabnya, Abu Bakar telah menyatakan bahawasanya dia pernah memakai baju itu sewaktu solat bersama-sama Nabi S.A.W. Selain itu, kisah Muawiyyah bin Abi Sufyan dalam kitab ‘Tarikh Damsyiq’dan kisah Khalifah Umar Abdul Aziz yang dipetik daripada‘at-Tobaqat’pernah memesan kepada waris mereka supaya mereka dikafankan dengan helaian rambut Nabi Muhammad SAW.
Aliran Teologi dalam Islam
Beberapa aliran yang membahas tentang teologi atau ilmu kalam dalam Islam sangat banyak, diantara aliran – aliran tersebut adalah Khawarij, Jabbariyah, Qadariyah, Syi’ah, Murji’ah, dan Mu’tazilah. Aliran Khawarij berpendapat bahwa mereka mensucikan Dzat Ilahiayah dan menolak sifat – sifat Allah, maka dari itu mereka menyatakan bahwa sifat merupakan Dzat itu sendiri.[4] Adapun aliran Jabbariyah berpandangan bahwa mereka menolak sifat Kalam bagi Allah SWT, karena Kalam merupakan sifat dari makhluk.[5]
Selain dua aliran tersebut ada beberapa aliran yang lain dalam memandang masalah ketuhanan dalam Islam atau ilmu kalam. Aliaran tersebut dalah aliran Mu’tazilah yang didirikan oleh Wasil bin Atho’. Dalam masalah ketuhanan mereka mempunyai konsep sendiri, konsep tersebut biasa disebut dengan Al-Usul Al-Khamsah yaitu Tauhid, Al-‘Adlu, Al-Wa’du wa Al-Wa’id, Al-Manzil baina Manzilatain dan Al-Amru bil Ma’ruf wa An-Nahyu ‘An Al-Munkar. Dalam salah satu konsepnya yaitu Tauhid, mereka berbicara banyak tentang ketuhanan. Diantara pendapatnya yaitu الصفات عين الذات: artinya bahwa sifat Allah tidak terpisah dari dzat-Nya. Untuk mempertegas konsepnya ini, Mu’tazilah menjelaskan bahwa الله عالم بالعلم هو هو artinya Allah Maha Mengetahui dengan ilmu-Nya, sifat ilmu adalah dzat-Nya.[6]
Banyak para ulama yang tidak setuju dengan pendapat yang dimilki oleh Mu’tazilah. Al-Asy’ari membuat rumusan yang lain yaitu الصفات قائمة بالذات أزلية atau diringkaskan لا هي هو ولا هي غيره artinya bahwa sifat – sifat ilahiyah itu bukan dzat-Nya, dan bukan selain dzat-Nya.[7] Dari pernyataan tersebut timbul pertanyaan, apakah sifat – sifat ilahiyah itu ain dzat, atau di luar dari dzat? Al-Syahrastani menjawab dengan menampilkan perkataan Al-Asy’ari dengan konsepnya yaitu هي هو, ولا غيره, ولا ولاهو, ولا لا غيره artinya sifat adalah dzat dan bukan yang lainnya, bukan bukan, Ia bukan yang lain.[8]

Aliran – Aliran Dalam Konsep Ketuhanan

Sebelum memasuki kedalam permasalahan tentang ketuhanan, ada baiknya kita sedikit banyak membahasah tentang beberapa aliran dalam konsep ketuhanan yang telah berkembang dari satu fase ke fase yang lain. Diantara aliran tersebut adalah Teisme, Tuhan menurut aliran ini berada di alam atau immanent dan Dia juga jauh dari alam atau transendent. Adapun ciri lain dari teisme adalah mereka menegaskan bahwasannya Tuhan setelah proses penciptaan alam selesai, Dia tetap aktif dan selalu memelihara alam. Agama – agama besar pada dasarnya penganut paham teusme, seperti Yahudi, Kristen, dan Islam.[9] Tokoh Kristen yang mengemukakan gagasan ini ialah St. Augustinus. Menurutnya, Tuhan ada dengan sendirinya (self – existing), tidak diciptakan, tidak berubah, abadi, bersifat personal yang terdiri dari tiga person, yaitu Bapak, Anak dan Roh kudus.[10] Konsep teisme dalam Islam dijelaskan oleh Al-Ghazali. Menurutnya, Allah adalah Zat yang Esa dan pencipta alam serta berperan aktif dalam mengendalikan alam. Yang dimaksud Esa menurutnya adalah kembali kepada penetapan dzat-Nya.[11] Dalam Al-Qur’an banyak ayat yang menjelaskan tentang Tuhan yang Esa, diantaranya QS 112: 1 yang artinya “Katakanlah wahai Muhammad, Dia (Allah) adalah satu”. Adapun ayat yang menunjukkan bahwa Allah bersifat transendent dan immanent adalah QS 10: 3 yang artinya “Sesungguhya Tuhan kamu adalah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy untuk mengatur semua urusan”
Aliran dalam konsep ketuhanan yang berikutnya adalah Deisme. Menurut paham ini,Tuhan berada jauh di luar alam dan setelah menciptakan alam, Dia tidak memperhatikan alam dan memeliharanya lagi. Alam berjalan sesuai dengan peraturan – peraturan yang telah sempurna yang telah ditetapkan ketika proses penciptaan dan peraturan – peraturan tersebut tidak berubah – ubah. Tokoh yang mempelopori munculnya aliran ini ialah Newton (1642-1727). Menurutnya, Tuhan hanya pencipta alam dan apabila ada kerusakan, alam tidak membutuhkan Tuhan untuk memperbaikinya karena alam sudah memiliki mekanisme sendiri untuk menjaga keseimbangan.[12]
Aliran yang selanjutnya adalah Panteisme. Aliran ini berpendapat bahwa seluruh alam ini adalah Tuhan dan Tuhan adalah seluruh alam, termasuk benda –benda yang bisa ditangkap oleh panca indra seperti manusia, binatang, tumbuh –tumbuhan, dan benda mati adalah bagian dari Tuhan. Dalam agama Islam, paham ini biasa disebut dengan Wihdatut al-wujud (kesatuan wujud) yang dikenalkan oleh Ibnu al-‘Arabi. Disamping memiliki persamaan, keduanya juga memiliki perbedaan, yaitu dalam panteisme alam adalah Tuhan dan Tuhan adalah alam akan tetapi dalam wihdat al-wujud alam bukan Tuhan tetapi bagian dari Tuhan. Bisa disimpulkan bahwa dalam wihdat al-wujud alam dan Tuhan tidak identik, sedangkan dalam panteisme alam dan Tuhan identik.[13]

Keraguan Terhadap Eksistensi Tuhan

Pada Zaman Pertengahan yaitu antara abad lima belas dan enam belas Masehi, agama Kristen sangat mendominasi bangsa Barat. Dengan sangat otoriternya, mereka menindak para ilmuwan yang berbeda pendapat dengan doktrin Gereja. Diantara para ilmuwan tersebut ialah Nicolaus Copernicus (1473 – 1543) dengan teorinya tentang heliocentris. Dia mengatakan bumi berputar pada porosnya, bahwa bulan berputar mengelilingi matahari dan bumi, serta planet-planet lain semuanya berputar mengelilingi matahari.[14] Akan tetapi teori Copernicus tersebut sangat bertentangan dengan doktrin yang ada dalam ajaran Gereja pada saat itu. Gereja berpendapat bahwa pusat dari tata surya ini adalah bumi atau biasa disebut dengan geocentris. Tepat pada tanggal 24 Mei 1543, Copernicus dijatuhi hukuman mati oleh Gereja karena teorinya bertentangan dengan ajaran Gereja.[15]
Setelah Zaman Pertengahan atau yang biasa disebut dengan Zaman Kegelapan (Dark Ages), muncul periode Pencerahan (Renaissance). Pada periode ini, berbagai ilmu di Barat banyak berkembang dan juga periode ini menandakan awal dari Zaman Modern. Adalah David Hume (1711–1776) tokoh filsafat barat yang yang mengembangkan filsafat Empirisme. Dia berpendapat bahwa manusia tidak perlu mengunyah tafsiran ilmiah tentang realitas serta alasan filosofis untuk mempercayai sesuatu di luar jankauan indra dan Hume membuang argumen yang berusaha membuktikan eksistensi Tuhan dari ketertataan alam, dengan menyatakan bahwa hal itu didasarkan pada argumen analogis yang tidak konklusif.[14] Dengan kata lain, Hume menolak hukum Kausalitas seperti adanya alam ini disebabkan oleh adanya Tuhan.
Selain Empirisme, filsafat Positivisme yang dikembangkan oleh August Comte (1798–1857) pun mempunyai pengaruh besar di Zaman Modern. Menurut Comte, sejarah perkembangan alam pikir manusia terdiri dari tiga tahap, yaitu tahap teologik, tahap metaphisik, dan tahap positif.[16] Dalam pandangannya tentang Tuhan, Comte mempunyai pendapat bahwa agama atau Tuhan tidak bisa dilihat, diukur dan dibuktikan, maka Tuhan tidak mempunyai arti dan faedah karena suatu pernyataan akan dianggap benar oleh positivisme apabila pernyataan itu sesuai dengan fakta.[17] Ludwig Andreas Feuerbach (1804-1872) yang sepaham dengan Comte memiliki pandangan yang lebih positif tentang manusia, ia ingin mencampakan Tuhan yang telah menyebabkan menyebarnya rasa putus asa di masa silam.[18]
Karl Heinrich Mark (1818–1883) tokoh Materialisme dan pencetus Komunisme, memandang agama sebagai desahan makhluk yang tertekan dan candu masyarakat. Selain itu, Mark menegaskan bahwa kepercayaan kepada Tuhan atau dewa – dewa adalah lambang kekecewaan atas kekalahan dalam perjuangan kelas. Kepercayaan tersebut adalah sikap yang memalukan yang harus dienyahkan, bahkan dengan cara paksaan.[19] Dia sendiri mengaku sebagai seorang ateis yang radikal dengan mengatakan “saya membenci segala Tuhan”.[20] Tokoh yang lebih ekstim dalam memandang Tuhan selain Mark adalah Friedrich Wilhelm Nietzsche (1844–1900). Keyakinan yang mendasari Nietzsche adalah bahwa Tuhan telah mati dan segala dewata sudah mati, hanya manusia ataslah yang masih hidup.[21] Dia mengumumkan ini dalam tamsil tentang orang gila yang berlari ke pasar pada suatu pagi, meneriakan, “aku mencari Tuhan!” ketika seorang penonton dengan pongah bertanya ke mana menurutnya Tuhan pergi, apakah Dia melarikan diri atau mungkin pindah?, orang gila itu menatap tajam kearah mereka. “‘Kemana Tuhan pergi?’ dia bertanya.’aku ingin mengatakan kepada kalian, kita telah membunuhnya – aku dan kalian! Kita semua adalah pembunuhnya!”.[22]

Kritik Einstein Atas Teologi Ketuhanan Plato

Sejak zaman Yunani Kuno, peradaban umat manusia telah mulai menemukan identitasnya. Proyek pencarian akan eksistensi Tuhan telah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari perbincangan sehari-hari para ahli filsafat di negeri para dewa itu.
Pada awalnya orang Yunani Kuno secara mitodologi mengenal banyak dewa yang diyakini sebagai Tuhan yang mengatur alam semesta. Namun, bersamaan dengan semakin berkembangnya alam berpikir orang Yunani Kuno, mitos-mitos para dewa yang menjadi sebuah doktrin warisan turun temurun, mulai runtuh dan tergantikan oleh doktrin yang lebih rasional-empiris. Doktrin inilah yang diusung oleh para ahli filsafat di Yunani.
Buku “Einstein Mencari Tuhan” yang ditulis Winus Arya Wardhana mengungkap kembali persoalan filsafat yang disinggung oleh para ahli filsafat Yunani Kuno, di antaranya adalah Plato. Persoalan filsafat inilah yang kemudian juga menarik perhatian sosok manusia jenius di abad 20, yakni Albert Einstein.
Kedua sosok manusia ini adalah mereka yang dipercaya memiliki peran sangat penting dalam perjalanan sejarah umat manusia. Tak pelak, penulis menganggap perlu untuk membahas secara khusus kedua tokoh tersebut di dalam salah satu bab bukunya ini. Anggapan bahwa kedua tokoh ini (Plato dan Einstein), penting dikarenakan dari keduanya memang telah banyak lahir teori-teori baru yang turut membawa arus perubahan dalam peradaban manusia.
Adalah Plato, seorang filosof dari Athena di zaman Yunani Kuno, mulai mengenalkan alam berpikir baru tentang realitas kebenaran abadi. Bagi Plato, di alam semesta ini terdapat sesuatu yang kekal dan abadi. Dengan demikian, eksistensi para dewa dipertanyakan kembali. Apakah para dewa memiliki kekekalan dan keabadian sebagaimana yang dimaksud oleh Plato?. Untuk menjawab pertanyaan ini, Plato juga tidak dapat menggambarkan secara spesifik. Namun, ketika ia mulai mengalihkan perbincangan terkait dengan para dewa dengan menyebut entitas baru, yakni Tuhan.
Ia menggambarkan sosok Tuhan sebagai sosok yang niscaya tetap memiliki kekuatan untuk melakukan segala sesuatu. Dengan keadaan niscaya, Tuhan tidak dapat berbuat apapun selain dari yang ia lakukan.
Penjelasan tentang sosok Tuhan di atas yang masih rancu, terkesan amat sulit untuk dipahami oleh siapapun. Tentunya penjelasan Plato telah memantik reaksi yang beragam dari berbagai kalangan, tak terkecuali oleh Albert Einstein.
Dalam konteks inilah, Einstein, seorang pemikir, seorang ahli fisika, ahli matematika dan ahli astronomi mengkritisi pemikiran Plato. Bagaimanapun, secara implisit Plato telah dianggap membatasi kekekalan dan keabadian Tuhan dengan membatasi perbuatan-Nya.
Apalagi ketika Plato memiliki pemikiran bahwa bumi, matahari, bulan dan bintang tidak akan berubah, akan tetap seperti keadaan semula. Dengan kata lain, semua itu dianggap oleh Plato memiliki “keabadian”. Tak ayal, sebagai seorang ahli dalam bidang astronomi, fisika dan matematika, Einstein menolak secara tegas pemikiran-pemikiran yang demikian.
Menurutnya, berdasarkan pengamatannya terhadap alam semesta, utamanya terhadap bintang-bintang di angkasa raya ini, semuanya mengalami perubahan, tidak ada yang kekal dan abadi. Langit mengalami pengembangan, bintang yang semula bersinar seperti matahari, pada suatu saat akan padam (hal 56-57).
Dari penjelasan di atas, penemuan-penemuan Einstein jelas bertentangan dengan teori Plato yang mengatakan bahwa alam semesta itu kekal dan abadi. Adapun teori Plato tentang entitas Tuhan, Einstein juga tidak dapat menerimanya, bahkan ia terkesan menentang teori itu. Bagi Einstein, pendapat Plato seringkali tidak sesuai dengan logika dan jalan pemikirannya.
Oleh karenanya, ketika Einstein tidak menemukan kebenaran pada filsafat Plato, ia mulai mencari jawabannya lewat penelitian dalam bidang sains. Di dunia sains inilah Einstein percaya bahwa kebenaran abadi akan terbuktikan secara ilmiah.
Einstein sebagai seorang ahli fisika dan matematik, memang selalu berpikir secara rasional terhadap segala masalah yang dihadapinya, termasuk masalah filsafat. Namun, persoalan yang masih belum dapat ditemukan jawabannya, adalah masalah terkait dengan sosok Tuhan.
Ketika menggambarkan sosok Tuhan, Einstein juga menemukan kesulitan yang sama sebagaimana dihadapi Plato. Tuhan memang tidak mungkin untuk dibuktikan secara kongkrit. Mengutip pendapat Karen Armstrong dalam bukunya “Sejarah Tuhan”, pada mulanya manusia menciptakan satu Tuhan yang merupakan Penyebab Pertama bagi segala sesuatu dan Penguasa langit dan bumi dan Dia tidak terwakili oleh gambaran apapun.
Dalam konteks inilah, jelas bagi kita bahwa Tuhan memang tidak mungkin digambarkan secara nyata. Oleh karenanya, tak salah jika Einstein pernah melontarkan kata-kata “Kini aku tahu, Tuhan berada di Surga”. Sementara Plato, ia tetaplah seorang filofof yang pola berpikirnya tidak mungkin terlepas dari mitos-mitos yang ada di masyarakat Yunani Kuno.
Pola berfikir yang berbeda di atas, baik berpikir ala Plato maupun Einstein, setidaknya dapat dipergunakan sebagai alat pembanding dalam mitodologi berpikir filsafat. Sebab bagaimanapun, Plato dan Einstein memiliki model berpikir filsafat yang relevan dengan konteks zaman dan bidang kajian keilmuan yang mereka tekuni masing-masing.
Dengan demikian, berfikir dan berfilsafat ala Plato dan Einstein tetaplah menarik untuk dikaji dan diperbincangkan sebagai sebuah landasan berfikir sebelum kita mengenal alam berpikir para filosof lainnya.

B. Ruang Lingkup Studi Teologi Islam

Aspek pokok dalam kajian ilmu Teologi Islam adalah keyakinan akan eksistensi Allah yang maha sempurna, maha kuasa dan memiliki sifat-sifat kesempurnaan lainnya. Karena itu pula, ruang lingkup pembahasan yang pokok adalah:
1. Hal-hal yang berhubungan dengan Allah SWT atau yang sering disebut dengan istilah Mabda. Dalam bagian ini termasuk Tuhan dan hubungannya dengan alam semesta dan manusia.
2. Hal yang berhubungan dengan utusan Allah sebagai perantara antara manusia dan Allah atau disebut pula wasilah meliputi: Malaikat, Nabi/Rosul, dan kitab-kitab suci.
3. Hal-hal yang berhubungan dengan sam’iyyat (sesuatu yang diperoleh melalui lewat sumber yang meyakinkan, yakni Al-Quran dan Hadits, misalnya tentang alam kubur, azab kubur, bangkit di padang mahsyar, alam akhirat, arsh, lauhil mahfud, dll).
Didalam sejarah perkembangannya, Teologi islam pada mulanya berkembang dari: pertama, sebagai metodologi teologi. Sebagai sebuah metodologi teologi merupakan suatu cara untuk memahami doktrin agama melalui pendekatan wahyu dan pemikiran rasionalnya. Kedua, menjadi ilmu teologi. Sebagai sebuah ilmu, teologi merupakan ilmu yang membahas masalah ketuhanan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan-Nya. Dan ketiga, menjadi teologi aksiologi. Sebagai sebuah aksiologi teologi, merupakan upaya memahami doktrin agama secara mendalam untuk mengadvokasi berbagai permasalahan ketimpangan sosial.
Wilayah pembahasan teologi Islam secara ilmiyah, dapat diklasifikasikan menjadi dua bagian, yaitu: pertama, teologi islam klasik teoritik. Disiplin ilmu ini, hanya membahas secara teoritik aspek-aspek ketuhanan dan berbagai kaitan-Nya. Kedua, teologi islam kontemporer praktik. Disiplin ilmu ini, secara praktik membahas ayat-ayat Tuhan dan sunnah-sunnah Rasul-Nya yang nilai doktrinnya mengadvokasi berbagai ketimpangan sosial. Teologi kedua ini dapat dikembangkan lagi menjadi tiga kategori: pertama, Teologi Lingkungan; kedua, Teologi Pembebasan; dan ketiga, Teologi Sosial.
Ketiga teologi Islam ini, merupakan teologi-teologi yang membahas aspek-aspek ketuhanan dan berbagai kaitan-Nya, untuk mengadvokasi obyek formal teologi itu. Seperti teologi lingkungan maksudnya yaitu pembahasan secara mendalam doktrin-doktrin agama islam dengan argumen rasionalnya yang nilainya berupaya mengadvokasi permasalahan alam semesta. Disini dapat dikaji lebih luas lagi dengan menampilkan kajian seperti: teologi pemelihara lingkungan, teologi sampah, teologi banjir, dan yang sebangsanya. Teologi Transformatif. Maksudnya yaitu pembahasan secara mendalam doktrin-doktrin agama islam dengan argumen rasionalnya yang nilainya berupaya mengadvokasi permasalahan perubahan. Disini dapat dikaji lebih luas lagi dengan menampilkan kajian seperti: teologi pembebasan, teologi pos modernisme, teologi sains, dan yang sebangsanya. Dan Teologi Sosial. Maksudnya yaitu pembahasan secara mendalam doktrin-doktrin agama islam dengan argumen rasionalnya yang nilainya berupaya mengadvokasi permasalahan kemasyarakatan.
Dalam mengembangkan kajian dalam bidang ilmu teologi Islam, maka berbagai metodologi/pendekatan penelitiannya, dapat menggunakan beragam metodologi penelitian. Hal ini disesuaikan dengan aspek teologi apa (aspek tokoh teologi,; karya-karya para teolog; gagasan atau ide para teolog; sejarah perkembangan (tokoh-tokoh, karya-karya, dan gagasan para teolog); pengaruh timbal balik antar tokoh, karya-karya, dan gagasan para teolog dengan ipoleksosbudagama; perbandingan (tokoh, karya-karya, dan gagasan); dan selain hal yang tersebut didepan) yang akan diteliti oleh para pengkajinya.

Teologi Islam dan Problem Ketuhanan di Zaman Modern

Masalah yang sedang dihadapi umat Islam pada zaman sekarang merupakan masalah yang sangat serius. Disamping masalah pemikiran, problem tentang ketuhanan pun menjadi tantangan yang harus di hadapi oleh umat Islam. masalah dan problem tersebut tidak lepas dari peranan bangsa Barat yang sangat gencar mempengaruhi pemikiran umat Islam. berbagai bidang ilmu pengetahhuan barat banyak dimasukan bahkan diaplikasikan dalam keilmuan Islam, diantaranya tentang teologi.
Islam merupakan agama yang mempunyai peradaban ilmu paling maju dan banyak memberikan kontribusi kepada perkembangan ilmu pengetahuan yang ada di Barat. Dalam khazanah ilmu pengetahuan Islam sendiri, terdapat banyak macam bidang ilmu yang merupakan produk asli agama Islam. diantara bidang – bidang ilmu tersebut adalah Ilmu Kalam atau istilah lain adalah teologi dan para teolog Islam biasa disebut dengan mutakallimin atau ahli kalam. Disebut Ilmu Kalam karena ilmu ini membahas tentang kalam atau wahyu Tuhan.
Adapun kata teologi, merupakan istilah yang diambil dari Yunani dan terdiri dari dua kata yaitu theos yang berarti Tuhan dan logos yang berarti ilmu. Jadi, teologi merupakan ilmu tentang Tuhan atau ilmu ketuhanan. Adapun pokok pembahasan yang ada dalam teologi adalah Tuhan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan-Nya.[23]

C. Sumber-sumber Pembahasan Teologi Islam

Adapun sumber pembahasan yang digunakan untuk membangun Ilmu Teologi Islam menggunakan beberapa sumber, yaitu:[24]

1.Sumber yang ideal
Yang dimaksud dengan sumber ideal adalah Qur’an dan Hadits yang didalamnya dapat memuat data yang berkaitan dengan objek kajian dalam Ilmu Tauhid. Misalnya, telah dimaklumi dalam ajaran agama, bahwa semua amal sholeh yang dilakukan oleh ketulusan hanya akan diterima oleh Allah SWT apabila didasari dengan akidah islam yang benar. Karena penyimpangan dari akidah yang benar berarti penyimpangan dari keimanan yang murni dari Allah. Dan penyimpangan dari keimanan berarti kekufuran kepada Allah SWT. Sedangkan Allah tidak akan menerima amal baik yang dilakukan oleh orang kafir, berapapun banyaknya amal yang dia kerjakan. Dalam hal ini Allah SWT berfirman:
“Barangsiapa yang murtad diantara kamu dari agamanya, lau dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal didalamnya.” (QS. Al- Baqoroh : 217)

2.Sumber Historik
Sumber historis adalah perkembangan pemikiran yang berkaitan dengan objek kajian ilmu tauhid, baik yang terdapat dalam kalangan internal umat islam maupun pemikiran eksternal yang masuk kedalam rumah tangga islam. Sebab, setelah Rosulullah saw wafat, islam menjadi tersebar, dan ini memungkinkan umat islam berkenalan dengan ajaran-ajaran, atau pemikiran-pemikiran dari luar islam, misalnya dari Persia dan Yunani.
Pemikiran yang berkembang dalam kalangan internal umat islam, antara lain:
1. Pelaku dosa besar. Masalah yang muncul, apakah masih ddihukumi sebagai mukmin atau tidak.
2. Al-Quran wahyu Allah. Apakah ia makhluk atau bukan, atau dengan kata lain, apakah Al-Quran itu qadim atau hudus (baru).
3. Melihat Tuhan Allah. Apakah itu di dunia atau di akhirat, atau di akhirat saja, dan apakah dengan mata kepala ataukah dengan hati saja.
4. Sifat-sifat Tuhan. Apakah Tuhan memiliki sifat-sifat zati dan sifat af’al (menurut konsepsi al-sanusi,sifat-sifat ma’nawiyah), ataukah Dia tidak layak diberi sifat-sifat tersebut.
5. Kepemimpinan setelah Rosulullah wafat, apakah ia harus dipegang oleh suku Qurays saja , atau apakah nabi Muhammad saw meninggalkan wasiat bagi seseorang dari ahlul bait untuk memimpin umatnya ataukah tidak atau bahwa pemimpin itu harus dipilih berdasar musyawaroh, atau menurut keputusan ahlul hall wal aqdi.
6. Takwil terhadap ayat-ayat mutasyabihat. Apakah diperbolehkan mengadakan takwil atau tidak. Misalnya:
“Janganlah kamu sembah disamping (menyembah) Allah, Tuhan apapun yang lain. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali Allah. Bagi-Nyalah segala penentuan, dan hanya kepada-Nyalah kamu dikembalikan.” (QS. Al-Qashas : 88)
Pemikiran eksternal yang masuk kedalam rumah tangga Islam saat itu, dan melahirkan persoalan teologi yang berkenaan dengan perbuatan baik dan buruk. Apakah Tuhan Allah menciptakan baik dan yang terbaik saja (al-salah wa al aslah) untuk manusia? Atau, Tuhan wajib menciptakan yang baik dan yang terbaik saja bagi manusia sebab jika tidak demikian maka Dia tidak adil (dhalim), dan itu mustahil bagi-Nya. Pendapat diatas diteruskan dengan pendapatnya, bahwa Tuhan tidak menciptakan yang jahat. Jahat dan buruk, pada hakikatnya, ciptaan manusia sendiri dan dia harus bertanggung jawab atas kejahatan yang dilakukannya. Seperti, pemikiran dari Zoroaster dan filsafat Yunani. Ini yang pada saat itu nampaknya lebih domonan dibanding dari pemikiran-penikiran lainnya.

D. Metode Pembahasan Studi Teologi islam

Ada dua metode atau cara pembahasan Ilmu Tauhid, yakni:
1. Menggunakan dalil naqli
Pada dasarnya inti pokok ajara Al-Quran adalah tauhid, nabi Muhammad saw diutus Allah kepada umat manusia adalah juga untuk mendengarkan ketauhidan tersebut, karena itu ilmu tauhid yang terdapat didalam Al-Quran dipertegas dan diperjelas oleh Rosulullah saw dalam haditsnya. Penegasan Allah dalam Al-Quran yang mengatakan bahwa Allah itu Maha Esa antara lain:
“Katakanlah “Dia-lah Allah, yang Maha Esa; Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan diperanakkan. Dan tidak ada serangpun yang setara dengan Dia”. (QS. Al-Ikhlas : 1-4)
Keesaan Allah SWT tidak hanya pada zat-nyatapi juga esa pada sifat dan af’al (perbuatan)-Nya. Yang dimaksud Esa pada zat adalah Zat Allah itu tidak tersusun dari beberapa bagian. Esa pada sifat berarti sifat Allah tidak sama dengan sifat-sifat yang lain dan tak seorangpun mempunyai sifat sebagaimana sifat Allah SWT.

2.Menggunakan Dalil Aqli
Penggunaan metode rasional adalah salah satu usaha untuk menghindari keyakinan yang didasarkan atas taklid saja. Seperti telah disebutkan dalam pembahasan terdahulu bahwa iman yang diperoleh secara taklid mudah terkena sikap ragu-ragu dan mudah goyah apabila berhadapan dengan hujjah yang lebih kuat dan lebih mapan. Karena itu ulama sepakat melarang sikap taklid didalam beriman. Orang harus melakukan nalar dan penalaran baik dengan memakai dalil aqli maupun dalil naqli. Didalam Al-Quran banyak ditemukan ayat yang mengkritik sikap taklid ini, antara lain:
“apabila dikatakan kepada mereka, marilah mengikuti apa yang diturunkan Allah dan mengikuti Rosul-Nya. Mereka menjawab, cukuplah bagi kami apa yang kita dapatkan dari bapak-bapak kami, meskipun bapak-bapak mereka tidakmengetahui apa-apa (tidak punya hujjah yang kuat) dan tidak mendapat petunjuk”. (QS Al- Maidah : 104)
Ayat ini mengandung kritikan terhadap sikap yang hanya ikut-ikutan sedangkan nenek moyang yang diikutinya tidak memiliki hujjah yang kuat bagi keyakinannya. Dalam hukum akal dijelaskan, apabila kita menerima suatu keterangan, maka akal kita tentu akan menerima dengan salah suatu pendapat atau keputusan hukum, seperti:
1. Membenarkan dan mempercayainya (wajib aqli)
2. Mengingkari dan tidak mempercayainya (muhal atau mustahil)
3. Memungkinkan (jaiz)
Adapun dalam hal keyakinan, teori keyakinan membagi tipe keyakinan ada tiga, yaitu:
1. Keyakinan itu ada dua, sentral dan periferal,
2. Makin sentral sebuah keyakinan, ia makin dipertahankan untuk tidak berubah,
3. Jika terjadi perubahan pada keyakinan sentral, maka sistem keyakinan yang lainnya akan ikut berubah.


E. Hubungan Ilmu Teologi, Filsafat Islam dan Tasawuf

Teologi Islam sebagai sebuah disiplin ilmu yang subjek matternya adalah ketuhanan, berada satu rumpun dengan disiplin ilmu pemikiran dalam islam (Teologi Islam, Filsafat dan Tasawuf), memiliki hubungan yang dapat di klasifikasikan dalam:

1. Dalam argumentasinya filasafat dibangun di atas dasar logika, sehingga hasil kajianya spekulatif. Sedangkan ilmu Teologi sebagai ilmu yang menggunakan logika di samping argumentasi naqliyah berfungsi untuk mempertahankan keyakinan-keyakinan agama yang sangat tampak nilai apologinya. Teologi berisi keyakinan kebenaran agama yang di pertahankan melalui argumen-argumen rasional. Ilmu Tasawuf adalahh ilmu yang lebih menekankan rasa, intuisi, atau ilham dan inspirasi yang datang dari tuhan pada rasio sehingga bersifat subyektif.

2. Di pandang dari obyek kajianya ilmu teologi adalah ketuhanan dan segala sesuatu yang berkaitan denganya. Filsafat mengkaji masalah ketuhanan di samping masalh alam, manusia, dan segala sesuatu yang ada. Sementara kajian tasawuf adalah tuhan, yakni upaya-upaya pendekatan pada-Nya. Di pandang dari hal ini ketiga di siplin ilmu ini membahas maslah tentang ketuhanan.

3. Dalam masalah kebenaran, ilmu teologi dengan metodenya sendiri berusaha mencari kebenaran tentang tuhan dan yang berkaitan denganya. Filsafat dengan wataknya sendiri,berusaha menghampiri kebenaran, baik tentang alam maupun manusia atau tentang tuhan. Tasawuf dengan metodenya juga berusaha menghampiri kebenaran yang berkaitan dengan perjalanan spritual.

4. Di lihat dari aspek aksiologi, teologi berperan sebagai ilmu yang mengajak orang yang baru untuk mengenal rasio sebagai upaya mengenal tuhan secara rasional. Adapun filsafat, lebih berperan sebagai ilmu yang mengajak kepada orang yang mempuyai rasio secara prima untuk mengenal tuhan secara lebih bebas melalui pengamatan dan kajian alam dan ekosistemnya langsung. Sedangkan tasawuf lebih berperan sebagai ilmu yang memberi kepuasan kepada oarnga telah melepaskan rasionya secara bebas karena tidak memperoleh apa yang di carinya, selain itu tasawuf berfungsi muatan rohaniah terhadap teologi dan filsafat.

Tapi, sebagian orang memandang ketiganya memiliki jenjang tertentu. Pertam ilmu teologi islam, kemudian filsafat dan tasawuf. Jadi merupaka kekeliruan jika dialektika kefilsatan atau tasawuf teoretis diperkenalkan kepada masyarakat awam karena akan berdampak pada terjadinya rational jaumping.

F. Manfaat Studi Teologi Islam

Teologi Islam merupakan salah satu dari tiga pondasi Islam dan pemahamanya harus ada dalam diri seseorang manusia yang beriman. Sedangkan iman itu di nyatakan pertama nutqun bil lisan (menyatakan keislam secaralisan) harus berlandaskan ilmu yang kuat yang di antaranya adalah ilmu kalam ini. Kedua, a’malu bil arkan(melaksanakan keislaman secara fisik) dengan berlandaskan ilmu yang hak di antaranya ilmu fiqh. Ketiga tashdiqu bil qolbi (membenarkan islam dengan hatinya). Harus berpangkkal dengan ilmu batin yang benar dan yang membenarkan adalah iomu tasawuf. Dari itu, mempelajari ilmu teologi sangat urgen karena dapat memberikan landasan kuat bagi kebenaran kayakinan keberislaman atau keberagamaan seseorang. Dalam hal ini menjadi kekuatan keimanan seseorang muslim.
Aspek lain, ketuhanan merambah dan mengisi pada berbagai organisasi tertentu sehingga menyebabkan timbulnya konflik, dengan ilmu teologi ini mengkaji tentang kebenaran tentang ketuhanan sehingga konflik tersebut dapat di atasi, dan tidak mendiskriminasikan antara satu aliran dengan aliran yang lain.
Akhir-akhir ini, teologi islam sebagai sebuah aksiologi, telah banyak di tulis. Tulisan itu di maksudkan mengadvokasi berbagai ketimpangan sosial baik aspek sosial keperempuan, seperti teologi gender dll. Dengan teologi ini di harapkan ketimpangan sosial yang terjadi dapat tereleminasi atau kalo mungkin teratasi secara baik dan benar.

BAB III
PENUTUP


a. Kesimpulan

• Teologi islam adalah ilmu yang membahas aspek ketuhanan dan segala sesuatu yang berkait dengan-Nya
• Ruang lingkupnya, Hal-hal yang berhubungan dengan Allah SWT atau yang sering disebut dengan istilah Mabda, berkenaan dengan utusan Allah dan sam’iyyat.
• Teologi Islam berdasarkan Al-qur’an, Al-hadist dan sumber historis (perkembangan pemikiran yang berkaitan dengan objek kajian ilmu tauhid)
• Dengan mempelajari Teologi Islam ini di harapkan agar mengetahui kebenaran-kebenaran yang menjadi dan kebenaran tentang ketuhanan dan ketimpangan sosial yang terjadi dapat tereleminasi atau kalau mungkin teratasi secara baik dan benar.

b. Saran

Sudah sepantasnya kita sebagai orang Islam mengethui adanya aliran-aliran dalam Islam, dan mungkin makalah sangat cocok bagi kita untuk di jadikan sebagai pegangan dalam pembelajaran tentang ilmu kalam atau tentang ketuhanan, apalagi kita brada di ingkungan bebas yang di situ banyak aliran-aliran dan pemikiran menyimpang.

Daftar Pustaka

Abduh, Muhammad, Terj Risalah tauhid, Firdaus A.N, Bulan Bintang, jakarta 1979,
Hanafi Ahmad, Pengantar Teologi Islam, Pustaka Alhusna Baru, Jakarta 2003.
Majdid Fakhry, The History of Islsmic Philoshopy, Columbia university, press Netwyor ,1983.
Rozak, Abdul. Anwar,Rosihan, Ilmu Kalam, CV Pustaka Setia, Bandung, 2006.
Sarkowi, Teologi Islam Klasik, ReSIST Literacy, Malang Cet I 2010.
________________________________________

Related posts:
[1] Abdur Razak dan Rosihan Anwar, Ilmu kalan, Pustaka Setia, bandung, 2006, Cet II, hlm. 14
[2] A. Hanafi, Pengantar Teologi Islam, Pustaka Alhusna Baru, Jakarta 2003 Cet VIII, hlm. 1
[3] Muhammad Abduh, Risalah tauhid, terj, Firdaus A.N, Bulan Bintang, jakarta, 1979, hlm 36
[4] Ibid, hlm 47-48
[5] Hamzah Ya’qub, Filsafat Agama Titik Temu Akal dan Wahyu, (Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya, 1991) hal. 10
[6] Amal Fathullah Zarkasyi, Ilmu Al- Kalam: Tarikhul Madzahib Al-Islamiyyah wa Qodloyaha Al-Kalamiyyah, (Ponorogo: Darussalam University Press, 2006) hal. 47
[7] Ibid., hal. 50
[8] Amal Fathullah Zarkasyi, Kuliah Tentang Konsep Tauhid Dalam Perspektif Filsafat, Ilmu Kalam dan Tasawwuf, (Ponorogo: Fakultas Ushuluddin ISID, 2006) hal. 7
[9] Ibid., hal. 12
[10] Ibid., hal. 13
[11] Amsal Bakhtiar, Filsafat Agama: Wiasta Pemikiran dan Kepercayaan Manusia, (Jakarta: Rajawali Press, 2009) hal. 81
[12] Norman L. Geisler dan Williams D. Watkins, perspectives Understandingand Evaluating Today’s World Views, (California: Here’s Life Peblisers, Inc, 1984) hal. 23. Lihat juga Ibid., hal. 84
[13] Amal Fathullah Zarkasyi, ‘Aqidah Al-Tauhd ‘Inda Al-Falasifah wa Al-Mutakallimin wa As-Sufiyah, (Ponorogo: Darussalam University Press, 2008) hal. 96
[14] Bakhtiar, Op.cit., hal. 89
[15] Bakhtiar, Op.cit., hal. 94
[16] Michael H. Hart, Seratus Tokoh yang Paling Berpengaruh dalam Sejarah, terj: H. Mahbub Djunaidi (Jakarta: Dunia Pustaka Jaya, 1982)
[17] Hart, Ibid hal.
[18] Karen Amstrong, Sejarah Tuhan: Kisah Pencarian Tuhan yang dilakukan oleh Orang – Orang Yahudi, Kristen dan Islam, terj: Zaimul Am, (Bandung: Mizan Pustaka, 2007) hal. 441
[19] Muhammad Muslih, Filsafat Ilmu: Kajian atas Asumsi Dasar Paradigma dan Kerangka Teori Ilmu Pengetahuan, (Yogyakarta: Belukar, 2004) hal. 109
[20] Bakhtiar, Op.cit., hal. 116
[21] Amstrong, Op.cit., hal 451
[22] Daniel L. Pals, Dekonstruksi kebenaran: Kritik Tujuh Teori Agama, terj: Inyiak Ridwan Munir (Yogyakarta: IRCiSoD, 2005) hal. 201
[23] Bakhtiar, Op.cit., hal. 124 – 125
[24] Ali Mudhofir, Kamus Filsafat Barat, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar), hal. 375
[25] Amstrong, Op.cit., hal. 458

5 responses »

  1. Unique Article Writing mengatakan:

    Excellent blog here! Also your site loads up very fast! What web host are you using? Can I get your affiliate link to your host? I wish my website loaded up as quickly as yours lol

  2. Reid Wikstrom mengatakan:

    Mr. Elliott,
    Letters via USPS sounds so novel in the internet age even though it is a single letter produced for many, however it doesn’t sound like a pen-pal relationship. Can an individual write back again to the author of the letter?

  3. rumahradhen mengatakan:

    thank you for your visit, if you like shopping, please visit this blog http://radenfashion.wordpress.com/

  4. Lavern Santoli mengatakan:

    I simply want to say I am just very new to blogging and site-building and absolutely loved you’re web site. Most likely I’m going to bookmark your site . You definitely have fabulous articles and reviews. Appreciate it for sharing your website page.

  5. white whall mengatakan:

    Thorn of Girl

    Superb information may be found on this world wide web web site.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s